Senin, 05 September 2011

Cerita Lebaran

Masih di suasana Lebaran, saya Titisari mengucapkan:

Minal Aidin Wal Faidzin
Mohon maaf atas segala kesalahan ucapan, kata, nyinyiran dan sikap yang pernah saya perbuat
Semoga kembali ke fitri yaaa... amin

1. Lebaran
kayaknya ngga cuma saya deh yang ngalamin kegalauan menunggununggu hasil sidang isbat penentuan 1 Syawal dari pemerintah beberapa waktu lalu. Sejujurnya saya sempet ngarep 1 Syawal akan jatuh tepat di tanggal 30 Agustus sesuai dengan tanggal merah di kalender. tapi apa daya yaaahh setelah para ahli melakuakn pemantauan di 43 kota *eh bener kan 43?* hilalnya masih belum juga tampak, ya sutralah nasibnya emang harus puasa sehari lagi. Sahur terakhir tuh udah ngga semangat, eh saya sih ngga sahur malah, cuma minum aor putih lagi, baca niat sambung molor lagi. Akhirnya sih ketemu lebaran juga di tanggal 31 Agustus, tapiiiii tidak seramai lebaranlebaran tahuntahun kemarin, hiks... Karena saya melewatkan lebaran pertama di Solo, yang mana kebanyakan tetanggatetangga Kakek saya adalah grup Muhammadiyah, yang sudah lebih dulu merayakan lebaran di hari sebelumnya.

2. Cerita Solo
Lebaran tahun ini agak berbeda dengan lebaran sebelumnya, yang mana biasanya di keluarga Mama paling hanya keluarga saya dan keluarga kakak Mama yang pertama yang mudik, tapi tahun ini semua anakanak Kakek saya kumpul meramaikan rumah yang mungil. Bisa ditebak banget kamar ngga nyukup, yang mana sebenarnya sih ngampar pakai karpet sih saya masih ok aja. Tapi karena ada halhil yang tidak sepatutnya diceritakan dan diketahui khalayak ramai, keluarga saya memutuskan mencari losmen untuk beristirahat.

Awalnya saya mengira keluarga kami berlima semuanya akan menginap di luar. Tapi ternyata hanya saya dan 2 adik saya saja, Papa dan Mama saya akan tetap tidur di rumah kakek saya, demi menjaga kestabilan perasaan orangorang di sana *gayanyaa*. Ya sudahlah yaa, pergilah 3kakak beradik ini berkeliling Solo. Dengan sotoynya jalan aja terus tanpa tahu kemana arahnya. Asli... kami bertiga sebenarnya ngga ada yang paham sama kota Solo, salah jalan dikit bisa muter jauh banget karena kebanyakan jalannya one way. Sambil liriklirik kanan kiri nyarinyari plang losmen, kita cobacoba menebaknebak jalan yang benar. Ketemulah satu losmen, kebetulan saya pas lagi teleponan sama sepupu, jadilah dua arjuna yang didaulat buat cekcek harga di losmen tersebut. Selama mereka cek harga, saya teleponan sambil liriklirik banguan losmennya, "hmmm..kok agak spooky yaa..." batin saya. Ngga lama 2arjuna itu kembali ke mobil sambil senyumsenyum.
Bro 1: Gilak murah banget!
Saya: Heh? berapa?
Bro 2: 40rebu
Saya: Hah???? demi apa???
Bro 1: beneran, cuma aku lupa ngecek kamarnya Mbak. 1 kamar cuma bisa diisi 2 orang, jadi kalau bertiga ya harus pesen 2 kamar, no extra bed.
Saya: Dihhh ogah ahh, horor. Coba cari yang lain aja yuk, katanya daerah deket terminal bejibun.

Pergilah lagi kami bertiga keliling nyari losmen. Sebenarnya ada hotel langganan yang biasa kami tempati kalau terpaksa harus menginap di luar jika sedang berkunjung ke Solo. Tapi setelah cekcek harga dan availability, mereka full book dan juga harganya naik 2 kali lipat. Ya agak males juga kan yaa kalau mahalmahal banget cuma buat tidur doang mah. Makanya target malam itu benerbener cuma butuh hotel melati yang nyaman dan ratenya ngga lebih dari 250rb per kamarnya. Sampailah kami di sebuah hotel melati yang tampak layak dan lokasinya pun di tengah kota, saya lupa namanya, maaf. Ratenya 75rb per malam dengan tambah extra bed 50rb, no breakfast, inside bathroom, no ac just fan and tv in lobby. Ya udahlah karena saya udah ngucek mata dan nguap berkalikali, kita ambillah kamar itu, kita book untuk 2 malam tapi bayar Dp dulu aja. Kesan pertama adalah, cepatlah datang pagiiii, asli tibatiba ngerasa ngga nyaman, dan saya ingin secepatnya keluar dari kamar itu. Untungnya saya capek banget jadi langsung tidur aja nyenyak, walaupun sempet kebangun juga beberapa kali.

