Rabu, 22 Desember 2010

I Love You Mama :)


Selamat Hari Ibu untuk semua Ibu di Indonesia :D

Sejujurnya saya baru ingat hari ini adalah Hari Ibu ketika sedang di perjalanan menuju kantor. Lupa banget kalau sekarang tanggal 22 Desember.

Bertepatan dengan itulah saya mau nostalgia *alaahh* mau cerita segala hal tentang Mama.

1. Waktu kuliah menuju tingkat akhir, saya harus melakukan penelitian berkenaan dengan skripsi yang akan saya susun. Entah karena kecapekan, tubuh saya drop sakit padahal penelitiannya baru jalan 1 minggu. Ditambah lagi ternak yang saya pakai adalah ayam, kebetulan juga saat itu flu burung pas lagi merebak. Tanpa diminta, Mama saya langsung menuju ke kosan saya dan menginap di kosan selama 3 hari. Bener-bener nemenin saya, nyiapin makan, nemenin saya ke kandang padahal jauhnya amit-amit, bantuin saya nakar pakan, sampai ada satu hari beliau nggak saya ijinkan ikut ke kandang begitu pulang ke kosan baju- baju saya udah dicuciin.
Ya walaupun jarak Darmaga-Cibinong nggak sejauh Jakarta-Bandung, tapi tetap aja di saat pulang ke rumah, Mama saya ini nggak mau saya antar. Dan terjadilah hal yang saya khawatirkan, gantian malah Mama saya yang sakit di jalan itu, sampai rumah langsung tepar. Terharu banget sama perjuangannya.

2. Mungkin kekeraskepalaan saya sudah bisa diprediksi sama Mama sejak saya lahir. Katanya sih dari cerita-cerita yang saya dengar. Saya betah berdiam di dalam rahim Mama sampai kehamilan 10 bulan lebih. Sudah ada perintah dari dokter ahli kandungan di RSCM, kalau sampai ditunggu 3 hari lagi tetap nggak ada konstraksi terpaksa Mama harus menjalani operasi sesar untuk mengeluarkan saya. Tapi Tuhan baik, belum sampai 3 hari Mama mengalami flek dan alhamdulillah saya lahir normal dan nggak pakai susah lahirnya. Tapi... justru setelah saya keluarlah perjuangannya dimulai. Saya lahir dalam keadaan tubuh sudah biru tanpa tangisan. Semua panik, usia kehamilan yang sudah terlalu lama jadi salah satu penyebabnya. Akhirnya dokter sibuk menyedot cairan dari paru-paru saya dan setelah ditunggu beberapa saat alhamdulillah tangisan yang menunjukkan saya hidup terdengar nyaring. Oh ya...saya lahir tepat saat adzan magrib berkumandang, dan ada tanda seperti kubah masjid di dekat siku tangan saya. Dan saya masih hidup sampai sekarang, berjuang untuk hidup tepatnya :).

3. Saat kuliah tingkat tiga, saya harus menjalani operasi karena ada benjolan di payudara sebelah kiri saya. Secara psikologis saya drop, ketakutan dan kok ya bisa-bisanya Tuhan menguji saya tepat saya harus menghadapi Ujian Tengah Semester. Perlu ditambahkan di sini, itu adalah hadiah ulang tahun yang nggak akan saya lupakan seumur hidup saya. Iya... tepat di hari ulang tahun saya, saya menemukan ada benjolan yang nggak seharusnya ada di anatomi tubuh saya. Dan siapa yang ada di urutan terdepan untuk mendukung saya? Mama...
Saya nggak cerita mengenai hal itu sama siapa-siapa soalnya, cuma sahabat dekat saya aja yang tahu selain keluarga. Semua yang tahu mendukung, tapi tetap Mama yang dukungannya paling kenceng. Bulan puasa pulak itu kejadiannya, dan beliau juga yang menguatkan saya waktu kontrol pertama untuk tahu apakah penyakit saya itu cancer atau bukan. Thanks God, saya sudah melewati masa-masa itu. And thanks to Mama for a great support.

4. Saya dan Papa adalah dua manusia yang sama-sama keras kepala. Sama-sama nggak mau kalah, dan sama-sama egois. Setiap kali ada "bentrok" pasti Mama yang selalu ada di tengah-tengah. Yang mencoba buat bikin akur kita berdua. Dan tentunya sebagai penengah, Mama juga lah yang paling "babak belur" kalau saya dan Papa udah sama-sama keukeuh mempertahankan pendapat. Saya sering nggak sadar kalau posisi Mama selalu jadi yang paling serba salah kalau sudah menghadapi kami berdua.

5. Beresin rumah, nyiapin makanan, ngatur keuangan, ngadepin badungnya anak-anak, menebak kebohongannya anak-anak, sabar ngadepin sikap kerasnya Papa, semuanya bisa dihadapin sama Mama. Saya pernah berpikir, semua anaknya curhat sama Mama bahkan kadang ada temen anaknya yang ikutan curhat juga, Papa juga kalau ada masalah ceritanya ke Mama, lah kalau Mama curhat sama siapa?

