Selasa, 19 Januari 2010

Kasir Warung Indonesia Galak >,<

Gue ini perempuan ramah yang terjebak pada casing muka yang judes. Tapi bukan berarti gue nggak pernah marah. Nah...kemarin sore ada kejadian yang kalau nggak ditahan sama adek gue, gue bisa ngamuk abis di TKP.

Pulang kantor, masih capek dan melihat galon air minum kosong. Ya sudah inisiatif gue ajak si bungsu beli air minum, pakai galon cadangannya yang juga sudah kosong (pan gue teh pelupa :P). Pergilah kita ke "warung Indonesia" (mart2 masa kini yang namanya ada unsur-unsur Indonesianya). Gue memang udah lama nggak mampir ke warung Indonesia deket rumah gue ini, dan baru menyadari ternyata embak-embak kasirnya udah ganti. Boookk sumpah pengen maki-maki, mau ngadu, pas banget kepala tokonya nggak ada. Jadi... saat membayar di kasir, gue nih yang biasanya diperlakukan ramah sebagai pembeli (emang begitu kan harusnya, dimanapun lokasinya) dijudesin gila. Dari awal liat tuh embak-embak masuk ke cube kasirnya gue dah feeling ga enak ngeliat setelan muka si mbaknya. Tapi kan yah gue nggak mau men-judge orang sembarangan yah, secara muka sini juga 11-12 judesnya ama doi. Kondisi saat itu gue senyum lho, ramah banget. Si embak ini tuh lagi cek barang sepertinya, pas liat gue nunggu depan kasir mau bayar dia langsung berdiri terus sambil jalan menuju cube nya dia nanya dengan nada tinggi "Uang pas?" (nadanya juga songong nggak pake snyum pulak). Hmm... masih baik gue, mikir "lagi PMS kayaknya embaknya" dan gue jawab "nggak ada" (tapi nada gue nggak kalah judes dari dia. Lo tauu...duit yang gue sodorin, diambilnya disaut dong sama dia, beuuhh sumpah pengen maki-maki. Gue langsung ngeliatin namecard-nya, sialnya nggak keliatan namanya, secara kecil banget tuh tulisan. Belum lagi gaya dia yang buka laci kembaliannya kayak orang ngamuk, semuanya dibanting-banting "brak brak brak". Gustii...udah diubun-ubun emosi gue. Dan catatan besar waktu dia kasih kembalian, nggak ada ucapan terima kasih dan senyuman. Nyeeetttt!!!

Sikap macam apa itu, sama sekali nggak ada jiwa customer servicenya. Pantaslah kalau tuh warung sepi dan kalah jauh sama tetangganya mart2 yang namanya ada unsur huruf yunani. Pegawainya macam itu...

Masih ngelus-ngelus dada, sampe di parkiran gue ngadu ke si bungsu.
Gue: "aku nggak suka sama kasirnya"
Bungsu: "sama"
Gue: (menatap heran) "kenapa?"
Bungsu: "judes"
Gue: "bookkk jd tuh orang bukan PMS? emang beneran judes?? najisss!! nggak usah kerja mbak kalau nggak bisa ramah sama customer!" (ngomel-ngomel pake nada tinggi)
Bungsu: (narik tangan gue) "udah-udah yuk pulang"


Kapokk gue..nggak lagi-lagi beli sesuatu di situ, sakit atiiii >,<

1 komentar:

  1. Blebebeb... mengapa bisa demikian oh kawan?

    Gile, ampe lu jangar gituh? Ga skalian dilempar pake galon aja Minty?

    BalasHapus