Senin, 27 Desember 2010

Sejarah tetaplah sejarah

Orang tuh macem-macem ada yang sifat dasarnya emang rajin ada juga yang males. Nah..kalau saya ini aneh, sebenarnya saya tipe yang di tengah-tengah, nggak rajin banget tapi males juga nggak. Tapi... kalau mood lagi kacau, pasti mendadak jadi rajin banget.

Saya pernah baca di sebuah buku, lupa buku apa tapi psikologi-psikologi gitu. Ada beberapa orang yang cenderung menyibukkan diri dengan segala macam aktivitas ketika ada di kondisi yang sedang tidak baik, atau sedang berada di sebuah masalah yang sangat menyita pikirannya. Jadilah untuk mengalihkan pikiran dari hal tersebut, dia lebih memilih melakukan banyak aktivitas supaya nggak ada kesempatan untuk melamunkan masalah itu. Waktu baca kalimat itu, yang ada di kepala saya...

GUE BANGET NIH

Iya...kalau ada di titik yang mana saya udah mulai muak sama suatu masalah, saya pasti mendadak sok sibuk, yang mana pelarian saya itu adalah jadi upik abu. Bangun pagi, nyuci baju kalau nggak setrika subuh-subuh, terus masak, sampe beresin kamar. Kemarin nih kejadian semua tuh... Bukan berarti kalau mood nya lagi bagus, saya nggak melakukan hal-hal itu. Tapi kalau dilakuinnya pas lagi bad mood, itu lebih fokus. Kayak waktu beresin kamar, segala penjuru sudut semua dibersihin. Dodolnya selalu ajah nemu yang nggak penting setiap kali saya beresin kamar, waktu itu saya nemu ini dan kemarin saya nemu sebuah kotak bersejarah.

Jadi kronologinya, waktu saya lagi merapihkan lemari saya. Ada sebuah kotak di rak paling bawahnya, di pojokkan sendiri kotak itu. Kasian banget deh sama kotak itu. Ya saya ambil lah sambil berfikir, "kotak apaan ini?". Tanpa curiga itu adalah bom saya buka kotaknya dan ditemukanlah seonggok keramik berbentuk 2bebek yang pecah jadi dua dan sebuah amplop. Kalau keramik bebek itu sih saya langsung inget sama sesuatu begitu melihatnya, tapi si amplop merah ini, masih nggak punya klu itu amplop apaan. Akhirnya didasari oleh rasa penasaran yang tinggi, saya buka juga amplop yang warnanya udah menjurus ke kusem. Reaksi pertama saya waktu membuka lembaran kertas dalam amplop adalah,

PENGEN NGAKAK!!!

Ya ampuuun speechless dan cekikikan bacanya, seingat saya kertas itu sudah dibuang entah kapan. Kok ternyata masih tersimpan rapih di sebuah kotak putih hitam. Jadi ternyata amplop itu berisi,

SURAT CINTA PERTAMA SAYA!!!!

-___-

Sabar..yang pengen tahu isi suratnya, saya nggak akan bagi!!! Hahahahah gilak maluuuu banget bacanya. Yaa.. intinya mah itu surat yang saya terima dari pacar pertama sayah *hadeuuh* pas jaman kita lagi marah-marahan *nggak penting!* si dia teh minta maaf ceritanya sambil menjelaskan duduk perkara kesalahpahamannya. Yang gara-gara surat itu, kemarin saya sukses jadi mengingat-ingat kapan surat itu saya terima.

Jadi si surat beramplop merah itu dititipkan oleh pacar saya ehh salah sekarang mantan, ke sahabat saya untuk kemudian disampaikan ke saya. Kapan coba itu kejadiannya?

Bulan Puasa Tahun 1998

Pas SOLAT TERAWEH!!!

Gusti!! Sungguh yaa memalukan pisan kelakuan sayah, ke masjid bukannya solat teraweh malahan bobogohan!! Iyah jaman dulu pas masih printil, niat solat ke masjid itu ditunggangi dengan niat NGECENG!! *tolol banget dah*

Dan kemarin bukti sejarah yang seharusnya dimuseumkan itu saya buang, saya binasakan. Sumpahh memalukan banget, aib pisan deuuhh. Hahahaha...mayan sih gara-gara nemu barang bukti tak terduga itu bikin saya jadi lumayan nyengir kemarin.

Ayooo...siapa yang masih nyimpen surat cinta pertamanya sampai sekarang?? cerita doong!! *nggak mau malu sendirian*

2 komentar:

  1. Ah? Ko akhirnya dibuang? Gue sih masih simpen macem2. Diary *ehm... journal ding* gue dari jaman SD masih ada *yang SD mau gue buang sih, ga guna bener*

    BalasHapus
  2. Nyettt jurnal jaman SD isinya apaan??? yg punya gw mah sungguh ga penting, isinya semacam: nama lengkap, TTL, alamat, kata mutiara, makanan favorit, pesan kesan, TTD, dan beberapa ada yang mencantumkan POTO!!! -__-

    BalasHapus