Pas pagi akhirnya datang saya senang bukan main, eh tapi doong, pas mau mandi airnya ngga ada! Errrr... Jadi kita komplain dululah ke si manajemen hotelnya, barulah si air ini ngalir. Terusterus soal feeling ngga nyaman saya ituuu, hmmm... sepertinya kita salah booking tempat deeh, ini kok tampak seperti "hotel esekesek" yaaa. Hiks...

Beres mandi langsung meluncur ke rumah Kakek saya menjemput Papa Mama karena harus keliling ke rumah kerabat yang sudah lama ngga ditemui. Sekitar jam 10, Papa minta kita booking kamar 1 lagi untuk mereka. dengan lantang saya bilang untuk cari hotel lain aja, karena hotel yang semalam saya tempati ngga nyaman. Dan berceritalah saya tentang pencarian hotel itu ke mereka. Tebak doong ternyata hotel yang 40rb itu benar adalah warung remangremang, ditambah lagi hotel yang saya tempati pun sepertinya ngga beda jauh. Errrr.... Dasar bukan daerahnya, buta dah benerbener. Dengan dipandu si Mama, pergilah kami ke kawasan sekitar terminal dan ya olooohhhhhh itu yang namanya hotel melati bejibuuuuuuuuuunnn dan sangatsangat layaaakkkkk. Bagusbagus dan harganya muraaaaaaahhhhhh. Ada 1 hotel yang memang kami incar, tapi ternyata hanya tersisa satu kamar saja, ratenya doong 50rb sajah, bukan hotel esekesek, kamarnya luassss, wangiiiiii, kamarmandi bersiiiiiiiihhhh, air lancaaarrrr. Jadi menyesalll kalau inget hotel semalam yang kami tempati. Berjalanlah lagi kami ke hotel yang lain, dan akhirnya menemukan 1 hotel yang juga ngga kalah nyaman. Taman dan parkiran luas, include breakfast, kamarmandi bersiihh, kamar luas dan wangii, ac dan tv tersedia, handuk seprei sabun tersedia. Ratenya cuma 115rb extrabed 40rb. Langsung booking 2 kamar. Sorry ngga sempet fotofoto.

Pokoknya kalau ada yang mau backpakeran di Solo dan cari hotelhotel melati murah yang nyaman, carilah di belakang terminal. Judulnya emang belakang terminal tapi percayalah daerahnya ngga kumuh, ngga bising juga, cuma judulnya aja belakang terminal, padahal mah agak jauh dari terminal. Berhubung jalannya itu kalau di telusuri bisa nyambung ke jalan di samping terminal, makanya disebutnya belakang terminal.

Saya juga sempat mengunjungi pusat kuliner Solo yang berada di Gladak. Lokasinya telusuri terus saja jalan Slamet Riyadi, nah mentoknya jalan ini ya pusat kuliner tersebut. Tapi... kesan saya ngga begitu bagus. Tempat duduknya lesehan yang mana ngga jelas siapa yang jualannya, kalau tibatiba kalian duduk di tiker yang salah bisabisa kalian diusir. Saya contohnya, sudah pesan ke saqlah satu booth makanan pas saya tanya duduk dimana dia bilang silakan dimana saja. ya sudahlah saya duduk dimana saja tiker yang kosong, tahunya di tengahtengah penantian datang BapakBapak yang bilang itu tikar dia yang kalau kami tetap mau duduk di situ kami harus pesan makanan mereka. Sebel... akhirnya kita batalin pesanannya dan pulang, berakhir ke KFC makan ayam *krikrikkrik*.

3. Perlalulintasan
Karena waktu libur yang terlalu mepet yang mana saya males macetmacetan dan juga ngga tega kalau harus membiarkan keluarga inti ikutan macet karena nungguin saya libur. Akhirnya diputuskan saya akan berangkat sendiri dengan pesawat, sedangkan keluarga inti akan berangkat lebih dahulu jauhjauh hari sebelum lalulintas ramai. Trik ini berhasil, ngga ada satu pun dari kami yang kena macet, yaaa walaupun saya sih sempat delay 1,5 jam tanpa pemberitahuan lebih dahulu plusss pindah gate pulak! Ngga usah tanya lah yaa soal maskapainya, pasti tahulah, rajanya delay itu apa.

