Kamis, 25 Maret 2010

Beruntus nakal

Beberapa waktu lalu teman saya yang mengalami ini dan sekarang giliran saya yang mengalaminya. Apa sih?

Udah lebih dari 1 minggu saya bermasalah sama kulit wajah saya. Tanpa sebab yang jelas tiba-tiba muncul beruntus kecil-kecil di wajah saya. Awalnya hanya di rahang bawah saja, lalu jadi ke dagu juga dan sekarang kok ya kayaknya nih muka jadi beruntusan semua. Arghhh...sediiihhh. Asumsi awalnya saya pikir biang kringet, saya agak nyalahin cuaca yang ekstrim belakangan ini. Tapi sempet mikir juga, bisa nggak sih biang kringet muncul di wajah. Mulailah berganti tuduhan, saya menyalahkan kosmetik yang saya pakai. Akhirnya saya sama sekali nggak pakai kosmetik termasuk pelembab wajah. Lha kok masih sama aja nggak ada perubahan. Ya sudah saya mulai pasrah, bodo amat deh. Sampai....

"Tis... muka kamu kok jadi bruntusan penuh gitu"


Tidaaaakkkk

Mama saya yang sudah saya informasikan tentang bruntus nakal ini awalnya nggak percaya, sampai dua hari lalu dia mulai komplain. Dan mendesak saya untuk segera ke dokter kulit.

Huhuhuhuhuhu

Saya ini hemat orangnya, agak nyesek kalau harus ke dokter kulit dan ngeluarin duit ratusan ribu buat nih muka cumii. Huaahh sediihhh, dilema...

Saking saya pusingnya saya sms lah ke om ini salah satunya, curhat ceritanya. Di antara sms-sms yang bunyinya ratapan semua, gue menulis begini:
"Soalnya kan wajah buat modal masa depan cumiii, sedih banget makanya gue muka gue ancur begindang huhuhuhu"

dan dibalaslah
"modal masa depan tu sikap. Tampang lu sih aktiva tak bergerak, nilainya dievaluasi terus. Sikap sama perilaku tuh yang nilainya bisa naik"


Wanjeeeeeeeerrrrr

Saya terpana...ga sangka Om itu bisa begitu dahsyatnya kasih nasehat. Terharuuuu...

Jadilah tadi sore saya memutuskan untuk mengobati wajah saya tapi nggak ngoyo. Mendingan spent waktu lebih banyak buat memperbaiki kualitas diri (ya ngga Om?). Dan hari ini, pagi ini saya bisa senyum pasrah liat wajah saya di cermin.

Have nice day ^o^

3 komentar:

  1. Hahahhaa, merasakan kan gimana parnonya?

    Tapi lama-lama terbiasa kok...huehehhee...

    Ihhh, komennya si Om mengharukan yah???Yuk, kita perbaiki sikap dan karakter...yuuuukkkk!!

    BalasHapus
  2. reseeee..pake ketawa pulak huhuhuhu
    masih ga biasa juga, serem boookkk
    untung gue disadarkan sama kalimat bijak si Om, jadi agak bisa berbesar hati sekarang nih (walau msh tetep ga terima sama perubahan ini >,<)

    BalasHapus
  3. hakhakhak... kalo dibaca lagi... keren juga gue... masih paham istilah ekonomi...

    Bu Yovita pasti bangga...

    BalasHapus