Senin, 29 Maret 2010

Episode Sahabat 2

Kalau kemarin saya bahas tentang si Om Mayo, sekarang saya akan bahas partner sejati saya soal pergosipan hahahahahaha...

Saya kenal sama perempewi satu ini sejak SMA, pas duduk di kelas dua tepatnya. Akrab?? Nggak..Beda gank kitah (taelah..gank-gank-an nih ceritanya :P). Tapi saya sama dia satu kelas dua tahun berturut-turut. Waktu kelas tiga tuh baru saya mulai agak deket sama dia, cuma ga deket-deket banget juga. Seseruan ajah...

Kalau diingat-ingat sih sepertinya kami mulai ikrib sejak masuk kuliah dan dipaksa tinggal di asrama. Nah..kamar saya yang strategis (buat liat cowok-cowok ganteng :P) dijadikan basecamp buat memantau gebetan huahahah (ga mutuuuu). Salah seorang member tetap kamar gue adalah si Tante ini. Saban hari adaaaa aja yg digunjingin (gilee buruk banget yah sifat kita, kita yah ket, bukan gue doang :P). Belum lagi aib-aib masa muda macem ngintipin temen yang abis nge-date, ngegosip sampe teler (padahal yang punya kamar udah molor, inget ga lo pernah gue lempar guling?:p), baca novel-novel dewasa sambil hahahihi, info-info komik jepang favorit pria, belajar yang lagi-lagi berakhir dengan gosip :P, berkomplot ngasih kejutan buat temen yg mau ultah, duuhh banyak banget deh yahh bookk.

Tapi mulai tingkat dua saya sama dia mulai agak jauh. Beda kosan (padahal deket) cuma berhubung beda kesibukan ya sutralah sukses kita jadi jarang ketemu. Tapi tetep bookkk, giliran satu waktu ketemu itu mulut kayak nggak ada capeknya ngobrol. Pernah kita cuma duduk di depan Bank BNI (depan kampus saya ada BNI gitu) terus ngobrol nggak abis-abis sampai-sampai ada temen saya yang udah bulak-balik tiga kali bosen ngeliat kita masih aja betah nangkring panas-panasan depan BNI demi ngobrol, hahahaha. Selama kuliah 4 taun intinya kita cuma bertatap muka beberapa kali setelah lepas tingkat 1. Tapi kembali yah, dari beberapa kali pertemuan itu isi obrolannya mencakup semua kejadian di waktu kita nggak pernah ketemu.

Saya baru sadar kalau waktu wisuda saya nggak punya foto bareng dia TT.TT. Oh iyaa ada lagi yang bikin saya sama Tante Keket ini jadi makin nyambung, soalnya pernah ada satu sahabatnya (sahabat bukan sih Ket? :P) yang naksir saya hahahaha. Tapi sayang saya nggak naksir dia, jadi kalau ketemu Keket salah satu obrolannya juga ngomongin Om satu itu. Di luar itu sih, sampai saat ini saya emang berasa klop banget ama tuh Tante. Dia nya juga tahan sama omongan-omongan saya yang kadang "pedes menyegarkan" dan saya juga seneng-seneng aja temenan sama dia.

Lulus kuliah saya ngilang, iya..saya menarik diri dari dunia pergaulan saya. Aneh ya, di saat orang-orang berlomba-lomba cari link buat melamar pekerjaan, saya justru menghilang. Tapi nggak lama, sekitar satu tahun akhirnya saya muncul lagi ke permukaan, dan di sini di mulailah kembali sapaan-sapaan nggak mutu sama Keket :P. Mulai sering jalan bareng, curhat-curhat nggak mutu, dan tetep nge-mall sambil lirik-lirik sambil komentar penampilan orang (iyaa tauuu emang ga bangett kelakuan kita :P).

Sejauh ini sih, Keket tau banget kartu saya dan saya pun tau segala masalah dia dari mulai kerjaan sampai dunia percintaan yang jungkir balik.

Hal yang paling berkesan banget selama saya bersahabat ama dia adalah waktu kita dapet kesempatan travelling berdua ke Yogya. Widiiihhh...itu mantabbb, belom ada tandingannya deh pengalaman satu itu. Gimana ribetnya kita booking penginapan, cari tiket, sampe arrange schedule di sananya supaya waktu yang sedikit itu bener-bener kita manfaatkan secara maksimal. Dan hasilnya, perjalanan ke Yogya sama Tante satu ini berakhir dengan kata MEMUASKAN ^o^ (ihhh kapan lagii yah kita jalan bareng).

Saya nih suka berasa jenius kalau ngobrol sama Tante Keket, soalnya suka nggak disadari, entah saya entah dia suka tiba-tiba mengeluarkan sebuah statement yang "cerdas" banget di tengah obrolan kita. Hoo yaa...satu hal terpenting, saya dan dia punya selera lelaki yang berbeda. Jadi nggak usah worry bakal punya gebetan yang sama, karena selera kita bener-bener beda. Hohoho...bisa disimpulkan, persahabatan kita nggak akan rusak gara-gara ngecengin cowok yang sama (ngaak mutuuuu :P).

Hmmm...banyak banget sebenernya kalau bahas tentang manusia satu ini. Cuma... sifatnya kebanyakan off the record, jangan aja saya share di sini terus setelahnya saya dipecat dengan tidak hormat dari antrian teman curhatnya. Hahahaha...nggak siap boookk, walaupun masalah-masalah yang dicurhatinnya nggak mutu dan bikin sakit kepala tapi saya nggak rela kalo ampe dia nggak curhat ke saya. Berasa bangga dong saya kalau dia cerita ke saya hahahahaha.

Sampai jumpa di edisi sahabat selanjutnya ^o^

2 komentar:

  1. Huaaaaahhhhh, terharu saya tantehhhh T_T *mulai lebay*

    Ih, kisah kita teh cumi yah???

    Biarlah smua percakapan "cerdas" dan "Bermutu" itu tetap off the record...wkwkwkwkkww

    BalasHapus
  2. Yuk, travelling.....

    gw masih gondok sebenernya ama elu soal pangandaran *bahas aja, ket, bahas!!!!!!*

    BalasHapus