Tapi untuk perjalanan kembali ke ibukota, kita memang sudah bersiap untuk menghadapi kepadatan yang pasti akan mewarnai perjalan kita. Ceritanya... ada palang kereta yang harus dilewati, antri dong pastinya. Selayaknya orang yang memiliki disiplin dan tahu aturan, adik saya yang jago nyetir ini antri dengan tertib, tidak berusaha memotong jalur pengendara lain. Lagi asikasiknya ngantri, ehh tautau ada kijang merah B2678RN yang nyerobot tapi belum dapet gitu, tapi dia udah mepetmepet. Saya sih udah feeling pasti ngga akan dikasih jalan sama adik saya. Dreng dreng... seperti sebelumsebelumnya, adik saya ngga kasih dia jalan, dan berhubung mepet banget ya udah dibablasin aja, yang mana saling senggollah si spion sama spion. Santai kita, ngga salah kok, kan kami ada di lajur yang benar, dia aja yang dengan bodohnya motong lajur orang. Ternyataaa... si kijang merah ini ngga terima, dia ngejar dan akhirnya mau motong lajur kami lagi di palang kereta berikutnya. Lebih parah ngajak ribut kali ini, menurut pengakuannya dia adalah seorang aparat keamanan, PENTING KAN YAAA KALAU DI INDONESIA NYEBUT STATUS ITUU. Dipikir sini takut, ngancemngancem pulak dia, yang anehnyaaa hanya dia saja yang ribut ngga terima soal kejadian spion vs spion itu. Anaknya yang ternyata jadi supirnya dan istrinya yang duduk manis di belakang cuma diem, bengong ngeliatin adu argumen antara kami. See?! Mereka diam karena mereka sadar memang pihak mereka yang salah, cumaaa ini mungkin karena arogansi si Om-nya aja nih yang ngga mau kalah makanya ngga terima kalau kita ngga kasih jalan. Sedangkan di mobil kami, semua orang berbicara, saya, dua adik saya, Papa dan Mama semua angkat bicara betapa tidak disiplinnya dia menyerobot. Dan akhirnya adik saya masih dengan kesinisan tingkat dewa, meminta maaf kalau dia tersinggung karena kami menyenggol spionnya. Asli yaaa, kejadian itu bikin saya makin antipati sama aparataparat pemerintah. Ya mungkin memang ngga semua individu seperti itu, tapi saya memang orangnya cetek, gampang men-generalisasi-kan semuanya itu sama. Saya marah, trauma dan makin sebel sama aparat keamanan yang seenak jidatnya mengatasnamakan status dan pangkatnya juga SENJATANYA buat nakutnakutin orang. Dipikir kalau dia ngancemngancem bawabawa senjata itu bikin kita yang ngga salah ini bakal ngaku salah. Ihh SORRY!!!

Jadi tolong yaa buat Bapak Ibu aparat yang berwenang, tolong tindak oknumoknum bermasalah seperti ini. Mana ada aparat keamanan yang seharusnya mengayomi masyarakat malah membuat resah masyarakat. Juga aparat itu di logika saya seharusnya memberikan contoh yang baik, supaya masyarakat bisa mencontoh mereka, bukannya melanggar aturan sana sini, tidak disiplin, ngga mau antri. Hal sederhana seperti antri saja ngga bisa dia lakuin apalagi halhal besar yang lain. Budayakan antri, malu sama bebek.

4. Buku the way
Akhirnya setelah penantian panjang dan melelahkan *lebay* buku the way So Ji Sub sampai juga di tangan saya. Asli yaaa itu fotofoto SojiSub mani membuat mata kinclong, cakeppppppp :D

5. Antologi Rasa Ika Natassa
Novel Antologi Rasa ini juga salah satu novel yang saya tunggutunggu kehadirannya. Saya akan ulas novel ini tersendiri di posting selanjutnya, yang pasti puasss banget dengan novel Ika yang terbaru ini.

Itu dulu ya ceritaceritanya, ngantk mau nerusin tidur lagi. Selamat beraktivitas ^^

2 komentar:

  1. emang kalo nyari hotel kudu tanya2 orang setempat atau searching2 dulu biar tau hotelnya ok atau gak. soalnya gimanapun itu kan tempat kita istirahat ya. kalo tempatnya gak nyaman kan kita mana bisa enak istirahatnya... :D

    met Idul Fitri ya...
    mohon maaf lahir batin!

    BalasHapus
  2. bener banget Ko' ya maklum namanya anak muda suka sotoy kan padahal buta banget sama daerahnya :P
    sama2 ya ko, maaf lahir batin :D

    BalasHapus