Jumat, 11 September 2009

Sedekah atau Pamer?

Dua hari lalu gue terlibat pembicaraan sama nyokap yang lumayan mutu. Berawal dari obrolan seputar amal-amalan. Secara di bulan Ramadhan ini kan musim banget tuh orang-orang berbondong-bondong bikin acara seputar sedekah dan beramal (kalo ngga bulan Ramadhan, pada ngga amal apa yah).

Sering banget ada kejadian yang diliput telepisi, dimana kalau ada acara bagi-bagi sembako atau uang yang nilainya mungkin bagi kita ngga seberapa, suka ada ajah korban-korban yang bertebaran. Belom lagi artis-artis yang keliput sama inpotainmen, judulnya mau berbuka dengan yatim piatu dan bakti sosial dengan fakir miskin. Dan di sekitar kita pun, yang masyarakat biasa (artis kan masyarakat luar biasa) mau membantu fakir miskin tapi woro-woro dulu ke lingkungan sekitar.

Bukan gue sinis atau antipati sama hal-hal semacam itu. Bersedekah itu buat gue wajib untuk mereka yang mampu. Tapi apakah semua orang harus tahu? Selebritis yang mau beramal ngundang2 wartawan, helloo anda mau beramal atau mau pamer sebenarnya. Bookkk...menurut gue yah (sekali lagi maafkan, ini kan hanya suara hati gue) kalo emang niat beramal cukup diri lo dan Tuhan aja yang tahu. Penting gitu yah masyarakat umum tahu tentang aktivitas lo ini. Juga gue agak sedikit ngga setuju sama kegiatan bakti sosial yang diworo-woro. Kalau emang niat membantu, jangan orang-orang yang susah itu yang mendatangi si pemberi. Tapi yang mau beramal lah yang dateng langsung ke rumah-rumah si tidak mampu ini. Itu lebih makna banget, sekali lagi itu menurut gue lhoo. Dengan lo datang langsung berarti lo mengurangi orang-orang yang iri hati karena ngga kecipratan bantuan lo, atau mereka yang iri sama materi yang lo punya. Selain itu lo bisa ngerasain banget kebahagiaan yang ditimbulkan dari sedekah lo ini baik kebahagiaan buat diri lo juga si penerima.

Nahh...gue sendiri termasuk pribadi yang dapet didikan dari nyokap bokap gue:
“Bantulah mereka yang mengalami kesulitan, tapi ketika beramal janganlah
si tangan kiri tahu ketika si tangan kanan memberi.”

Makanya masih suka agak aneh gue kalo lihat pemandangan ada bakti sosial dimana orang-orang yang sebenarnya sudah susah itu dibikin susah lagi dengan antrian yang panjangnya amit-amit, sampai orang-orang tua renta pingsan-pingsan, ngga tega banget. Mudah-mudahan posting gue ini bisa bikin temen-temen punya pandangan lain tentang sedekah. Intinya mah diem-diem ajah, toh niatnya membantu bukan terima pujian.

2 komentar:

  1. tumben lurus otak lu....hihihihi...
    eh, gw ud update blog yang ntu yee, akhirnyeee... ;p

    BalasHapus
  2. anjrottt berkesan otak gue ngga pernah beres yah :P Kan lo yang ajarin tan xixixixi
    iyeee gw td jg baca, ngga jauh2 dari Narcistic Personal Disorder yahh bahasannya kkkk

    BalasHapus