Jumat, 26 Maret 2010

Edisi Sahabat 1

Ada orang-orang yang punya banyak sekali teman, mudah akrab dengan siapa pun tapi dia tidak memiliki satu pun sahabat. Ada juga golongan yang memiliki sedikit teman tapi karena me-maintain dengan baik, jadilah yang sedikit itu sebagai sahabat dekatnya. Lalu saya masuk golongan mana? Hmm... saya agak sulit akrab dengan orang baru dan agak sedikit picky soal pertemanan, jadi bisa ditebak dong banyaknya sahabat yang saya punya. Masih bisa dihitung jari jumlah sahabat yang saya punya itu.

Om ini sebenarnya belum lama saya kenal, kebetulan dia berteman dengan sahabat saya yang ini makanya saya bisa kenal dia. Tahun lalu kalau tidak salah pertama kali saya diperkenalkan sama dia. Dan entah karena nyambung soal tolol-tololannya pluusss dia tahan sama lidah gue yang kadang uncontrolled jadilah secara tidak sengaja kita jadi lumayan ikrib. Naahhh... saya nih termasuk perempuan yang gampang luluh. Kalo ada lelaki baik ajah pasti deh luluh trus jadi jatuh naksir. Sering banget tuh kejadian sahabatan sama cowok terus sayanya jadi demen. Tapi tidak kali ini.

Dengan kesadaran penuh, saya ngeh banget kalau si Om Mayo itu baiikkkk banget. Nggak saya aja kok yang mengakui itu, sahabat saya yang lain semacam Tante Ketsia dan Tante Liya juga mengakui hal itu. Kalau melihat profilnya si Om tuh ya, fisikly ga jelek (ga usah GR OM!!!), sikapnya nice banget dia tuh care sama teman-temannya, bisa banget me-maintain sahabat-sahabatnya biar jadi betah sama dia.

Weekend kemarin saya tiba-tiba dirundung awan kelabu yang bikin jadi mellow jahanam. Orang kalo lagi mellow, bawaannya sms2 nggak mutu dan ga ada artinya yah. Terkirimlah sms nggak mutu itu kepada Om Mayo. Setelah berkirim-kiriman beberapa sms, tahulah dia kalau saya lagi mengalami sindrom mellownista, dan kamu tahuuu?? Dia langsung telepon saya aja lho, sampai dua kali dan nggak ada satu pun yang saya angkat (iyalah gue lagi mewek masa iya gue nerima teleponnya, dimaki-maki iya). Selain kejadian-kejadian itu ada banyak kejadian-kejadian lain yang menunjukkan gimana care nya si Om ini sama temen-temennya. Dan ini jadi bahan pergunjingan saya dan Tante Ketsia. Salah satu obrolan nggak mutu kita adalah:

"Kenapa yah boookk, gue nggak bisa naksir Mayo? Gue teh pan luluhan anaknya, secara dia OK banget secara sikap yah walaupun fisik sih bukan tipe, dan fisik pun not bad kok. Tapi kan gue teh luluhan kalo menghadapi pria2 baik hati."

Yang mana diakui juga sama si Tante Ketsia tentang mati rasanya kami dengan Om satu itu, akhirnya disimpulkan:

"He is like sister for us"

Nahh...mungkin ini yah inti dari segala pertanyaan-pertanyaan nggak mutu itu. Iyaa...Om itu emang baik bangettt, pengertian banget bisa diajak ngomongin masalah apapun sampai ke soal kewanitaan pun dia paham. Wedaannn banget yah...

Tapi...bagaimana pun hubungan saya dengan dia, saya merasa beruntung punya seorang sahabat (taelahh..lo udah masuk jadi sahabat gue Yo!! :D) seperti dia. Mayo sepaket dengan ketololan cuminya, kemellowannya yang sering banget datang dan lelucon-lelucon konyol yang bisa bikin gue lumayan ngikik kalo lagi BT. Makasih lo Om, udah tahan ngadepin silet-siletnya saya ^o^

Tahap pertama pembahasan tentang sahabat saya, nanti akan ada episode sahabat yang lain. Tunggu sajaaa ^^

4 komentar:

  1. yang masalah ukuran BRA itu aja dia tau pan, tantehhh???

    Haduuuh, om...you are really like a sister to us you know...huehehhehee...

    BalasHapus
  2. iyaaahh, gokil gue mendapatkan ilmu memilih BRA yang tepat dari om ituh :-o

    BalasHapus
  3. boooooo.... mesti gue apain lu pade pas nanti ketemu lagi???

    BalasHapus
  4. oohhh.. jadii??jadii??
    oooooooohhhhhh...

    *hahahaha*

    *pisssss

    BalasHapus