6. Mama itu cerewet, wajar bagi saya kalau seorang Ibu cerewet. Suka mau tahu apa yang anaknya lakukan in the good way. Mama juga punya feeling yang kuat soal anak-anaknya, jangan pernah coba-coba berbuat yang "ga seharusnya" karena pasti akan ketahuan sama Mama. Mama kayak punya mata di belakang kepalanya, kayak punya mata dimana-mana, selalu saja tahu apa yang anak-anaknya lakukan tanpa sepengetahuan dia.

7. Tempat paling nyaman buat ngeluarin semua uneg-uneg sampai nangis-nangis selain di hadapan Tuhan yaitu di pangkuan Mama.

8. Sahabat terbaik untuk kerjasama soal "nakal-nakalan" asal masih dalam tahap wajar. Temen belanja paling OK dan selalu punya segudang argumen buat menyelamatkan saya dari omelannya Papa (lagi-lagi dalam tahap yang wajar).

9. Kalau lagi bokek dan bener-bener miskin banget, bank yang selalu siap sedia kasih pinjeman tanpa batas waktu dan bunga adalah Mama :D.

10. Soal keceng mengeceng *alaah* Mama ini paling yahud buat nyeleksi, si A ok atau nggak, si B baik atau nggak. Mama juga gampang akrab sama pacar-pacar anak-anaknya.

11. Serupa sama anaknya yang nggak suka dibohongin, kalau sekali aja ketahuan bohong yang parah banget jangan harap bakal dapat kepercayaan lebih lagi dari Mama. Alhamdulillah belom pernah kejadian.

12. Jangan pernah buat Mama marah, kalau udah ngambek lama baiknya, susah dibaekinnya.

13. Berhubung saya anak perempuan satu-satunya, sayalah satu-satunya yang aktif nemenin di dapur buat nyoba-nyoba resep-resep baru. Dan berkat Mama lah saya jadi punya hobi masak. Guru masak terbaik yang saya punya.

14. Mama terkadang suka out of the box kalau lagi bahas sesuatu, dicurigai karena faktor imajinasinya yang terlalu tinggi.

15. Waktu Papa didiagnosis cancer, Mama yang setiap saat ada buat nguatin Papa. Selalu menunjukkan muka baik-baik saja di depan anak-anak dan juga Papa. Yang terus menerus suplai support supaya Papa mau terus berobat, yang nggak pernah menunjukkan wajah sedih di depan anak-anak. Setiap kali Papa drop secara psikologis terus kita anak-anaknya worry dan sedih Mama selalu bilang "Papa pasti sembuh, banyak berdoa dan pasrah sama Allah ya" pakai wajah dengan senyum. Tapi suatu malam saya terbangun dari tidur saya dan melihat Mama menangis di dalam solatnya. Sejak itu saya coba bantu Mama juga untuk nggak sedih dan pasang muka baik-baik saja di depan adik-adik dan juga Papa untuk bantu memompa semangatnya. And thanks God, lagi-lagi keluarga saya mendapat mukjizat, di kontrol rutinnya kemudian sel kankernya hilang tak berbekas.

16. Ketika saya SMP dan lagi tergila-gilanya sama dance, saya pulang selalu malam. Dan satu waktu, Papa harus operasi ginjal. Mama sudah pesan sama saya untuk satu hari itu supaya pulang lebih cepat, bukan untuk nemenin Papa di rumah sakit, tapi untuk stay aja di rumah karena Papa pasti akan telepon untuk ketenangannya aja. Dan saya nggak dengerin omongan Mama saat itu, saya tetap pulang malam. Waktu saya pulang Mama nangis saking khawatirnya sama saya karena lagi-lagi pulang terlambat. Saat itu saya ketakutan, takut ada apa-apa sama Papa, takut dimarahin Papa karena ketahuan pulang malam. Tapi ternyata meskipun Papa sudah berkali-kali telepon ingin bicara sama saya, Mama selalu bisa nutupin kalau saya belum pulang. Saat itu juga saya telepon Papa dan kasih support dan doa untuk kelancaran operasinya besok pagi. Sejak saat itu saya nggak pernah berani untuk nggak dengerin omongan Mama. Kalaupun ada yang saya kurang sreg, saya pasti akan lebih pilih mengutarakannya di awal.

Banyak banget sebenernya cerita tentang Mama, tapi itu saja lah dulu. Dari belasan hal itu saya masih nggak habis pikir, kenapa saya ini malah jadi anak Papa bukan anak Mama. Maka itulah saya suka feel guilty sama Mama, karena sedekat apapun saya sama Mama tapi sejujurnya soal feeling-feelingan saya lebih deket sama Papa. Tapi walaupun begitu pastinya saya sayang banget sama Mama, dan kalau sampai bisa milih orangtua, saya akan tetap memilih Mama sebagai Ibu saya.

I LOVE YOU MAMA
Selamat Hari Ibu
^__^

*gambar diambil dari sini

Tidak ada komentar:

Posting Komentar