Rabu, 18 November 2009

Hadoooohhhh

Dari judulnya udah ketebak yah kalau gue mau ngeluh hehehehe...
Benar sekali sodara-sodara, gue lagi di kondisi pengen nampar orang, nginjek-nginjek, banting, cincang buang deh ke lautan lepas (kok jadi brutal :P)
Ayo dong para pemikir-pemikir teknologi, buatlah sebuah alat komunikasi, dalam hal ini telepon dimana salah satu anggota tubuh kita bisa masuk ke mikrofon nya dan samapai di tempat si lawan bicara kita. Hari ini ditengah kemurkaan gue saat bertelepon, gue amat sangat berharap: "andaikan tangan gw bisa masuk ke mikrofon nya dan nampar nih orang"
Sebenarnya ada apa sih?
Jadi begini ceritanya...di suatu hari yang cerah (halah, hujan kok dibilang cerah) telepon berbunyi yang ternyata dari Korea, dimana mereka menanyakan mengenai dokumen yang belum juga sampai, padahal barang yang dikirim sudah sampai. Ini dokumen sifatnya penting sekali. Berdasarkan info yang gue dapat dari pihak si pengirim dokumen, mereka sudah kirim 2 hari yang lalu pakai sebuah ekspedisi pengiriman yang namanya kayak nama bom. Kok belum sampai yah? Gue cek cek lagi donk, astagfirullah...Ya Allah..cobaan apa pulak inih...ternyata oh ternyata...mereka ternyata kirim dokumen itu pakai ekspedisi yang happening banget di Indonesia itu. Yang huruf depannya T, tau kan? Pasti tau deh... Mau nyampenya kapan...astaga...udah histeris gue tadi mendengarnya, kampretos sangat, pengen nampaarrrr. Duileh Pak...katanya pengalaman ngurus ngurus beginian Mbok ya dokumen yang sangat sangat penting begitu kirim pakai ekspedisi yang bonafit kenapa sihh. Haduuhh makan ati bangettt
Jadi kondisi gue saat ini (selain curhat di sinih) adalah menelpon berkali kali ke bagian customer service nyah buat nanya nomor kontak dan alamat jelas perwakilan mereka di Korea Selatan. Ya Allah...pasrah deh hamba...berserah diri padamu, pasti ada maksud di balik kejadian ini.
Kembali nelpon...byee.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar