Senin, 31 Oktober 2011

Cerita Sabtu Minggu

Hari Sabtu kemarin sebenernya saya udah janjian sama si Tante Ketsia buat nemenin dia ngurusin beberapa printilannya dia yang cukup penting. Etapi terpaksa harus dibatalkan dikarenakan tibatiba saya dapat panggilan dari sepupu yang sudah sangat lama tak bersua. Sepupu saya ini mau ke rumah hari Sabtu itu katanya. Untungnya si Tante nggak ngambek waktu saya batalin janji *bernafas lega*. Sabtu pagipagi udah duduk manis, sarapan, tapi masih belum mandi menunggununggu kabar lanjutan dari sepupuw. Yahh dasarnya manusia hanya bisa berencana Tuhan yang menentukan, batal aja dong ke rumah saya nya garagara hujan. Lah kan saya jadi berasa nggak enak yah sama si Tante, udah mah batalin janji e taunya sepupuw saya juga batal ke rumah.

Tumbentumbennya lagi biasanya si Tante nih suka infoinfo nggak penting kalo libur, ini nggak ada kabar sama sekali. Biasanya tuh suka ada laporan gosip infoteinment lah, nyinyirnyinyiran nggak penting tentang siapapun dan apapun lah, curhatcurhat kacau yang bisa cukup dalam 160 karakter sms, macemmacem lah, ini tuh nggak ada. Makin aja kan saya mendugaduga janganjangan ngambek nih anak. Secara yah sini pulsanya kosong garagara kejadian kehilangan pulsa yang tak didugaduga yang akhirnya bikin saya males isi pulsa. Satusatunya cara ya saya mantengin twitter, nggak nongol juga nih anak di twitter, ade ape ya, pikir saya kemarin. Akhirnya setelah penantian panjang *halah* nongol juga anaknya di twitter yang ternyata sowdarasowdara, beliaunya sakit dan berakhir nggak jadi pergi juga. Antara prihatin sekaligus lega, ya prihatin ternyata si Tante sakit dan lega karena ya kalaupun janji tetep saya tepati juga kemungkinan besar batal karena dia sakit. Ihihihihi... Cepet sembuh yah Tante Keket :)

Nah berhubung acara utama saya udah gagal total, saya pun mulai misahmisuh, guling sana guling sini, koprol ke depan koprol ke belakang, kayang, larilari, ngelamun, dan nggak berhasil menghilangkan kebosanan. Tibatiba saya rindu pengen nonton The Proposal. Aha! Ide bagus nih buat ngilangin bosen, saya caricari DVDnya kok nggak ada, mulai drop moodnya, yang ujungujungnya sih nggak ketemu tuh DVD dan saya langsung menyumpahnyumpah siapapun dia yang pinjem dan belum ngembaliin. Cari ide lagi ngapain ya biar nggak bosen. Berjalanlah saya ke dapur, mulai bukabuka lemari dapur, dan menemukan bahanbahan kue. Tibatiba laper dan saya mulai membayangkan donat kampung yang empuk, manis sambil makannya ditemani coklat panas. Yummy... *elap iler*

Papa saya tidur, Mama saya pergi mengaji, adikadik saya entah pada kabur kemana, yang jelas rumah sepi dan saya pun mulai menimbang, mencampur dan mengolah bahanbahan yang saya temukan di lemari. Foila... jadi deh adonan donatnya, saya hanya mengambil setengah bagian adonan untuk kemudian digoreng. Sisanya saya masukkan kulkas untuk cemilan di Minggu pagi. Begitu jadi, semua kenyang, semua senang, dan saya pun mulai senyumsenyum lagi.

Begitu masuk magrib, sesudah sholat, saya duduk bengong sendiri di kamar, ngeliatin sekeliling kamar saya, dan sepertinya saya kemasukan roh pembantu. Tibatiba saya langsung membereskan kamar saya yang udah kayak kapal pecah. Tumpukan bukubuku, komik yang udah nggak jelas susunannya saya rapikan. Isiisi laci yang udah nggak jelas saya buang dan hanya menyisakan beberapa aksesoris saya saja. Yang mana di proses merapihrapihkan itu saya menemukan si DVD The Proposal yang sesiang saya cari sambil menyumpahnyumpah orang. Langsung berasa bersalah udah seenaknya nyumpahin orang, tahunya emang saya yang lupa simpan :P. Dan gongnya adalah saya menemukan suratsurat yang isinya curhatan seorang sahabat saya. Jadi waktu SMA ternyata saya pernah curhatcurhatan sama sahabat saya melalui surat. Jangan bayangkan lokasi kami terpisah sangat jauh sampai bercerita pun harus melalui surat. Karena sebenarnya saya dengan dia hanya berbeda kelas saja, masih di sekolah yang sama. Gilak! Saya sampai kagetkaget waktu nemu surat ini, sebenernya pengen banget di scan sebagai bukti. Tapi berhubung ini masalah privacy orang lain yah bookk jadi agakagak nggak etis kalau saya lampirkan si surat di sini.

Aksi membereskan kamar di malam hari itu sukses membuat Mama saya kaget, ya gimana nggak, biasanya kalau disuruh beresin sampe segimana diomelinnya tetep aja saya anteng, nggak gerak. Lah ini nggak ada angin tapi hujan deras aja, tibatiba beresin kamar. Nggak langsung tuntas malam itu sih, saya masih meneruskan aksi pembersihan kamar di hari Minggu pagi. Dan sekarang badan saya pegelpegel. Tahu nggak kenapa saya suka agakagak males beresin kamar? Saya itu suka berasa sayang kalau liat kamar rapih, pengennya diliatin aja. Tempat tidur dengan sprei licin, suka berasa sayang mau nidurin takut lecek spreinya. Mau baca buku, takut merusak tatanan tumpukan bukunya. Sering banget setiap kali kamar sudah rapih, saya ngegelar karpet karet orange paporit ambil bantal di ruang keluarga dan tidurtiduran sambil ngeliatin dan ngagumin kamar. Aneh kan? Itulah saya suka males kalau kamar terlalu rapih, ya tapi males juga sikh kalo berantakan abis. Serba salah yah... Ya saya sebenernya pengennya, saya make tuh kamar tapi tetep rapi aja gitu tanpa harus saya rapihin (bilang aja pengen dirapihinnya sama orang lain) hehehe.

Ini saya bisa sempet ngeblog garagara bos saya nggak masuk hari ini, dan kerjaan udah rapi. Tapi barusan ada email yang masuk dan saya harus kembali bekerja, yuk mariii. Have a nice Monday!

3 komentar:

  1. hanya ingin mengikuti postingan agan .
    salam kenal yya gan
    www.hajarabis.com

    BalasHapus
  2. Emang buat kemas2 iti gak perlu disuruh ya tis.. ya semaunya aja.. kalau udah mau pasti dikerjain.deh :p

    BalasHapus