Senin, 19 Juli 2010

Weekend saya

Pagi!!! Semoga sehat dan semangat semua yah, fisik saya sih nggak begitu fit di Senin yang cerah ini. Dugaan saya karena kebanyakan tidur, seumur hidup saya hari Minggu kemarin adalah tidur terlama yang saya alami. Meskipun saya bangun subuh buat solat dan nyempetin bantu nyuci baju juga, tapi nggak lama setelahnya saya tidur lagi dan baru kebangun hampir jam 2 siang. Panik dan langsung pusing, karena waktu terbangun suasanannya gelap gulita saya pikir udah mau magrib padahal saya belum solat Dzuhur dan Ashar. Nggak tahunya faktor cuaca Bogor yang emang mendung makanya jadi gelap gulita.

Jumat sore saya pulang naek bis umum, soalnya si Om pemilik mobil yang biasa saya tebengin pulang malam. Dan heran banget, itu bis 70 kok nggak nongol-nongol. Saya sukses nunggu 1 jam penuh baru tuh bis muncul. Anehnya si bis pemerintah yang biasa saya naekin juga nggak muncul kehadirannya. Duduk di halte Tosari sambil berjuang tetep menghitup oksigen tanpa menggubris si karbon monoksida itu hal yang sulit yah. Setiap kali saya menunggu kendaraan di halte itu selalu adaa saja hal yang terjadi, pernah ada bis 213 yang gede banget mogok dan pak polisi yang baik hati bantuin ngedorongin, pernah juga mobil bagus macem BMW mogok dan lagi-lagi dibantuin dorong sama pak polisi, kasian banget ya sama polisi-polisi yang harus bertugas di daerah Tosari harus selalu siap-sedia ngedorong mobil mogok. Nah Jumat sore kemarin ada kejadian lagi, kali ini bukan mobil mogok. Tapi bis kopaja yang ugal-ugalan. Orang buta, kakek-kakek bisu juga tau gimana ugal-ugalannya angkutan-angkutan umum ibukota. Sore itu si kopaja ijo bernomor 19 yang bikin ulah. Paham sih mereka tuh nggak mau keduluan ngambil penumpang, jadilah 2 kopaja ini susul-susulan. Bodohnya si kopaja yang paling kiri nggak memantau situasi, mbok ya lirik-lirik ke spion nya yah, itu spion kan bukan cuma buat hiasan ajah. Ada motor yang lagi berjalan santai di sisi paling kiri, beuuhh gara-gara ulah si kopaja dua itu sukses mau nyusuk itu motor, untuuung baru mau ajah. Waktu itu metromini onye yang buluk banget yang bikin ulah. Penumpang mau turun disuruh loncat, padahal si metromini masih jalan. Ya nggak heran kalo si penumpang nyusruk nyium aspal. Susah yah wanita hidup di ibukota, satu waktu harus kinclong kayak miss universe satu waktu kudu bisa kayak Xena, hadeuuhh.

Dari awal bulan saya tuh ngebet banget nungguin film Inception. Film ini bagus banget, drama science fiction yang kudu rada-rada mikir. Genre film macem ini favorit saya, pokoknya film-film mikir yang bikin sakit kepala juara banget dah. Walaupun sebagian orang akan mikir "film kayak gitu kan garing, alurnya terkesan lambat" tapi entah kenapa saya suka. Yaa dasarnya saya kan emang pemikir, imajinatif dan suka kebablasan sampe nggak sadar kalo mikir kejauhan :P. Adik bungsu saya yang emang nunggu-nunggu film ini juga, saya ajak buat nonton bareng. Awalnya dia nggak mau maklum ansos tapi setelah mikir lama akhirnya mau juga. Kesan saya setelah beres nonton Inception

PUSING

Iya pusing banget, dan banyak pertanyaan berkecamuk di kepala saya.

"Jadi itu mimpi atau nyata?"
"Mimpinya siapa?"
"Kenapa bisa ada anggota yang lain yang dia kenal kalau hanya mimpi?"
"Alibinya terlalu nyata kalau hanya sekedar mimpi"

Yakk Leonardo Dicaprio yang waktu awal-awal muncul saya berfikir dia hanya akan memilih peran-peran sebagai pria ganteng yang digandrungi wanita dan konflik yang "gitu aja". Asumsi saya sukses terpatahkan setelah menonton 2 film yang diperankannya. Shutter Island membuat sayajadi seperti orang gila, bingung siapa sebenarnya yang gila. Dan sekarang Inception bikin saya mikir, bisa ya ada mimpi yang begitu nyata. Halahhh film itu film doang, suka lebay kadang saya nih.

Nah yang paling ditunggu weekend kemarin sebenarnya adalah race MotoGP di Jerman. Jagoan saya sang maestro Valentino Rossi akhirnya kembali lagi ke lintasan. Meskipun kondisinya tidak baik. Iyalah kaki patah, bahu cedera dan asumsi semua orang keadaan cedera parah seperti itu membutuhkan paling tidak 3 bulan untuk memulihkan kondisi. Tapi jagoan saya ini memang beda dari yang lain, cukup 6 minggu dan dia sudah kembali membalap. Sebagai fans beratnya, saya nggak membuat ekspektasi yang tinggi dengan kemunculannya ini. saya pikir dia bisa masuk 10 besar saja sudah bagus, bisa finish dengan menahan sakit itu cukup bagus pikir saya. Tapi ternyata dia memang berbeda, Valentino Rossi bukan hanya berhasil finish tapi berhasil menjejak posisi 4. Over taking, late breaking, bahkan di beberapa lap dia berhasil menjadi fastes lap, itu gilaaa. Dan seandainya kondisinya jauh lebih baik, mungkin dia akan menjalani balapan dengan lebih ngotot. Selain pembalap, dia juga entertainer sejati di lintasan. Beberapa lap dia berhasil menghibur penonton dengan aksi over takingnya menghadapi Stonermemperebutkan posisi 3. Ya walaupun beberapa meter menjelang garis finish lagi-lagi dia harus di over take kembali oleh Stoner. Untuk permulaan setelah cedera, aksi Valentino Rossi menurut saya mengibur banget. Semoga di seri mendatang bisa naik podium, amiiin.

Yuukk ahh kembali bekerja dulu ya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar