Jumat, 16 Juli 2010

Salah Pesan

Saya: heuuuhh (menghela nafas sambil agak meratap) mau belagu kayak gmn juga dasar gw udh jatuh hati sama tulisannya tetep ajah gw baca
Teman: makanya, baca mah baca aja....gak usah pake add2 sgala... hahahahaha

Percakapan di atas sepenggal keluh kesah saya pada seorang sahabat. Berawal dari sebuah link blog yang diberikan oleh teman saya, saya mulai membaca blog tersebut dan saya suka dengan tulisannya serta cara penyampaiannya. Yang mulai berimajinasi kalau si penulis adalah orang yang nice, asik, menyenangkan. Dan ternyata dia meninggalkan tautan menuju facebooknya. Saya merasa ada jalan untuk bisa kenal dengannya dan paling tidak mencoba berteman, akhirnya saya add-lah facebooknya tentunya disertai pesan singkat (bagaimana pun personal massage diperlukan untuk kesopanan). Tahu apa yang saya temukan pagi tadi, friend request saya diignore. Okeee emang hak tiap orang ya soal mau tidaknya men-confirm request tersebut. Tapi ini bukan kali pertama saya meng-add seorang blogger. Sampai kemarin mindset saya, semua blogger itu baik hati, ramah dan selalu welcome dengan semua pembaca blognya. Hooo..rupanya apa yang saya pikirkan selama ini salah. Satu blogger ini SOMBONG, atau memang sok, berasa paling okeii gitu yah dia (okei ini mulai lebay saya). Saya ralat, mungkin dia sebenarnya orang yang baik tapi memang tipe orang yang tidak sembarangan men-confirm orang asing ke list friend facebooknya.

Nah bodohnya, saya ini udah terlanjur jatuh hati sama tulisannya dan juga penampilan penulisnya. Mulailah celetukan-celetukan nggak mutu via yahoo massanger tentang orang itu, yang mukanya mirip si Y lah, yang chubby2 lucu lah, yang tulisannya oke lah dan lain-lain.

Saya: jangan2 dy salah satu keturunan orang s***** yg bisa membaca pikiran dr jarak jauh trus niat gw sudah diketahui olehnya makanya jd ga di approve #mulai gila krn kecewa diignore#
Teman: hahaha padahal lu kirim message yah...
Saya: iyah justru sepertinya kesalahan ada di massagenya itu tanteh. Coba kalo gw nulisnya "***** ganteng, gw baca blog lo... seneng banget deh bacanya, sampai2 gw jatuh cinta dan ingin mengenal lo lbh jauh. Sukur2 bisa jadi pacar lo, lo jomblo kan? confirm friend request gw yah...kl pun lo udh punya pacar gw rela kok jd yg kedua" pasti deh bakal di approve #makin menggila#
Teman: (icon ketawa guling-guling sampai dua kali) GILAAAA!!!!
Saya: sedih tahu gue, serius berasa tertolak padahal gw belum melakukan apa2...gmn bisa dy langsung nolak gw pdhl blm tau gw itu sbnrnya gmn..ga adil :(
Teman: gak penting banget alasan lu sumpah... hahahaha (ngakak)

Tolong jangan dianggap serius penggalan percakapannya, asli itu cuma buat lucu-lucuan daripada manyun. Saya nggak beneran jatuh cinta sama si penulis itu. Gilaa aja kenal aja nggak bisa-bisanya gue suka ama orang asing. Tapi serius, tulisannya dia memang bener-bener menghibur siang saya di kantor.

3 komentar:

  1. (bagaimana pun personal massage diperlukan untuk kesopanan) --> hmmm, kalu personal massage sih gw rasa si blogger tdk akan keberatan yah, tanteh???wkwkkwkw...

    BalasHapus
  2. iyeeehhhh emang dasarr ajah sombong diah (masih pundung) huehehehehe

    BalasHapus
  3. ais ais... saya jadi merasa bersalah (tapi terhibur juga)

    BalasHapus