Sabtu, 18 Juni 2011

Sms Ngehek

Morning! Doooohhh keterlaluan yah saya menghilangnya, kasihan banget blog ini menganggur sekian lama. Saya nggak mau sok sibuk dengan menjadikan kerjaan sebagai alasan yang menyita banyak waktu saya sampai nggak sempat meng-update blog ini. Sejujurnya sih males, seharian duduk depan komputer, sempat membuat saya muak sesaat kalau pulang masih harus menghadap laptop. Pengennya sampai rumah, ya istirahat, tidur, yang belakangan ini jadi hal yang mahal banget. Penyakit susah tidur mulai kambuh.

Nah sekarang saya akhirnyaaaa sempat menulis disini lagi karena saya bolos Yoga. Jadilah yaaa, mau kangenkangenan sama blog tersayang.

Tahu dong ya beberapa waktu lalu sempat eksis banget tentang kasus penculikan yang berujung si korban di cuci otak yang katanya akan dijadikan salah satu anggota sebuah komunitas aliran tertentu. Setiap muncul berita semacam itu saya suka berpikir, "ini beneran ngga sih kasus ini tuh? atau cuma bikinan aparat keamanan aja biar kelihatan banyak kasus dan bukti mereka kerja.". Sampai kemarin sore saya masih memandang sebelah mata sama kasuskasus begitu, mengadaada.

Di perjalanan pulang kantor dalam keadaan capek, laper, ngantuk, kesel sama padatnya kendaraan di ibukota, saya berusaha menciptakan suasana yang nyaman di mobil, bercanda bahas halhal ngehek yang bisa bikin ketawaketawa sama teman seperjalanan. Lagi poll banget ketawanya, tibatiba sebuah sms masuk ke HP saya. Pengirimnya si bungsu, adik saya... Karena masih nggak fokus saya cuma baca bagian sms yang munculnya aja:
"kak, tiba2 abi ngerasa sayang banget sama kakak..."
Pikiran pertama yang muncul di tengah derai tawa yang lagi poll banget itu adalah, "wanjrit adek gw salah kirim sms nih, harusnya buat gebetannya malah msuk ke gue".

Langsunglah mau saya balas, dengan ngeledekledekin dia, udah ke-set di otak soal balasannya, "cieee yang naksir senior!!"

Belum juga saya balas, saya menangkap sebuah kata di sms tersebut yang langsung membuat tawa saya hilang, lemas, merinding, dan berkunangkunang. Apa kata itu? JIHAD. Saya langsung istigfar berkalikali, tangan saya gemeteran memegang HP itu. Teman saya panik dan bingung melihat sikap saya yang tibatiba berubah. Setelah mulai bisa menguasai diri, pelanpelan saya baca kembali sms yang saya terima.
"kak, tiba2 abi ngerasa sayang baget sama kakak, maafin abi ya kalau selama ini ada salah,bilang ke mama papa kalau abi mau jihad, abi sayang sama kalian"
Sebenarnya itu bukan bahasa yang biasa dipakai sama si bungsu, dia tidak pernah memanggil saya dengan sebutan kakak, dia pun tidak pernah membahasakan dirinya dengan nama Abi. Jadi saya semakin panik, yang langsung muncul di kepala saya adalah, adik saya jadi korban pencucianotak.

Begitu selesai baca sms itu, saya nangis sejadijadinya, saya bingung, blank harus ngapain. Teman seperjalanan saya pun sama ngeblanknya sama saya, injak gas sampe nggak ada tenaga saking lemesnya baca sms begitu.

Akhirnya saya memutuskan telepon Papa saya, sayangnya Papa saya masih sholat dan mama yang mengangkat panggilan dari saya. Sudah tentu saya ngga bisa cerita hal itu sama beliau, khawatir malah panik terus kenapakenapa. Teman saya membantu saya menghubungi HP si bungsu, yang ternyata nyambung! Dan dia yang mengangkat dengan nada yang biasa aja, kayak ngga ada apaapa, bukan nada orang yang abis kena cuci otak (macem pernah aja ngobrol sama korban cuci otak). Saya marah, nangis, kesel, nanya segala macem sama dia. Dia nggak kalah bingungnya, yang ujungujungnya saya juga jadi diomelin sama dia. Karena dia nggak pernah kirim sms itu. Aneh kan????

Usut punya usut, HP si bungsu ini semat dipinjam oleh orang asing untuk menelpon. Tampang si bungsu ini preman tapi hati rinto. Dia nggak pernah tega ngeliat orang susah. Menurut pengakuan dia, si orang asing ini emngibakan sekali wajahnya, makanya sama dia dibantu dengan meminjamkan HP-nya. Lega, kesel dan khawatir masih membebani. Saya masih takut si bungsu akan diapapakan sama orang tersebut. Siapa yang tahu kan, waktu si bungsu ke parkiran tautau dia disergap sama orang itu, diculik terus dicuciotak (amitamit, ketok meja). Saya langsung wantiwanti supaya dia segera pulang dan jaga diri.

Kemarin malam itu malam yang panajng menurut saya, karena saya lelah tapi pusing garagara sms itu juga khawatir nunggu si bungsu pulang, Akghirnya sih saya cerita hanya dengan Papa tentang hal tersebut, yang membuat beliau langsung menghubungi si bungsu untuk segera pulang. Mama saya sampai pagi ini masih nggak tahu tentang kejadian itu, dan akan tetap dibuat tidak tahu. Jagajaga aja, takutnya beliau jadi punya kekhawatiran yang berlebihan yang efeknya nanti malah takut mengganggu kesehatan beliau.

Serius deh, tolong dong jelaskan sebenarnya apa Jihad yang sesungguhnya? Akibat kejadiankejadian yang terjadi belakangan ini, kata tersebut jadi punya arti negatif di pikiran saya. Duuhh semoga ngga ada di antara kalian yang ngalamin kejadian nggak mengenakkan begini, meskipun mungkiiinnn ada yag niatnya cuma iseng, cuma hal kayak gini sama sekali nggak lucu buat jadi bahan becandaan. Untung saya nggak punya penyakit jantung, coba kalau saya jantungan, kena serangan jantung, anfal, mati, hiiiyyy... Keisengan yang niatnya buat luculucuan bisa memakan korba tewas. Juga tetap waspada, sekarang ini niat baik bisa jadi pembawa malapetaka. Maksud membantu malah bisa jadi korban kejahatan, hatihati ya, jaga diri.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar