Kamis, 04 Agustus 2011

Campur campur

Aloha!!
Kasihan banget ya blog ini, sering ditelantarkan dengan sengaja sama pemiliknya. Maafmaaf ya, padahal udah janji mau ceritacerita tapi selalu kalah sama males.

Saking banyaknya yang pengen diceritain jadi bingung mau mulainya dari mana. Dan karena saking banyaknya juga, saya ngga akan bikin tema khusus di tulisan kali ini, campurcampur aja seinget saya ^^.

1. Harry Potter 7 Part 2 (spoiler alert)

Walaupun ngga nonton pas premiere nya karena kendala waktu dan kesibukan *ceileh* belum lagi katanya antriannya amitamit bikin yang hamil bisa sampe ngelahirin *kata sapeee* yang penting saya nonton juga ending film fenomenal ini *bangga*. Saya sih nggak ikutan antri macem kalian ya, ngga punya M-tix juga, terima beres aja karena tiketnya udah dibeliin sama adiknya Ketsia Alaya yang baik hati *adiknya ya yang baik hati disini :P*. Kami (baca: Ketsia & saya) nonton di hari Sabtu, cuma beda sehari sama premiere nya. Itu bioskop yang kemarinkemarin keliatan sepisepi aja, mendadak penuhnuhnuhnuh >,<.

Soal ceritanya sih, karena saya pembaca novelnya juga jadi yaa ngga merasa bingung walaupun cerita di film loncatloncat gitu. Satu yang harus diinget kalau nonton film adaptasi dari novel adalah, jangan pernah bandingkan film dengan novel. Harap dimaklum aja kalau ada bagianbagian yang hilang disanasini, wajar kok, karena film dibatasi oleh durasi, jadi sangat tidak mungkin kalau harus mengikuti semua bagian yang tercantum di novel. Tapi kali ini, saya mau ngga mau membandingkan ceritanya, khususnya di bagian ending cerita. Sejujurnya saya lebih suka dengan ending filmnya, cerita kekalahan Voldemort lebih mantap secara visual daripada di novelnya yang begitu ajah.

Ada 1 hal yang sebenarnya saya tunggu di akhir kisah Harry Potter ini. Apa coba??? Saya menunggu Harry Potter ganti kacamata. Duuhh itu yaa dari bagian 1 sampai bagian 7 kenapa Harry ngga gantiganti model kacamatanya.

(-_________-")

Dan saya berakhir kecewa karena sampai akhir, dia tidak mengganti model kacamatanya, bahkan sampai punya anak pun tetep ngga ganti. Doohhh....
Tapi tapi tapi... yang menjadi pemeran Albus Severus Potter (anaknya Harry) cuteeeee abissss.
Efek beres nonton, sedih. Karena berarti ngga akan ada lagi sekuel Harry Potter yang ditunggu. Habis..tamat...

Name is Arthur Bowen, cuteeee

*sebenernya ngarep gitu ada produser yang mau bikin sekuelnya, sekarang ceritanya tentang anak-anaknya aja*

Minggu lalu Harry Potter tayang, Jumat ini gosipnya Transformer yang akan tayang. Malahan tiketnya sudah bisa dibeli online di beberapa bisokop di tanah air. Marii kita nonton lagi...

2. Planning Pulang Kampung

Awalnya sih saya rencana akan pulang kampung samasama dengan keluarga inti, walaupun udah kebayang jalanan yang pasti akan padat banget. Tahunya ada seorang teman saya yang baru saja pulang ke rumah nya di Bogor dan akan kembali ke perantauannya yaitu Semarang. Hari gini masih jauh dari Lebaran aja jalanan masih macet parah karena ada jalan yang masih belum selesai diperbaiki. Jadilah saya memutar otak gimana caranya biar ngga usah macetmacetan. Diputuskan untuk cari tiket kereta, tapi bisa apa, tiket kereta sudah habis sejak bulan lalu. Option satusatunya adalah naik pesawat. Tapi untuk pilihan yang satu ini saya harus diskusi dulu dengan orangtua saya. Ternyata setelah bicara samasama, Papa saya setuju saya mudik nyusul, beliau juga khawatir kalau harus menunggu saya maka jalanan akan semakin padat. Hari liburnya baru mulai pada H-1 soalnya. Ya sudah saya pesan tiket, dan sekarang saya menunggununggu tak sabar pengen mudik.

3. Belanja itu (ternyata) Menyenangkan

Saya bukan tipe perempuan yang senang belanjabelanja produk fashion. Entah kenapa uang saya lebih banyak habis buat beli makanan sama buku. Belakangan ini saya lagi getol banget bacabaca blog para member Hijabbers Community, tanpa sengaja menemukan link onlineshop yang lucuklucuk dan menggoda mata. Salah satunya saya terdampar di oneandahalfclothing. Design nya sebenernya biasa aja, cuma di mata saya tampak simple, unik dan harganya cocok *pastinya*. Apalagi pas ada SALE, cekcek ehh ada yang cocok nih, belilah. Jadilah saya sekarang lagi menantinanti 2 potong dress yang bisa dipake buat mainmain cantik hanya dengan harga 186,000, jauuhhh dari harga aslinya *senyum puas*. Bisikbisik, bahkan salah satu dress yang saya beli harganya cuma 49,000 dari harga awal 199,000 *muahahahaha*.

