Selasa, 21 September 2010

When we met 'brondong'

Bulan lalu saya sudah cerita kalau saya memenangkan sebuah kuis yang hadiahnya ketemu artis Korea (ihiiy maluu :">), dan saya janji mau cerita. Tapi karena kesibukan kantor yang membludak, jadilah saya menunda-nunda terus nulis tentang pengalaman saya hadir di fans meeting tersebut.

Tanggal 7 Agustus 2010, saya janjian sama Tante Ketsia yang sangat menggilai brondong satu ini di halte Benhil, kami langsung menuju ke halte Kota, terus nyambung bajaj ke Mangga Dua Square. Iyaaahh bajaj lho yang kami naiki itu, bukan angkot males ngetemnya, bukan juga taxi males mahalnya (tetep itungan). Karena waktu yang memang sudah mepet, kami berfikir bajaj adalah satu-satunya angkutan yang bisa menghemat waktu dan juga menghemat uang :D. Sampai di TKP apakah kami langsung bisa bergabung dengan para Bummies (sebutan untuk fans-nya Kim Sang Beom) sejati?

TIDAK

Karena kita pake acara nyasar dulu di mall yang segaban-gaban itu. Yang namanya nyari Sands Ballroom itu ternyata susah yah bokk. Pakai acara tragedi sendal gw lepas elemnya pulak, untung masih bisa dipakai sampai acara beres. Nggak lucu kan kalo pake acara belanja sendal dulu :P. Dengan bantuan ponsel dengan kartu GSM yang katanya paling yahud di Indonesia, telepon-teleponlah saya sama Mbak Vini (orang Cita Cinta yang mengurus acara ini), dan thanks God kami sampai juga di lokasi.

Seperti layaknya acara-acara fans meeting yang di tiketnya ada tulisan "dilarang membawa kamera", tentunya peraturan yang tercantum justru ada untuk dilanggar. Saya juga salah satu pelanggar yang lumayan cerdik, karena melanggar pakai strategi. Digicam saya masukkan ke kantung dalam tas, jadi berkali-kali pemeriksaan, kamera saya lolos masuk ke ruang acara. Tapi agak sangsi juga sebenarnya, saya yang cerdik atau bagian keamanannya yang agak nggak cerdik. Soalnya, kamera Tante Ketsia hanya digeletakkan begitu saja di tasnya, pada saat pemeriksaan pun sudah terpegang sama si security itu, tapi lolos aja lho bookk. Bisa dibayangkan di dalam ruangan, begitu kami mengeluarkan si kamera itu, terdengarlah suara-suara sumbang bernada sirik dari abege abege yang mayoritas menjadi penontonnya. Hohohoho... ternyata selain faktor kecerdikan, faktor luck juga berpengaruh.

Tunggu beberapa menit acara belum mulai juga. Suara-suara abege yang mulai nggak sabar mulai berteriak-teriak memanggil nama idolanya. Saya sama Ketsia? Bengong dulu beberapa saat, adaptasi lingkungan, baru setelahnya sok asik ikut teriak-teriak, hahahaha. Gilee bookkk waktu pertama kita masuk ke ruangan fans meeting, saya cukup shock harus bersaing sama abege abege yang badannya jauh gede-gede banget dibandingkan saya yang mungil imut inih :P. Beneran deh, Ketsia aja masih kalah gede dibanding abege-abege yang masih punya energi sangat tinggi itu. Serius...ada kejadian yang sangat-sangat membuat kita sadar, bahwa kita ada di lingkungan perbedaan usia cukup jauh. Terdengar percakapan dari posisi berdiri kami:
Abg1: Kamu kan masih kelas 2, kalau aku kan kelas 3 jadi kamu manggil aku kakak.
Abg2: Oh iyayah, aku harus manggil kamu kakak.
Saya dan Ketsia lirik-lirikkan, lalu...
Saya: Kamu kelas berapa?
Abg2: Kelas 2 Kak.
Saya: Kelas 2 apa?
Abg1: Ya SMP lah Kak.
Saya & Ketsia: Hahhhh???? SMP??? (nada shock banget sambil pandang-pandangan).
Abg1: Kenapa? Kakak udah punya anak ya? (matanya tertuju pada Tante Ketsia)
Saya & Ketsia: ...................................

Hahahahahahahaha

Macem Ketsia, dikira udah punya anak, gimana nggak pengen ngamuk tuh rasanya. Akhirnya kita nggak manjangin percakapan nggak mutu itu. Kita fokus atur strategi biar nyaman nikmatin acara itu. Akhirnya si bintang keluar juga, hal pertama yang muncul di otak saya adalah...

GANTEEEEEEEEEEENGGGGG!!!!!!!

Staf-nya aja ganteng banget, padahal cuma jadi pengatur suara aja. Dooohhh udah pengen diangkut aja ke rumah rasanya. Sementara abege abege itu sibuk teriak-teriak, saya dan Ketsia mundur teratur dan duduk manis di depan layar yang emang kosong. Huahhh lebih nyaman daripada harus desek-desekkan bareng gerombolan abege abege ituh.

Saya sih nggak ngefans-ngefans amat sebenernya, cuma emang beda yah euforia-nya kalau kita berada di sebuah acara begini. Secara udah jaman kapan tahu saya ikut-ikutan acara nggak mutu begitu. Jadi udah agak lupa rasanya, makanya kemarin hadir di acara itu jadi berasa muda lagi hohoho.

Dampaknya apa setelah beres nonton acara? Suara saya abis, padahal segitu saya nggak teriak-teriak banget, apakabar yang para muda mudi yang dari awal acara udah teriak-teriak mulu. Tambah lagi mulai dari paha sampe betis rasanya pengen copot, nyeri pegel-pegel banget, segitu saya nggak terus-terusan berdiri, lebih banyak duduknya malah. Dan juga tangan saya pegeeeeelllll banget, nggak heran kalau yang satu ini, secara dari awal acara saya megangin kamera terus, merekam hampir semua momen yang ada di acara tersebut. Mau video sama foto-fotonya? Boleh banget!!! Sebentar...tapi gimana cara ngasihnya ya, soalnya emang nggak bisa dikirim via email, besar banget filenya, harus di burn ke CD.

Yak itu sepenggal cerita saya soal fans meeting Kim Bum. Over all, puass banget, secara gratisan gitu lho :P. Dan bisa tahu ternyata Kim Bum memang (sepertinya) pribadi yang nice, beneran ganteng dan senyumnya ohhh God pengen matiii rasanya liat senyumnya. Ohh yaaaa... saya sama Tante Ketsia menganalisa juga, dokter bedah plastiknya Kim Bum sepertinya sama dengan Min Ho, karena bentuk hidung mereka mirip, hahahhahahahaha, iyee nggak mutu.

Gara-gara acara ini juga, saya jadi masuk majalah Cita Cinta, hohoho. Thanks Cita Cinta buat hadiahnya, saya suka banget, ditambah foto dan komen saya masuk pulak ke majalah, seneng bangettt. Yang mau lihat saya (siapa juga yang mau ti!!!), boleh lah liat di Cita Cinta yang cover depannya Velove Vexia, ada saya di dalemnya hohoho.

Udah ahh, balik kerja dulu, ntar lah saya update beberapa fotonya. Have a nice day people!! ^_^

1 komentar:

  1. Abg1: Kenapa? Kakak udah punya anak ya? (matanya tertuju pada Tante Ketsia) --> pertanyaan kurng ajar dr seorang bocah printil...arrrghhhh!!

    BalasHapus