Minggu, 06 Desember 2009

Segitu sadisnya gue? :P

Inget kan ada seorang om yang memberikan nama panggilan Minty? Gue pernah bahas di tulisan gue yang lalu. Resmi sudah nama gue benar-benar diganti di list friend YMnya menjadi Minty. Hahahahha...ini terjadi dikarenakan ulah gue, sikap gue yang membuat dia sedikit kaget (mungkin).

Jadi...kondisi teman gue itu sedang buruk sekali. Seorang Om yang sudah cukup uzur, bisa-bisanya mengalami quarter life crisis yang gue kira cuma bisa dialami ama wanita aja. Untuk masalah detailnya gue nggak akan bahas, gimana-gimana juga, sejelek-jeleknya dia, dia teman yang amat gue sayang ^^ yang nggak akan gue buka-buka aibnya (berkesan dia abis melakukan kejahatan yang nista banget...hihihihi..peace om). Layaknya orang yang mengalami masalah, sudah amat sangat biasa kalau dia butuh curhat untuk mengeluarkan semua uneg-unegnya. Sayangnya...Om yang satu ini biar kata ngasih nama gue Minty, dia ngga tau gue bukanlah orang yang akan bisa berkata-kata halus untuk memberikan ketenangan hati. Yup...siapapun orang itu kalau curhat ke gue dan jatoh-jatohnya ngeluh, ngga akan ada deh yang namanya dia bakal gue kasihani atau dilembut-lembutin, gue omelin iya :P. Orang yang paling sering dan udah cukup mabok sama semua kata-kata sadis gue itu si tante Ketsia, makanya dia udah nggak kaget.

Sadiskah gue? Nggak kok, gue punya pandangan sendiri tentang sikap gue ini. Pertama sih, yah emang dasarnya gue bukan orang yang bisa berlembut-lembut. Hal lainnya, karena gue nggak mau sahabat-sahabat gue, orang-orang yang gue sayang, yang sedang merasa jatoh jadi lebih jatoh lagi. Di balik kata-kata gue yang jatohnya suka jadi kayak orang marah-marah, sebenernya terselip arti penting, gue nggak mau mereka terus-menerus terpuruk. Paling nggak dengan kata-kata gue itu gue pengen mereka jadi terpacu buat jadi lebih baik, membuktikan kalau mereka tuh nggak seperti apa yang gue omongin, membuktikan mereka itu bisa maju, nggak cemen terpuruk hanya karena masalah cumi kayak gitu. Gue sendiri suka ngerasain, kalau gue lagi ada masalah, gue merasa jatoh banget lalu ada yang mengasihani gue, yang ada gue makin jatoh makin mengasihani diri gue. Lebih membantu kalau masukan yang gue terima berupa omelan yang nyuruh gue buat bangkit, yang ngasih tau betapa cemennya gue, pasti gue akan bangkit dan buktiin kalau apa yang mereka duga salah, bahwa gue nggak secemen itu.

Emang setiap orang beda-beda, ada kalanya kita berhadapan sam aorang yang super sensitive, agak susah buat dikerasin. Cuma..hidup itu emang keras man (baca: men), nggak ada waktu buat lo untuk ngeluh. Di saat lo menghabiskan waktu buat ngeluh dan mengasihani diri lo, masalah lo akan terus berjalan. Lebih baik buat lo untuk segera sadar, cari jalan keluar, fix up everything. Gue sendiri bukan orang yang nggak pernah ngeluh, tapi gue berusaha sebisa mungkin untuk nggak ngeluh. Kalaupun harus ngeluh, cukup sama diri sendiri aja, lebih enak ngomelin diri sendiri daripada orang lain ngomelin kita :P.

So...buat kalian, orang-orang yang gue sayang (berasa bangga ga sih lo disayang gue :P), apapun masalahnya, sepelik apapun itu, sepengen mati gimana pun diri lo, cukup inget satu hal...
"Tuhan begitu sayang sama lo, makanya dia kasih ujian ini buat lo, bukan buat diri lo jatoh tapi buat bikin lo semakin kuat. Dan Tuhan nggak pernah memberikan ujian yang nggak bisa dihadapi sama lo, pasti bisa lo atasin. Di saat lo merasa nggak ada satu pun yang sayang lo, inget lo masih punya Tuhan yang sayang banget sama lo."

Love You All :-*

5 komentar:

  1. Mayo (gw ga rela dipanggil Om)6 Desember 2009 19.32

    Ko kayanya isi blog lu lumayan banyak yang isinya dari gw ye Minty????

    BalasHapus
  2. hahahaha akhirnya membuka identitas, baiklah mulai sekarang nama lo nggak akan gue sensor :P
    Iyah..lo inspirasi gue di saat gue blank ga tau mau nulis apah hahahahha
    bangga lo bangga :P

    BalasHapus
  3. terimakasii mbak yu atas nasihat 'tidak langsung'nya..

    :*

    BalasHapus
  4. wahh lagi mengeluh2 yah...smangat ahh, hidup itu indah ^^

    BalasHapus
  5. ngga lagi ngeluh siih..
    cuma seneng ajuah bacanya, seperti dikasih nasihat walaupun ga lagi butuh..
    :)

    BalasHapus