Kamis, 22 Juli 2010

Pasangan duet maut selanjutnya

Tampaklah sepasang kekasih yang sedang dimabuk cinta...

Keris Yati: Sayang, utang kamu banyak juga yah...
Rawul Lemas: Iya sayang, tapi kamu katanya menerima aku apa adanya.
Keris Yati: Pastinya donk... tapi sayang...
Rawul Lemas: Kenapa? Kamu menyesal pacaran sama aku? Pengusaha kecil yang punya banyak utang.
Keris Yati: Bukan..bukan itu.. Aku udah lama nggak ke dokter kulit, kulit aku mulai menghitam, badan aku mulai gendut lagi, uang yang aku dapat dari berdangdut terpakai semua untuk aku belikan tiket demi ketemu kamu.
Rawul Lemas: (berfikir keras) Kapan kamu berdangdut lagi? Aku terfikir untuk membuka stand teh manis untuk para pengunjungnya, jadi kita dapat penghasilan ganda. Uang berdangdut kamu bisa buat beli tiket ketemu aku, hasil jualan teh manisnya buat biaya kamu ke dokter kulit. Syukur-syukur kalau ada penonton yang ngasih saweran yah, bisa buat nyicil utang aku.
Keris Yati: Wahh ide kamuu brilian!! (tersenyum senang) Tapi aku punya ide yang lebih menarik lagi.
Rawul Lemas: Apa sayang?
Keris Yati: Gimana kalau kita duet? Kamu mau kan?
Rawul Lemas: Apa? Berdangdut sama kamu? Tapi aku nggak PD.
Keris Yati: Tenang aja sayang, Rapia Somad pacar kakak aku aja PD kok. Suara dia juga kan nggak bagus-bagus amat. Nanti aku kasih les vokal deh.
Rawul Lemas: Kamu yakin duet maut kita akan laku di pasaran?
Keris Yati: Yakiinn banget!! Yuli Sarung sama Rapia Somad aja laku kok, padahal cuma bawain lagu 100 tahun lagi. Kita coba aja dulu ya sayang? Nggak usah muluk-muluk langsung tenar kayak Atang-Syahbini, yang penting kita coba dulu aja.
Rawul Lemas: Demi kamu apapuun aku bersedia sayang, jadi kita akan manggung dimana dulu nih?
Keris Yati: Hmm...nanti aku coba tanya ke Juju Pendek dia jadi nggak mencalonkan diri jadi Bupatinya. Nanti kita jadi pengisi acara di kampanye dia aja, buat promosi awal. Gimana say?
Rawul Lemas: Wahh boleh itu, kamu emang pintar. Yukk kalau begitu kita mulai dulu aja les vokalnya.

Dan berlalulah mereka menuju ruangan untuk melakukan les vokal.

#Cerita ini hanya fiktif belaka, kesamaan dialog, nama dan situasi hanyalah ketidaksengajaan penulis yang menyengaja saja. Mohon jangan ada tuntutan kepada saya. Inspirasi: obrolan nggak mutu bersama seorang rekan.#

2 komentar:

  1. ahahaha... bolebolebole...

    BalasHapus
  2. hahhahahahaa....iyahhh...cucuok itu kk ade, sama-sama punya laki kagak bs nyanyi (tp maksa jd penyanyi...hihihihi)

    BalasHapus