Rabu, 09 September 2009

Suara "DOEENGGG!!" di telinga gue

Wuihhh mood gue benar-benar sulit diduga. Kalo lagi males ngeblog, maleeeesssss banget. Giliran lagi pengen nulis, nulissss muluw.

Teringat pada sebuah pembicaraan di radio tadi pagi **tsahh**. Okei-okeii gue emang biasanya dengerin Gen FM, trus kenapa gitu kalo hari ini dengerin elshinta? salah?? (kan radio yang gue dengerin tergantung pada si om pemilik mobil yah :p). Baikk...kita kembali ke topik. Pagi ini elshinta bahas soal gempa-gempaan dan lempeng-lempengan. Mereka sepertinya mengundang seorang yang paham mengenai hal-hal tersebut, namanya si nara sumber adalah Pak F***i (gue ngga sempet nyimak dia ini ahli apanya gitu). Dimulailah sesi tanya jawab via telepon itu antara si penyiar Elshinta dengan si Pak F***i selaku nara sumber. Lalu sampai lah di sebuah pertanyaan yang diajukan oleh si penyiar, yang bikin gue mendengar suara "DOENGGGG!!!!" di telinga gue. Berikut pertanyaan dan jawabannya:

Penyiar: Pak F***i jika Bapak bisa memperkirakan, pergerakan lempeng
Eurasia dan Indoaustralia atau lempeng Papua dan Pasifik yang dapat memberikan dampak kerusakan yang paling parah, jika sampai terjadi gempa kembali?
Nara sumber: Ya...yang seperti gempa di Tasik kemarin...eee....aaa.... di
mana banyak terdapat pemukiman penduduk, eeee...lalu episentrumnya berjarak
sekian belum lagi bangunan-bangunan yang berada di sedimentasi....dst... (udah
ga nangkep karena ketutupan suara "DOEEEENG!!!!")


Hellloooooo....Pak..Pak..gue juga bodo banget nih soal beginian, karena emang ngga punya ilmunya. Tapi yah boookkk, gue nangkep banget maksud pertanyaannya si penyiar, nah kenapa jawaban anda jadi kagak nyambung begitu yahh... Dari mulai menyadari soal nih topik gue udah dengan fokus tingkat tinggi nyimaknya, tapi emang jawaban-jawaban si nara sumber amat sangat tidak memuaskan, belum lagi tambahan jawaban berupa eeee...aaaa...eeee (ganggu banget!!!!). Dan terbuktilah kedodolan anda, karena si penyiar mengulangi kembali pertanyaannya karena berasa belom PAS jawabannya. Tapi walaupun dijawab lagi kok ya gue berasa belom nampol yah ama jawabannya si nara sumber. Kurang greget!! Berasa lempeng ajah buat jawaban yang dijawab oleh seorang pakar (agak gak yakin gw :p).

Pesan moral dari kejadian ini : Kalau ingin membahas suatu topik, bahaslah dengan dia yang memang ahli dalam hal tersebut. Jangan yang ilmunya cuma setengah-setengah, bikin pusing yang nyimak pembahasannya. Bahaslah dengan mereka yang bisa menjelaskan dengan bahasa yang dimengerti oleh kaum awam macam gue.

3 komentar:

  1. doeenggnya itu suara apah yh mba?
    kendang kah?
    ;p

    BalasHapus
  2. hahahahahahakhak....
    susah dideskripsikannya, kayak suara kalo nonton kartun2 itu lho
    di saat ada tokoh yang over tolol :p

    BalasHapus
  3. hoooooooooooo
    i see..
    i see..
    diikuti dengan muka bloon ala kartun itu ga mba?
    ;p

    BalasHapus