Rabu, 19 Mei 2010

Komentar mengundang senyuman ^__^

Bukunya sudah saya tutup...
Penanya sudah saya singkirkan...


Memang masih saya simpan bukunya...
Belum sempat saya buang...


Saya pikir ceritanya habis...
Saya pikir nggak akan ada lanjutannya...
Memaksakan untuk ada pun, pasti saya jadi pemeran utamanya...
Kamu... cuma figuran...


Tiba-tiba kamu datang...
Komentar yang ringan...
Tapi mengejutkan...
Saya berargumen, kamu nggak mau kalah...


Kenapa harus dipanjangin lagi sih?
Saya kan sudah niat mau membuang bukunya
Kenapa kamu teruskan lagi sih?
Saya mau tapi harus berakhir bahagia


Berpikir lagi...
Saya teringat...
"Aku merasa sakit jika melihatnya dan aku juga merasa sakit jika tidak melihatnya. Aku merasa sakit jika dia ada di sini dan aku juga merasa sakit jika dia tidak ada di sini. Aku merasa sakit jika ia tersenyum padaku, tapi jika dia tersenyum pada orang lain aku juga merasa sakit. Jika ia menyebut namaku aku merasa sakit, dan saat ia tidak menyebut namaku aku juga merasa sakit. Akhirnya aku bisa merasa lebih baik, merasa sakit saat melihatnya..masih lebih baik dibandingkan tidak ada dia di dekatku."


Saya nggak akan buang dulu bukunya...
Akan saya buka lagi...
Penanya akan saya selipkan lagi...
Saya mau ceritanya dilanjutkan...
Sampai sudah tidak ada yang diceritakan lagi...
Saat itu baru akan saya buang...



**worry ga akan bisa tidur semaleman saking senengnya... hey kamuu makasih ya buat kejutannya, saya sukses jadi cengar cengir bahagia :P**

3 komentar:

  1. najissssssss.....!!!!!


    tapi saya ikutan seneng tantehhh...hahhahahaa...

    BalasHapus
  2. iyaaaaahhh emang menjijikkan iniihh

    tapi gimana atuhh yah seneng gue :P

    BalasHapus
  3. ga menjijikkan ko cing...

    cuman rada lebay sinetron ajah :P

    BalasHapus