Rabu, 24 Maret 2010

Bubye tattoo

Saya itu suka banget sama tattoo dari dulu jaman masih SMP. Bukan tattoo-tattoo yang banyak dipake preman-preman ya, tapi tattoo-tattoo yang cewek banget, kayak motif bunga, kupu-kupu dan huruf-huruf lucu. Bahkan waktu kuliah saya addict banget sama yang namanya temporary tattoo. Segala motif kupu-kupu pernah saya pakai dan lagi-lagi itu temporary yah.
Dan sekarang ini saya masih sering terpana kalau liat orang dengan tattoo yang bagus di tubuhnya. Kalau ketemu cowok dengan tattoo yang keren di badannya, bikin mata saya jadi mendadak blink blink hehehehe. Ngiriii bangett, pengen bikin juga yang permanen, pengen punya.
Beberapa waktu lalu saya lagi-lagi ngulik design tattoo, dan saya jatuh cinta sama design ini:

Simple, tapi manis banget... Tapi lagi-lagi cuma bisa ngeliat aja, nggak bisa diaplikasikan ke badan sendiri. Soal ijin orangtua juga dipastikan nggak akan dapet. Yang temporer aja saya ngumpet-ngumpet, apakabar yang permanen tuh. Mama dan Papa saya memang termasuk yang tidak suka dengan orang-orang ber-tattoo, identik dengan orang nggak bener katanya. Jahat yah...

Tadi pagi saking saya pengennya banget, saya konsultasi sama seorang teman saya mengenai hukumnya orang ber-tattoo di agama saya. Dan saya mendapatkan ini:

Dari Abdullah (bin Mas’ud) radhiyallahu 'anhu beliau mengatakan: “Allah Subhanahu wa Ta’ala melaknati perempuan-perempuan yang mentato dan yang minta ditato, yang mencabut/mencukur rambut (alis), dan yang mengikir giginya untuk memperindah. Perempuan-perempuan yang mengubah ciptaan Allah Subhanahu wa Ta’ala.”

Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda: “Allah Subhanahu wa Ta’ala melaknati wanita yang menyambung rambutnya, dan yang meminta untuk disambungkan, wanita yang mentato dan meminta ditatokan.”

Hmm...ada hadits nabi nya dong, yang mana men-tattoo itu tidak diperbolehkan. Secara saya lagi dalam program memperbaiki kualitas hidup di segala bidang, jadilah saya memutuskan HARUS membuang jauh-jauh impian memiliki tattoo tersebut di tubuh saya. Dadaghh tattoo, liatin punya orang aja dehhh huhuhu...

** gambar diambil dari http://www.tattoodesign.com

3 komentar:

  1. Hahahhaaa, sambung rambut juga gag boleh yah??hehehhee...gw pernah tuh sambung rambut...

    yah, kalu tato temporer masih bisa kali, tanteh...toh palin lama seminggu juga ilang..

    Masa kita ke Bali gag bikin tatoo????hahhahaaa

    BalasHapus
  2. tatto ga boleh...tapi hena boleh kok..kan bahan dasar nya beda tante...jadi silahkan menggambar desain tersebut dengan menggunakan hena... ^_^

    BalasHapus
  3. tante keket: kalo di islam ga boleh ket, ga sah katanya solatnya. Lagian lo tau ga sih boookk, rambut2 yg dipake buat hair extension itu kan banyaknya dari India, mereka sengaja ngegundulin rambutnya terus dijual buat makan (sediihhh, gw pernah liat film dokumenternya). Jiahh kalo temporer sih ga bakal gw bahaasss xixixi
    tante Liya: iya tante, udah pernah pake juga tapi tetep ngumpet2 mama papa saya ga suka ngeliatnya (argghhh >,<)

    BalasHapus