Senin, 11 Januari 2010

1st in 2010

Lagi-lagi melanggar janji untuk tetap nulis yah :P. Penyakit microblogging sudah menular ke gue, jadi sebenernya banyak banget file di HP gue yang udah gue tulis tapi gitu deh selalu berenti di tengah-tengah karena tiba-tiba ilang mood buat nerusin. Terbiasa nulis cuma sedikit-sedikit, otaknya jadi agak berat kalau diajak mikir tulisan yang agak panjangan :P
Karena ini tulisan gue di tahun 2010, jadi untuk pertama-tama gue akan ucapkan dulu (biar telat yang penting niat :P):
Happy New Year 2010, wish all of you have a great life in this year
Pergantian tahun kemarin seperti yang sudah gue gembar gemborkan, finally gue berangkat juga mengasingkan diri (taelah bahasanye :P). Lebih lanjutnya mengenai cerita perjalanan gue, nanti akan gue publikasikan secara terpisah.
Sekarang mumpung masih anget (nasii kaliii) gue mau cerita dulu tentang pertemuan pertama gue dengan Tante Ketsia di tahun 2010 ini. Berhubung Tante Liya sudah resmi berpindah domisili, The Tante Ceria hanya tersisa gue dan Keket saja di Bogor ini (berasa ada yang kurang). Jadi..beberapa hari yang lalu kami berencana untuk berolahraga yang murah meriah sambil tetap bisa berbagi berita (baca:gosip). Dan disepakatilah untuk berjalan-jalan keliling Kebun Raya Bogor (KRB). Jangan dikira kita mengeluarkan 9000perak untuk beli tiket dan masuk area KRB yah say, tapi justru kita bener-bener keliling di LUAR area KRB dan waktunya itu tepat jam 12 siang. Untungnya cuaca Bogor lagi mendung-mendung mengkhawatirkan, jadi nggak berasa capeknya.
Tepat jam 12 siang acara jalan-jalan a.k.a jalan kaki dimulai, dengan startnya adalah Botani Square. Pastinya upacara sakral kita (foto-foto) nggak ketinggalan, dan sukses disuit-suit sama pengendara motor dan penumpang angkot yang segambreng banyaknya. Hal yang paling kepikiran itu adalah "gimana kalo pas kita lagi foto-foto ada temen kita yang liat?", bookk sumpah foto-foto kemaren itu bener-bener PR banget deh, bikin dagdigdugderr. Bukan apa-apa... secara kami warga Bogor yang mana lokasi berfoto itu adalah di pinggir jalan, dan kami hanya BERDUA bukan rame-rame. Tapi dasar emang banci foto yah, jadi cuek ajalah. Sayangnya hasrat jalan kaki tersebut harus disudahi tepat di depan Balaikota, kenapa? Karena hujan tiba-tiba turun, ouch. Jalan sedikit langsung loncat ke angkot 02, masih nggak ngerti mau kemana. Lalu disepakatilah untuk berkunjung ke Mie Tasik. Lokasinya di jalan Suryakencana nggak jauh dari swalayan Ngesti. Warungnya nggak besar ya,ada di kanan jalan. Ajib..gue yang baru makan akhirnya tergoda untuk mencicipi. Terucaplah 1 porsi Nasi Tim yang endangbambanggumindangyummy pisaann, 1teh tawar dan 1pangsit goreng yang topmarkotop. Semuanya cuma seharga 10,500 aja dong. Huahh begah banget dan catatan, nasi tim nggak berhasil gue habiskan karena kekenyangan.
Ngelirik sedikit keluar, ternyata hujan udah berhenti. Maka dimulailah lagi petualangannya. Next destination, toko asesoris... di toko ini rencananya gue mau cari manik-manik buat bikin kalung or gelang. Tapi ternyata nggak selengkap dulu, jadilah kita keluar tanpa membeli apapun. Lah kok ndelalah pas banget kita keluar toko, si hujan turun lagi dan lebih heboooh. Menunggulah di depan toko yang kok makin lama makin menjenuhkan...krik krik krik. NGGak pikir panjang langsung stop angkot 02 dan menuju ke BTM, mall yang totalnya berarti baru dua kali gue datengin.
Bioskop tujuan utama kita, kali-kali gitu ada film sherlock holmes (yang nggak yakin gitu gue). Ternyata benar feeling gue, bioskop di BTM isinya film-film Indonesia. Yang mana gue bukanlah pecinta film Indonesia. Tapiii... dasar nih si Ketsia Ms.Kompor banget, doi emang sempet bilang pengen nonton Hari Untuk Amanda, yang sialnya saat itu sedang diputar di sana. Oalahh..menyerahlah sayah, selain tak tega melihat mukanya yang sepertinya pengen bangett nonton, gue juga bingung...secara hujan masih gede banget yang sangat tidak memungkinkan untuk memaksa pulang. Review filmnya akan gue tulis secara terpisah yah bookk. Beres nonton sekitar jam setengah7an langsung lari-lari ke toilet karena panggilan alam trus lari lagi ke security buat ngambil payungnya Keket yang ketinggalan, barulah kita resmi menyudahi acara jalan-jalan di hari Sabtu.
Gue pikir cerita gue hari Sabtu akan selesai dengan berpisahnya gue dan Keket. Ternyata saya salah... Keluar dari BTM, hujan masih gede banget lebih gede malah dari pas sebelum gue masuk BTM. Tapi gue maksain pulang, untung langsung dapet angkot. Terbayang kan lo hujan besar banget, jam udah menunjuk jam setengah 7 lewat pula, tentunya GELAP. Di angkot gue cuma berdua sama seorang ABG cewe yang masa kini pisan lah. Dan di sinilah gue melihat kedodolannya. Suasana di luar yang emang gelap plus angkot yang kacanya ngembun-ngembun biadab bikin angkot makin gelaapppp. Lahh...kok ya bisa-bisanya tuh cewe yang gue kira gaul (melihat dandanannya yang okei) mengeluarkan sebuah SUNGLASS dari tasnya, masih positive thinking "mungkin mau dipindahin ke kantong tas yang dalem" lagi-lagi saya salah karena nggak sampe 5 detik tuh sunglass DIPAKE. Wekweeewww... udah pengen ngakak, itu serius lho dipake bukan sekedar doi baru beli trus nyobain...NGGA... Karena sampai gue turun pun tuh kacamata item masih nangkring setia dimukanya tuh cewe. "mbakk...side jobnya tukang pijet yah" Hadoohhh.. fatalll...

2 komentar:

  1. hihihii, gw gak tau nih ada ending lu bertemu ABG alay diangkot...hahhahaa...

    BalasHapus
  2. iya dong akhir perjalanan yang dorongdongdong banget dah ituh

    BalasHapus