Senin, 28 September 2009

Dari Mangiare Sampai Tarif Tol

Huaaahh lama yah sayah tak update blog inih... Maafkan bukan maksud menelantarkan kamu yah bloggy ^^. Gue teh kemaren-kemaren merindu teramat sangat sama tempat tidur gue, jadilah semenjak balik mudik, gue selalu terlelap kalo masuk kamar :p.

Tapi gue sempat bertemu sama si Tante Ketsia kok pas tanggal 24 kemaren. Dasar yah hasrat rumpiwati kitah tuh emang sulit terbendung, Bogor lagi hujan gede-gedenya bisa-bisanya gitu nekat ke mangiare cafe buat wasweswos info (baca: gosip). Padahal tanggal 23 tengah malem gue baru sampe rumah si Tante juga baru sampe Bogor pas subuh tanggal 24, tapi untuk rumpi mah maju terus hujan pun ku lawan :P. Yang terlihat dengan mata yang cukup jelas adalah si gue dan si Tante sukses menurunkan berat badan (tanpa disengaja) pada liburan ini. Yang tak nampak dengan kasat mata, sepertinya kita berdua sama-sama mengalami penyakit jiwa :P. Apakah itu?? Ngga mau gue share disini, rahasia :P.

Kemarin malam gue dan si papah dengan akurnya nonton sebuah acara di TVOne. Asli sedih dan tersentuh banget deh liat beritanya. Bayangkan di tengah kemewahan Jakarta, masih ada sebuah keluarga yang tinggal di sebuah gerobak. Keluarga ini tuh terdiri dari Ayah, Ibu dan 3orang anak yang masih kecil-kecil. Mereka bukan tinggal di rumah kumuh lalu nyari nafkah pake gerobak yah, tapi asli tinggal dan mencari nafkah pake gerobak ntuh. Sebenarnya bukan hal yang aneh sih hal itu terjadi di kejamnya kota Jakarta. Tapi setiap kali gue menemukan hal itu, masih terkaget-kaget ajah gue. Ngga terbayang!!! Jomplang banget gitu, di satu sisi banyak keluarga yang amat berlebih tapi di sisi lain masih ada mereka yang amat kekurangan. Tersadar ajah gue, terkadang ada saat dimana gue selalu berkeluh kesah, pengen ini ngga bisa, masih bisa makan disisain, kerjaan banyak ngeluh... berkesan ngga bersyukur banget lah gue (tapi gue bersyukur kok atas smua yang gue punya saat ini). Liat muka-muka anaknya si bapak pemilik gerobak ntuh yang ceria kayak ngga ada beban bikin gue kayak ditonjok (weehh ini lebay :P), mereka bisa begitu menikmati keterbatasan yang mereka alami. Sedangkan gue dengan keadaan yang tidak kekurangan masih saja berasa kurang. Hadooohhh berkaca-kaca sayah kalau ingat liputan semalam. Meaningnya: bersyukurlah dengan apa yang kita miliki saat ini, karena Tuhan mempunyai maksud di balik segala hal yang diberikan kepada kita.

Baru saja gue tersadar mengenai banyaknya orang yang masih hidup kekurangan, kembali gue merasa sebal ama para pejabat. baru beres nih libur lebarannya, weehhh udah beneran jadi naek ajah tarif tol. Ckckckckck... Gue sih terserah lah yah mau naek berapa banyak tapiiiiiiiii.... pleaseee dehh liat-liat kondisi. Iyah gue tau katanya naek sesuai dengan persentase inflasi, tapi sepengamatan gue perusahaan satu itu adalah perusahaan yang untungnya paling gede deh. Macetnya itu lhooo, TOL TAPI MACET. Parahhh... Tolong deh kalo mau naek servisnya tolong diberesin dulu. Kalo TOL dah lengang, menjamin pengguna merasa nyaman dengan lalu lintas yang LANCAR, terserah deh mau dinaekin berapa pun tarifnya. Ini mah..ya oloh, bikin emosi jiwa yang ada tiap kali masuk tol. Harapan gue sih selaku rakyat jelata yang awam ilmu-ilmu ekonomi adalah dimohon untuk meningkatkan servisnya agar para pengguna jalan tol benar-benar merasakan MANFAAT adanya jalan tol.

Udah dulu ah, mau kerja dulu gue... CU on my next posting

Tidak ada komentar:

Posting Komentar