Senin, 17 Agustus 2009

Merdeka itu....

...bebas beraspirasi.
...bebas berekspresi.
...bebas dari kemiskinan.
...ketika kita menghargai hasil karya anak negeri.
...dimana kita tahu sejarah negeri.

Eh..tapi gw tiba-tiba terfikir deh. Saat ini pelajar-pelajar Indonesia, masih diberi ilmu tentang UUD 1945 ngga sih? Yang dijaman gw sekolah dulu ajah WAJIB hukumnya untuk hapal isi dari UUD 1945. Dan juga amat disayangkan, sebagian generasi muda Indonesia ada yang ngga hapal isi dari Pancasila. Ini realita saat ini lho. Yang jadi pertanyaan gw adalah, apakah hal-hal yang gw sebutkan itu sudah ngga masuk kurikulum sekolah lagi, atau para pelajarnya yang makin cihuy buat ngeles dari hapalan-hapalan yang menurut mereka ngga penting itu, atau si pengajarnya yang mulai males buat membekali siswa-siswanya.

Saat gw sekolah dulu juga sejujurnya gw muak banget tuh sama yang namanya pelajaran-pelajaran macam itu. Tapi sekarang gw ngga menyesal tuh kalau inget gimana ribetnya ngapalin tuh UUD 1945, lagu-lagu wajib, Pancasila dan butir-butirnya yang segambreng-gambreng dan belum lagi sejarah Indonesia yang amat sangat dahsyat banyaknya.

Gw bukan warga Indonesia dengan nasionalisme yang tinggi boookk. Tapi gw bangga dengan status gw sebagai WNI. Bayangkan dong lo, misal ada orang asing nanya ke diri lo tentang Indonesia lalu lo ngga tau apa-apa. Maluuu gilaaa... Warga negara Indonesia, lahir dan besar di Indonesia tapi pengetahuan lo tentang indonesia nol. Wooo...mending sekalian lo pindah warga negara aja deh.

Makanya someday ketika gw udah punya anak (ciehhh...mulai berangan-angan :p)wajib hukumnya gw membekali anak gw sama sejarah Indonesia. Mau ntar bapaknya bule Jerman kek, bule Belanda kek (ngayal!!!!kkkk) WAJIB paham tentang Indonesia.

Di malam buta...
Menuju pagi di tanggal 17 Agustus
Kuingin dengar kembali kumandang Indonesia Raya yang tlah lama hilang
Berharap...
Seketika lenyap gundah di dada...
Berganti harapan besar padamu Ibu Pertiwi
64 tahun usiamu kini
Meski masih ada tikus-tikus di sudut-sudut kemewahan
Bom masih terus berhias di tanahmu
Penguasa masih tersenyum seraya tarik menarik kursi
Tapi...hati dan jiwaku tetap tegak
Enggan beranjak tuk memahat di negeri seberang
Indonesia...Selamat Hari Merdeka!!!
Merdeka!!!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar