Jumat, 18 Maret 2011

Penyakit Rutin Jakarta

Rabu kemarin tanggal 16, Jakarta siang hari, cerah secerah-cerahnya. Sampai mau keluar kantor aja malesnya ampun-ampun, ngeri meleleh bookk. Begitu jam setengah tigaan, duaaaarrr!! Hujan besar, nggak pakai punten nggak pakai kulonuwon, langsung bresss, airnya kayak dituangin dari langit. Saya lihat keluar jendela, gedung sebelah sampai nggak kelihatan, anginnya mahadahsyat, belum pakai petir sih awalnya, tapi sekitar sejaman hujan, mulai deh tuh tukang foto ikutan. Yak..kilat-kilat mulai menghiasi langit Jakarta.

Cerita saya baru akan dimulai ketika jam sudah menunjukkan 16.00. Tengok-tengok keluar, hujannya masih lumayan deras. Sengaja belum mau melongok melihat kondisi di bawah a.k.a jalan depan kantor, sudah bisa menduga pasti banjir soalnya. Lima menit kemudian, saya tengok keluar lagi, masih deras, sekarang baru saya beranikan diri cek kondisi jalan. Benar saja, jalan depan kantor sukses tergenang setinggi betis orang dewasa. Bahkan ada mas-mas yang sepertinya baru pulang kantor, jalan kaki nyeker, celana digulung selutut. Dang!!! "pagimane gue mau balik nih" otak saya mulai jerit-jerit. Akhirnya berdoalah saya, minta supaya hujan cepat berhenti dan si genangan air ini segera surut. Lima belas menit kemudian saya tengok lagi, hujannya sudah tinggal rintik deras, tapi genangannya masih segitu ajah.

Tepat jam 17.30 saya memutuskan pulang, bukan apa-apa. Saya pulang ke rumah selalu sama-sama dengan seorang Om yang gedungnya di daerah Dukuh Atas. Bakalan nggak enak banget kalau saya sampai terlambat datang dan dia harus menunggu saya. Begitu sampai di loby, saya blank, bingung, "gimana caranya nyebrangin genangan air ini tanpa harus gulung-gulung celana, sepatu basah dan bebas malu tentunya."

TAXI!!

Pinterrr banget!! Saat itu saya merasa cerdas sekali. Tapi jangan tanya hal yang sama 2 menit kemudian. Saya mendadak jadi merasa bodoh sebodoh-bodohnya. Pemandangan yang ada di depan mata saya adalah bunderan HI yang dikelilingi oleh ratusan kendaraan bermotor saling berebutan jalan.

MACET TOTAL!!!

*ngejengkang*

langsung merasa paling tolol sedunia

Mempelajari kondisi, situasi, menganalisa dari segala sisi, akhirnya saya minta antar sama pak supir ke halte Plaza Indonesia. Dari Plaza Indonesia, saya nyebrang, naik metromini untuk sampai ke Dukuh Atas. Lagi-lagi setelah saya membayar ongkos metromini, saya merasa bodoh lagi.

Kenapa juga nggak jalan kaki????

Yahhh sudahlah yaaahh...mau nggak mau saya akhirnya sms ke Om yang baik hati.

"Pak...duluan aja, titi masih stuck di HI"

Dan dibalas dengan panggilan telepon, memastikan apakah ok kalau saya ditinggalkan. Dengan berat hati saya menjawab "aku baik-baik sajaaaa". Resmi sudah saya ditinggalkannya. Langsung putar otak, gimana caranya saya pulang, kalau macet begini biasanya si armada-armada angkutan kota andalan suka mendadak somse, ngilang tak berbekas. Ahhh!! Saya tiba-tiba melihat lampu menyala di atas kepala saya. Sms teman saya yang lain, tanya dia pulang naik apa (catet:metromini yang saya tumpangi masih tetep diem di depan Plaza Indonesia, nggak bergerak sesenti pun). Dan ada sms masuk, info kalau yang bersangkutan minta ditelepon. Saya telepon akhirnya, blablablablabla, casciscusces, ckckck, okok. Diputuskan untuk pulang sama-sama dengan dia, dan saya tunggu di halte Dukuh Atas, catet juga bis yang ditumpangi teman saya ini baru akan bergerak dari Thamrin City jam 18.00 teng!!

