Kamis, 20 Agustus 2009

Macet...ngelantur...ngantuk

Jakarta makin edannn macetnya. Ngga ada ujan ngga ada badai, jarak tempuh Sudirman-Cibinong yang biasa ditempuh dalam waktu 50 menit, sukses molor jadi 2 jam, EDANNN. Masukkan buat Bapak Presiden terpilih, nanti waktu menunjuk menteri nya mohon ditekankan yah mengenai urusan lalu lintas ini. Rakyat bayar pajak, yang makin hari kian mencekik. Dimohon deh pajaknya dipake buat kemakmuran rakyat juga, jalan udah ngga mampu nampung lagi euy, dilebarin lagi dong, kalo ngga bisa neken jumlah kendaraan pribadi yang beredar. OK..enough soal keluh kesah macet ibukota.

Beberapa waktu lalu gue mencari-cari buku dengan judul “Lajang dan Menikah sama enaknya, sama ribetnya”. Welehh...susah euuyy, belom nyampe Bogor. Berhubung sini tuh pembaca setia blognya, jadilah update info-info dari pembaca-pembaca yang lain juga, yang ternyata katanya nih buku emang masih susah ditemukan di toko-toko buku. Dan untungnya si penulis amat baik hati, thank you berat yah Mbak Nita dan Mbak Okke. Mereka mau lho nerima pesenan buku via email, edisi Personalized Autographed plus bonus Pin, Hahahahahaha. Senang gilaaaa.... Ngga pikir panjang, begitu liat pengumumannya, gue langsung pesen via email. Dan seminggu kemudian datanglah si buku teh ke kantor gue. Senanggg.... ^-^

Ada satu bab yang ngebahas tentang “samen leven” dan asli topik ini bikin gue tergelitik (najis banget yah bahasa gue, kayak baca novel dewasa ngga sih lo? :p). Buat yang ngga tau samen leven, mungkin bertanya-tanya “apaan tuh?”. Jadi samen leven itu kalo bahasa urbannya tuh kumpul kebo. Cuma ya booo, yang kumpul-kumpul itu kan manusia, berasa najis ngga sih lo kalo disamain ama kebo. Makanya yang kerenan lah samen leven, halaahh. Kenapa kok gue brasa tertarik banget ama nih topik? Apakah gue tertarik untuk masuk ke perkumpulan ini? Hehehehehe (senyum setan).

Answer: Sejujurnya gue merasa kondisi pribadi gue lebih cocok ama hubungan macem samen leven ini. Gue tipe yang agak ngeri ama sebuah komitmen yang berat, berasa jadi kayak manggul beban. Tapi yah bisa apa gue, secara gue hidup di Indonesia yang orang-orangnya masih amat peduli ama urusan orang (rumpi). Gue orang yang sangat mengedepankan impian, tapi di sisi lain gue juga pribadi yang haus akan perhatian. Maksudnya gini, gue tuh sangat suka jadi pusat perhatian (dalam artian yang positif) apa jadinya kalau gue nekat buat samen leven? Wuiihhh ngga siap ama judgemental mereka, lirikan-lirikan sinis menghujam, kata-kata manis yang kayak silet. Susah laahhh... Kalau gue hidup di luar negeri, hal ini masih mungkin terwujud. Yahh dengan catatan emak bapak gue dan keluarga besar gue yang lain ngga tahu soal hal ini yah... heehehehehehe.

Eh eh eh tapi tapi, kalau hidup bersama dengan pasangan dalam satu tempat tinggal tanpa ikatan pernikahan itu, mmm...mungkin terjadi “hal-hal itu” ngga sih? Hehehehe (lagi-lagi cengar cengir setan). Kalo kata orang-orang tua,
“jangan suka duaan ama lawan jenis di tempat sepi, ntar ada setan”
Nah...bisa ngga nih pernyataan ini dibantah? Ihh sumpah yah kalau sudah terbukti dan terjamin samen leven ngga akan menjurus ke hal-hal setan ini, gue mah mau tuh. Plusss judgemental itu harus dihapuskan.

Ahhh kenapa jadi ngelantur gini yah, sudahlah mau tidur aja gue. Masih ada satu hari lagi yang harus gue jalani dengan ngantor. Huaaaa...pengen di skip jadi langsung Sabtu ajah. ^-^ Met Bobo smuanyaaaa, smoochhhhh muachhhhhh (big kiss from me :-*)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar