Senin, 05 April 2010

Finally saya berangkat...

Mau curhat... (halah..emang blognya kan isinya curhatan semua :P)

Finally... saya berangkat juga Kamis sore kemarin menuju ke Wonosobo. Agenda utama tentunya nengok nenek saya yang sedang sakit. Dikarenakan tiket kereta bisnis dan eksekutip untuk tanggal 1 malam dan 2 pagi sudah ludes, jadilah saya naik bis ekonomi, dan bis yang saya naikin sama dengan bis yang saya pakai waktu liburan taun baru kemarin. Wehh udah doa-doa aja nih pas naek, semoga nggak ada lagu-lagu dangdut pantura yang noraknya nggak ada yang ngalahin. Dan Tuhan baik banget menjawab doa saya dengan,

DIPUTARNYA LAGU-LAGU NORAK

Bookkkk... pengen ngakak, tapi apa daya saya nggak mau dianggap gila. Bayangkan lah, saya duduk di bis ekonomi, dengan hujan deras di luar, jadi kan jendela nya ditutup sukseslah kaca-kaca bisnya lembab-lembab biadab gitu. Dimana terdengar alunan irama dangdut dengan syair diantaranya:

"...buat apa tampan wajah tapi jadi beban pikiran, biar jelek asal sayang biar miskin kaya hati.."

"buat apa banyak cinta tapi semua berdusta, manisnya hanya di bibir saja, yang gagah banyak ulahnya yang ganteng banyak hinanya, lebih-lebih yang sudah jaya"

Booookkkk...bikin geli nggak sih tuh liriknya, dooohhh sumpah yah penciptanya dahsyat banget dahh puitisnya. Cuma buat lirik yg pertama saya nggak demen banget, naas banget dah udah jelek miskin pulak. Tuhan nggak sadis kokkk, mana ada orang segitu apesnya...mohon revisi lah hahahahhaa. Dua syair tersebut sukses jadi bahan hina dina sepanjang perjalanan antara saya dan Tante Ketsia via sms tentunya.

Okeii cukup soal lucu-lucuannya, sekarang soal serius. Waktu saya sampai di Wonosobo, baru pukul 9 pagi saya pergi ke RS tempat nenek saya dirawat sama-sama dengan Papa Mama. Lo tau..sampai sana saya

MEWEK

Iya saya emang cengeng, tapi selain itu saya kaget melihat kondisi Nenek saya yang ternyata jauh dari dugaan saya. Dia bener-bener lemah, nggak bisa melakukan apa-apa sendiri. Ahhh bener-bener jauh banget kondisinya dari terakhir saya ketemu waktu taun baru kemarin. Yang paling bikin saya shock adalah dia nggak mengenali saya (awalnya) tapi akhirnya pelan-pelan dia mulai inget saya.

Dan lagi-lagi saya menangis.... Ada ucapan-ucapan beliau yang benar-benar menyentuh hati saya dan saya merasa bersalah.

"Kamu kapan pulang? Aku udah janji sama Bambang (bokap gue) mau ikut ke Bogor, makanya aku pengen cepet-cepet sembuh. Aku harus ikut ke Bogor aku udah janji kalau Bambang mantu akan datang, tapi kalo nggak mantu ya aku males"

Boookkkk...katanya hasil lab nenek saya bagus semua, tapi ada beban pikirannya yang membuatnya masih lemah. Tuhannn...apa saya jadi salah satu bebannya?? TT.TT

Papa saya baik...walaupun saya nggak bisa baca pikiran dia dan membaca hati dia, tapi Papa dampingin saya dan nguatin saya waktu Mbah Putri berceloteh tentang uneg-unegnya mengenai saya. Saya pasraahhh.... apapun yang terbaik untuk umatnya Tuhan pasti tahu, baik buruknya apapun yang akan terjadi saya pasrah, insyaAllah ikhlas sama jalannya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar