Senin, 28 Maret 2011

Si Super Duper Egois

Berangkat juga dong akhirnya Mama Papa saya berlibur, mundur satu hari dari yang direncanakan. Tapi berangkatnya nggak enak banget suasananya... iyaaa salahkan saya, emang saya biang keladi semua kekisruhan.

Jadi seharusnya kemarin MaPa berangkat berliburnya, entah kenapa Papa memutuskan ditunda sehari. Feeling saya sih, dia kasih waktu biar saya mood-nya bagusan. Soal feeling-feelingan si Papa emang lebih dapet ke saya. Eh nggak ding, nggak usah punya feeling kuat juga orang yang nggak deket juga bisa nebak isi hati saya dari beberapa hari yang lalu. Tapi puncaknya emang Sabtu Minggu saya totally pundung. Kelihatan banget itu jelek moodnya, yang sepanjang hari di rumah cuma diem, nggak ngomong apa-apa. Kalau ditanya judes banget jawabnya. Makan juga nggak mau bareng-bareng, kelihatan banget lah narik dirinya. Habisnya saya lagi nggak pengen ditinggal. Kok bisa-bisanya si MaPa pergi berlibur begitu saja :(

Nah soal kekisruhan yang semakin menjadi dan ujung-ujungnya jadi pada pundung semua. Awalnya saya bangun pagi, dari malem emang nggak bisa tidur, gelisah gara-gara mau ditinggal. kayaknya jam2an saya baru bener-bener tidur dan jam4 udah melek lagi ajah. Langsung mandi, touch up, sarapan nggak puguh, dan gongnya saya mau beres-beres isi tas. Si dompet yang emang biasa buat tempat ongkos saya nggak ada, Sabtu saya sempat pergi sebentar dan bawa tas kecil. Cuma saya ingat sampai rumah, tuh dompet masih ada. Kebetulan banget hari Minggu si Mama masukin si tas kecil buat dicuci, jadilah saya nanya dengan tampang dingin tak berekspresi "Lihat dompet kecil aku nggak?" dan ternyata nyokap nggak lihat. Ya udahlah yah, nggak saya perpanjang, secara mood saya juga lagi males bikin rusuh pagi-pagi. Tapi ternyata nggak begitu sama Mama, kayaknya faktor tampang saya yang datar bin nyebelin pas nanya, dia mungkin menduganya saya nuduh dia menghilangkan dompet saya. Pokoknya saya sok cuek, sok santai, sok nggak ada apa-apa, padahal pengen nangis gara-gara mau ditinggal pergi, bukan soal si dompet yang lenyap itu. Biasanya MaPa itu kalau mau pergi ke luar kota gitu lebih pilih berangkat pagi buta after Subuh, ini kok ditunggu-tunggu nggak berangkat-berangkat. Wahhh..feeling saya sepertinya mereka menunggu saya untuk sekalian berangkat sama-sama. Ihhh secara sini manusia yang gengsiannya amit-amit yaaa, tentulah berulahlah saya, yang ngelama-lamain pakai kerudung lah, yang sarapannya di lama-lain lah daaaann sok-sok masih nyari si dompet. Yang mana bikin Mama saya jadi makin nggak enak.

Jam udah nunjuk jam setengah6 pagi, kalau saya nggak mau ditinggal temen bareng mau nggak mau harus berangkat. Saya tengok-tengok cari si bungsu buat nganter, ternyata dia masih tidur nyenyak, saya minta si tengah nganter, ehhh saya dimarahin abissss. Karena pas banget Mama saya langsung menegur saya dengan agak keras.

Mama: Ayo sama-sama! Papa sama Mama dari tadi tuh nungguin kamu, kamunya muterrr aja nggak beres-beres.
Saya: Nggak usah, ngak keburu kalau pakai mobil, lama, mau naik motor aja. (sambil ngeloyor pergi)
Si tengah: Astagfirullah!!! (pakai muka galak bin sangar) kamu tuh Mbak terlalu banget sih!!! Udah ditunggu dari tadi!!
Saya: (mengkeret, akhirnya mau nggak mau saya masuk mobil tanpa banyak cingcong)

Reaksi Papa saya? No komen dia sih, asik-asik aja, nggak bahas kelakuan saya yang mendadak jadi ajaib. Tapi saya nggak mau diantar ke tempat biasa, saya minta di drop di gerbang tol. Sempet dirayu-rayu sayanya tetep ga mau, jadilah saya menunggu teman saya dekat gerbang tol jagorawi dan orangtua saya berangkat deh.

Sekarang kalau ditanya perasaan saya soal kejadian pagi tadi dan kemarin-kemarin, sejujurnya saya malu. Sempat pengen nangis saya di jalan tadi, mata saya merem sepanjang jalan ke kantor tapi otak saya mikir. Jadi salah satu agenda liburan Mama Papa itu ngunjungin Kakek Nenek saya, yang mana orangtua Mama Papa saya. Saya ngerasain gimana nggak enaknya dan sedihnya ditinggal berlibur sama Mama Papa, saya jadi mikir, Mama Papa sedih nggak sih ketemu orangtuanya cuma 2 kali setahun. Pikiran itulah yang kemudian bikin saya tiba-tiba jadi nyesek banget, merasa bersalah banget, kali ini saya memang sudah keterlaluan banget sikapnya. Pengen banget bisa muter lagi hari-hari kemarin waktu saya ngejengkelin banget sikapnya. Bakal jadi anak manis deh, biar Mama Papa liburannya santai nggak khawatir mikirin anaknya. Soalnya tadi baru pisah sejam, Mama udah langsung telepon nanya udah sampai kantor atau belum. Sedih banget dehhh... Berasa makin bersalah, tapi tetep nggak minta maaf udah tahu salah. Iyah...salut banget sama Mama Papa, bisa tahan punya anak super duper egois bin manja macem saya yang adatnya kadang nggak bisa ditebak maunya apa.

Ma....Pa.... maafin aku ya, maaf banget untuk sikap kekanak-kanakan aku. Nggak bermaksud bikin kesel Mama Papa, tapi aku emang pengen deket terus sama Mama Papa. Maaf ya Ma Pa...aku nggak bisa minta maaf langsung...

TT.TT

Ps: Dompet kecil yg jadi objek kekisruhan ternyata ada di dalam tas saya, di saku dalam tas. Dan saya sudah menemukan dompet itu waktu masih di rumah, sebelum sarapan. Tapi saya masih tega aja bikin orang serumah ribut nyariin tuh dompet. Jahatnya saya... :( Maaf yaaaa...... (tulus dari hati paling dalam)

2 komentar:

  1. hayooo kudu ngomong maaf secara langsung juga tuh ke papa mamanya.. jangan di blog doang... :D

    BalasHapus
  2. hahahaha udah ko'Arman :D

    BalasHapus