4. Drama Korea (Lagi)

Sudahlah ya... kalau yang namanya udah seneng sama satu hal mau gimana berusaha buat ngurangin kecanduan sama hal tersebut ujungujungnya ya balik lagi balik lagi. Macem drama Korea ini, tahun lalu saya janji SIGN bakal jadi drama terakhir yang saya tonton. Tahunya muncul 49 Days, gagal lagi deh untuk ngga nonton drama Korea. Begitu 49 Days beres, eh kok muncul dramadrama lain macem Lie To Me, City Hunter, Greatest Love, Romance Town dan kawankwannya yang lain. Ya sudahlah, pasrah, ikut masuk ke forum lagi yang ketemunya itu lagi itu lagi orangorangnya. Dan lagilagi saya menegaskan dalam hati saya, "begitu City Hunter ini selese, dan Lee min Ho menghilang, sudah cukup Ti, kamu harus stop nontonnonton drama Korea". Yang lagilagi GAGAL sodarasodara, karena saya udah terlanjur nonton Heartstring sebelum City Hunter usai. Berasa sayang aja udah tengahtengah ngikutin drama harus di stop gitu aja, gantung. Jadi sekarang saya masih jadi penonton setia drama Korea.

5. Agustus 2011, Buku Baru

Ada sesosok pria di seberang sana yang saya kagumi *bohong, bilang aja suka*. Lagilagi bukan dia ternyata yang Tuhan kirim buat saya :). Dan ending cerita gebet menggebet nya harus usai di tanggal 31 Juli 2011 kemarin. Kenapa? Karena saya tipe orang yang kalau suka sama orang all out, ngga bisa ngecengin beberapa orang dalam waktu yang sama. Demi kesehatan mental dan yang terpenting demi cerahnya masa depan, saya memutuskan akhir Juli kemarin adalah buku lama. Agustus ini jadi buku baru saya tanpa memasukkan unsur dia, semoga ngga ada kendala berati demi menjemput masa depan impian yang saya idamidamkan. Amin.

6. Daiji Ramen

Seharusnya point ini ditulis setelah cerita tentang Harry Potter. Beres nonton pasti lapar, dan kami masih penasaran sama yang namanya Daiji Ramen. Berulang kali rencana mau nyobain, selalu aja ngga sempet. Ya sudah sore itu, kita langsung meluncur menuju Daiji ramen, yang lokasi tepatnya aja kita berdua masih ngga tau *tepok jidat*. Membelah lautan kemacetan Bogor, disambung jalan kaki sambil tengoktengok kiri kanan, sampailah juga di Daiji Ramen. Lokasinya itu nggak jauh dari tanjakan Villa Duta, jadi kalau dari arah Baranangsiang lurus aja ke arah Sukasari, nah nanti ada gang besar ada plang Wisma Rengganis, belok kiri deh, nggak jauh setelah belok itu ada plangnya Daiji Ramen di kiri jalan. Dekorasinya cukup unik dan eye catching dengan warna merah menyala. Berhubung kami perdana ke sini, jadi masih agak bingung gitu. Kedainya eh restorannya eh apa yah ya tempatnya pokoknya itu tuh ada dua tapi menyambung gitu. Yang satu keliatan seperti restoran yang luas dan di sebelah kanannya ada kedai kecil seukuran warung mi rebus gitu. Masuklah kita ke kedai yang kecil, setelah pesan menu, saya tanya sama kokinya soal resto sebelah. Ternyata benar, keduanya itu sama, tapi yang satu konsep restoran dan si kedai ini diperuntukkan untuk pelanggan yang ceritanya pengen liat si koki meracik ramennya. Maaf ya saking laparnya sampai ngga sempet foto ramen nya, next time kalau saya ke sana lagi saya foto deh. Untuk rasa, berhubung saya pecinta pedas jadi si daiji ramen ini ngga begitu nampol, rasanya cenderung gurih manis begitu, tapi over all enak. Porsinya jangan tanya, besarrrr. Untuk minum kami samasama memesan ryokucha (teh hijau) karena bisa refill *tetep prinsip ekonomis*. Harganya ngga sampai 50,000 per orang udah puas makan dan minum, no tax pula.

Capek ya cerita segitu doang, capek ngetiknya. Coba ada ya komputer yang bisa ngetik sendiri tanpa kita harus ngetik. Kita cukup memikirkan kalimatkalimatnya aja di otak terus langsung muncul aja gitu di monitor. Wuihh mantap kalau ada komputer begitu. Itu dulu aja deh, sambung nanti lagi ceritaceritanya.

Have a nice day!! ^^
Link

3 komentar:

  1. ah pengen banget nonton harpot...

    asiknya mau mudik. pasti udah excited banget ya... :)

    BalasHapus
  2. nonton sendiri ko' jangan ajak Andrew, bukan film anak2 soalnya, terlalu banyak kekerasan
    emmm...masih lama pulak ke hari libur :D

    BalasHapus
  3. sekarang udah ada 2 anak, gak enak ati kalo nonton sendirian. masa esther disuruh momong 2 anak, gua enak2 nonton. hihihihi.

    BalasHapus