Senin, 16 November 2009

jahatnya gue

Alter ego gue berulah, gue lagi jadi pribadi yang jahat banget, sangat jahat. Sensitif amit-amit, ngiri ama sahabat gue, dan pengen nampar orang.~x(

Berawal dari kejadian di hari Sabtu, kebodohan gue kumat yaitu meng-online-kan chat FB gw. Ya sudah tentu ada yang nyapa gue, dia sahabat gue. Tapi kondisinya memang udah cukup lama buat kami ngga pernah komunikasi lagi. Dia sibuk dengan kehidupannya (yang gue cukup yakin dia peduli sangat sama gue) dan gue yang jahat banget sampe ngga mau (ini beneran) ngontak dia. Hei sist..kalau kamu baca ini, maafkan kelakuan saya yah dan mohon siapkan hati karena tulisan gue selanjutnya pasti akan nyakitin lo, maaf (seperti yang gue bilang di awal, gue lagi JAHAT banget). Awalnya obrolannya masih santai, dia cerita tentang kehamilannya (yang kok bikin gue ngiriiii) lalu berlanjut ke soal sahabat gue yang lain yang katanya sudah berada di P.Jawa dan anaknya lucu sangat (lagi-lagi bikin ngiri plus pengen nampar). Topiknya lagi gue hindari sekali, bukan gue ngga bahagia, gue bahagia kok. Gimana pun mereka sahabat-sahabat gue yang pernah ada di hidup gue, membantu gue dan ngga pernah gue bantu (ini jujur), tapi memang situasinya kemarin itu, gue lagi ngga asik banget buat diajak ngobrol soal kebahagiaan orang-orang. Dalem hati gue udah berdoa-doa jangan sampe ada topik lain yang bikin gue beneran pengen nampar orang itu kalo ada di hadapan gue. Hadoooohhh Tuhaannn, kamu baik banget deh. Belum juga gue selesai berdoa-doa, muncullah pertanyaan :
"lo gmn ti? sama sapa sekarang msh sibuk ngegebet gebet apa udah ada yg serius?"
Boookkk...pengen gue TAMPARR, ga mandang deh dia lagi hamil apa ngga, sumpah asli bahasanya najiss banget. Berkesan gue wanita apa... aku tersinggung say...sangat. Dan gue yang dari awal ngobrol, bahas tentang kebahagiaan mereka cuma jawab sekenanya, ini langsung ngga sudi jawab pertanyaan SAMPAH itu. Sampai akhirnya dia sepertinya sadar kalau hal itu menyinggung gue, dia minta maaf dan mengalihkan topik tentang bisnis gue. Ya udah gue juga meladeni dengan membahas topik bisnis itu, tanpa menggubris permintaan maafnya. Biasalah...gue tea jahatnya amit-amit.

Terus tadi ada yang cerita lagi (my other friend) kalau ada yang lagi PDKT ama dia, fisikly ganteng dan siap nikah. Astagfirullahalajim...jahat banget deh gue sumpah...ada apa dengan gue, bisa-bisanya gue terfikir kata-kata "bokkk dia yang biasa banget ajah di deketin ama cowok ganteng begitu, kok gue ngga sih". Cukup sadar gue lagi sinis banget sama kehidupan orang-orang yang ada di sekitar gue (yang bahagia). Dampak gue yang lagi ada di kondisi capek, penuh tuntutan, dan ilang fokus. Hufhh... jadi apa yang gue lakuin buat bikin suasananya kembali kondusif? Gue menonaktifkan kembali Facebook gue. Kemarin sempet deactivate tapi demi kelangsungan si bisnis yang baru brojol gue mengaktifkannya lagi. Berhubung sekarang udah lumayan lancar si bisnisnya jadi gue kembali men-deactivate facebook gue.

Walaupun ngga kasih dampak secara langsung, tapi gue ngga bisa memungkiri kehadiran facebook bikin hidup gue jadi agak berantakan. Status orang-orang yang terkadang ganggu karena jatohnya ke gue suka jadi "kok dia segitu pamernya sih?", atau kehadiran seseorang yang mulai bikin gue maen hati jadi ngga fokus sama apa yang lagi gue cari saat ini, belum gamesnya yang belakangan ini udah gue tinggalkan terkadang masih suka menarik hati ajah kayak lagi melambai-lambai menggoda iman, dan yang pasti sukses bikin gue ngalong. Bismillah deh...banyak-banyak doa, biar gue jadi waras lagi, sehat jasmani dan rohani ngga jahat lagi, ngeri gue juga.

Ps: mohon maaf sebesar-besarnya yah sist...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar