Selasa, 20 April 2010

Prince Charming VS Tolol

Pernah satu masa kita begitu cinta sama seseorang, tapi orang yang kita cinta sama sekali tidak menganggap kita. Kemudian muncul si Prince Charming setiap kali kita susah dan menderita. Seiring waktu, cinta tak mungkin itu akhirnya bisa dilepaskan dan tak diduga sama sekali justru si Prince Charming yang selalu menyediakan "shoulder to cry on" memiliki perasaan yang lebih dari sekedar minjemin bahunya. Pasti dong yang akan dapet nilai positif dan jadi favorit semua orang adalah si Prince Charming, sedangkan si Tolol yang menyia-nyiakan cinta itu pasti akan selalu dicaci maki. Tapi....kalau kemudian ternyata si Prince Charming yang selalu tampak seperti malaikat, tidaklah sebaik yang dilihat bagaimana? Ternyata dia hanya memanfaatkan situasi yang ada, dengan menjadikan kita alat untuk menyakiti si Tolol. Dan si Tolol bukannya nggak aware sama keberadaan kita, tapi dia hanya bersikap apa adanya, nggak mau kasih harapan berlebih yang nantinya malah membuat si pencinta ini jadi semakin terpuruk. Siapa yang berperan sebagai devil kalau begitu situasinya? Siapa yang baik sebenarnya? Si Prince Charming-kah atau si Tololkah?

Dooohhh...kenapa saya jadi menulis tentang hal itu yah. Okeii saya jelaskan...inilah bahayanya kalau udah mulai terbius sama drama-drama Taiwan-Korea yang cumi (cumi tapi masih aja ditongton). Jadi...saya nih lagi sebel sama tokoh di drama yang saya ikuti, favorit awal saya adalah si Prince Charming. Tapi entah kenapa sekarang saya jadi benci sama si Prince Charming, dia tampak seperti setan berbulu domba (pernah liat ga? gw belom soalnya :P). Sedangkan si Tolol yang awalnya saya sebel banget, sekarang justru saya jadi paham maksud dari sikapnya. Dan ternyata si Tolol juga tidak se-gak pedulian yang saya kira.

Kasus di drama itu sering kita jumpai di kehidupan nyata kok. Bahkan tanpa disadari kadangkala si Prince and Princess Charming itu muncul di hadapan kita, yang kalau saya sih akan menyebut mereka sebagai si Baik Hati tapi Munafik, si Cantik/ Ganteng Berhati Busuk. Ngaku deh, sok ngacung siapa yang pernah ketemu sama orang-orang itu. Pasti pernah kan... Yah makanya sekarang sih mending nggak usah cepet mengambil kesimpulan golongan apakah orang yang kita hadapi. Karena terkadang penilaian dangkal dari sikap yang tampak belum tentu benar-benar menunjukkan siapa mereka. Tapi seiring waktu, kita baru bisa lihat manusia macam apa sih yang sebenernya kita hadapi. Positive thinking aja, selalu nilai setiap orang dengan nilai yang baik, jadi kalaupun penilaian kita salah yang mana dia nggak sebaik yang kita duga, posisi kita tetap akan baik. Tapi coba kalau kita sudah berburuk sangka "si A tuh jahat, si B tuh muna" ternyata mereka adalah orang-orang yang benar-benar baik, wahh...kita yang akan jadi tampak jelek di mata orang lain.

Selamat berbaik sangka semuanya ^o^

2 komentar:

  1. Makanyaaaaaa...jgn kebanayakan nuntun drama korea/ taiwan....hahahahhahaa.....

    tp yah baca Wish Upon a Star, bokkkk itu juga si tokoh utama gila juga...5 tahun bokkk ngejar2 si prince charming yg sama skali kagak ngeh keberadaan dia...buat gw sih kebangetan kalu sampe 5 tahun tu cowo kagak apal juga namanya siapa...kekekkeee....tapi setiap orang perna kok ngalamin hal-hal bodoh macem itu...(mulai curcol, wkkwkwkkw)

    BalasHapus
  2. hehehehehehe...apadaya tanteh, nyanduuuu :P

    ciyehhhh pengalaman berapa taun ituh membuntuti pria bermotor ketutupan helm, sampe bela2in telat sekolah :P

    BalasHapus