Sebenarnya walau sudah memutuskan pulang sama-sama, otak saya masih sibuk menghitung kemungkinan si bis akan sampai di Dukuh Atas jam berapa. Melihat kondisi jalanan Jakarta yang sepertinya semua area kena penyakit rutin setelah kena hujan "MACET". Terimakasih Tuhan...setelah si pak supir berjuang mepet-mepetin bisnya yang jelek itu ke mobil-mobil dan motor-motor di sebelahnya, sekitar jam 17.45 Dukuh Atas mulai terlihat. Nahh...pas lagi tengok-tengok begini, tahu-tahu ada sesosok bis berwarna biru yang tampak tidak asing.

Yak!!! Mayasari biru AC70 menuju Cibinong tampak berusaha keluar dari keruwetan jalanan di sebelah metromini yang saya tumpangi. Nggak pakai mikir, nggak pakai pamit ke kondektur, saya langsung lompat keluar, membelah lautan motor dan mobil. Nggak pakai lari, cukup jalan santai, dan memberi lambaian ke si kondektur AC70. Pintu bis terbuka untuk saya. Legakah?

TIDAK!!!!

Begitu pintu bis terbuka, barulah tampak pemandangan di dalamnya. Semua kursi penuh, bahkan sudah ada 3 orang mas-mas yang sudah berdiri siap bergelantungan sepanjang jalan. Yaahhh... saya cuma bisa menghela nafas, mau gimana lagi, daripada macet-macetan nggak jelas belum tentu sampai rumah. Mendingan ini, macet-macetan tapi jelas sampe rumah. Tapi ternyata Tuhan memang baik. Kalau boleh pinjam kata-kata koko Arman yang mana orang ganteng disayang Tuhan, buat saya sih orang cantik selalu disayang Tuhan. Di saat saya berjuang melewati lorong bis, mencari posisi wenak buat berdiri. Tiba-tiba ada mas-mas baikhati yang saya lupa mukanya, nggak tahu namanya, apalagi rumahnya, melambai-lambaikan tangannya ke arah saya. Nggak langsung GR juga saya nyamperin, tengok-tengok dulu bener ke saya atau bukan. Eh ternyata bener saya kok, dengan baikhatinya dia berdiri dan kasih tempat duduknya buat saya.

TERIMAKASIH!!!!

Serius saya benar-benar berterimakasih, dia perpanjangan tangan Tuhan. Kasih hadiah simple tapi bermakna banget. Setelah ngucapin terimakasih, saya langsung duduk manis, dan tidur nyenyak, sebelumnya saya sms teman saya lagi membatalkan janji pulang sama-sama. Saya hanya terbangun saat si kondektur menagih ongkos dan ketika sampai di gate Cibubur. Saya sampai nggak ngeh kemana mas-mas penolong itu berdiri, saking penuhnya bis yang saya tumpangi. Akhirnya setelah perjalanan panjang dan melelahkan yang menguras banyak emosi, tepat adzan Isya berkumandang, bis yang saya tumpangi sampai juga di gate Cibinong. Saya turun dan muka si penjemput yang adalah adik saya sudah tampak di kejauhan.

Buat mas-mas baikhati, siapapun namamu, dimanapun rumahmu, apapun pekerjaanmu. Terima kasih banyak lho atas tempat duduknya. Kapan-kapan kalau ketemu lagi, saya ditegur ya, bilang aja kalau mas yang kasih duduk ke saya. Karena saya lupa mukanya mas :P *nggak tahu terimakasih*

2 komentar:

  1. hahaha bener tuh emang orang ganteng/cantik disayang Tuhan... :P

    yah untung masih ada orang2 baik dan sopan kayak mas itu ya... :D

    BalasHapus
  2. benerrr, jarang banget ada pria baikhati yg dgn besarhatinya ksh duduk dan rela berdiri sepanjang jalanan macet :D

    BalasHapus