Selasa, 10 November 2009

Si Om yang lagi bener

Sabtu kemarin gue lagi-lagi tak bosan-bosannya ketemu sama d'tante ceria. Acara utamanya sih gue meeting ama si Tante Liya bahas soal our new baby. Then...Tante Ketsia menyusul kami di TKP. Ngga ada hal penting juga yang dibahas, cuma ngobrolin pacar baru gue, curhat basinya si Tante Ketsia, futu-futu ngga penting, hotspotan memakai 3laptop di satu meja, mencela beramai-ramai si Om Padang yang nun jauh disana, dan bahas the best duda in Indonesia Ariel hohoho. Ada satu Om yang menyusul juga, dan jam 6 sore udah pada mencar sendiri-sendiri dengan acara masing-masing. Ya...jadilah hanya tinggal gue berdua bersama si Om. Luntang lantung ga jelas setelah nemenin gue bungkus kado buat Papap (papapku ulang tahun kan waktu tanggal 7 ^^). Akhirnya terdamparlah kita di mobilnya, duduk diem-dieman, ngobrol-ngobrol ngga penting cuma nunggu papap jemput gue >.<

Tapi di tengah keheningan malam (halahhhh...rame gitu kok hening :P) di obrolan kita yang garing kriuk-kriuk. Eh si Om ini yang biasanya hanya melontarkan ucapan-ucapan bodoh, kok bisa-bisanya mengeluarkan kalimat yang bikin gue terdiam.

Gue: sebenernya waktu SMP gue itu udah bisa nyetir mobil Om, cumaa ada kejadian ngga mengenakkan yang bikin gue ngga bisa lagi nyetir mobil.
Om: huh...kok bisa kenapa?
Gue: iyah, pernah ada kejadian naek ke trotoar pas lagi nyetir, sejak itu kapookk, tiap kali nyoba buat nyetir lagi pasti keringet dingin dan gue ngga sanggup buat melakukannya. Motor juga gitu, SD gue dah bisa ngendarain motor, malah sering nganter Papap ngantor, nah sampai pas SMP mau berangkat sekolah gue
ngendarain motor trus nabrak tembok. Sejak itu tiap kali mau nyoba ngendarain
motor pasti degdegan mampus sampe gemeteran. Udah deh menyerah sayah.
Om: Hmmm... lo sepertinya orang yang kalau mengalami satu kegagalan hal itu akan langsung memberikan dampak yang traumatis di hidup lo, ya kan? Jangan-jangan soal kehidupan cinta, lo juga gitu yah? ya kan? (pake muka penasaran)
Gue:................... (langsung ngeles dan topik pun berubah)


Jadi..apakah gue begitu? Okeii gue akan jawab. Sekuat apapun gue berusaha untuk ngga mengakui hal itu, tetep aja gue ngga bisa memungkirinya. Orang-orang mungkin bisa gue bohongin dengan bersikap sok kuat, pasang muka bahagia, tapi hati gue sendiri ngga bisa bohong ke diri gue sendiri. Okei Om...kata-kata anda benar, itulah gue. Yang kalau udah ngalamin satu kegagalan dalam satu hal, itu dampaknya cukup bikin trauma dan sulit buat gue untuk benerinnya lagi. Tapi...gue belajar untuk jadi lebih baik kok, paling ngga gue berusaha untuk mengurangi trauma tersebut. Gue manusia biasa lah, berusaha lebih baik setiap harinya tapi sekali lagi itu kembali ke kemampuan gue untuk berubah.

Kembali kerja ahhh ^^ curhatnya udahan dulu, bubye...

2 komentar:

  1. om yang cuman bisa ngomong bodoh yah?13 November 2009 10.38

    Minty dodol!!! Tenang aja neng... nanti juga pasti lu bisa lah ngelaluin trauma2 lu... lama2 juga cape sndiri lu ga bisa ngapa2in gara2 dibatesin sama diri sndiri...

    BalasHapus
  2. huahahaha ampuunn Om... :P
    tapi kan emang lo mah selalu menceriakan suasanan ama ucapan2 bodoh dan konyol lo ^^v
    SIYAPP GRAKK LAKSANAKAN OM ^^

    BalasHapus