Jumat, 28 Oktober 2011

Kurus VS Gemuk

Kebanyakan orang mengeluh mengenai kelebihan bobot badannya. Kebanyakan orang membagi pengalaman dietnya, baik yang berhasil ataupun tidak. Sayangnya saya nggak masuk golongan kebanyakan itu.



Kemarin lusa waktu malam hari tepatnya sih, Mama saya tibatiba ngomelngomel nggak jelas. Kenapa nggak jelas, karena waktu ngomel, telinga saya pas lagi disumpel earphone, hehehehe. Bukan bermaksud jadi anak badung yah, secara saya memang lagi fokus dengerin lagu saat itu. Saya baru sadar kalau Mama saya ngomel ke saya waktu akhirnya beliau berdiri di samping saya dan menarik kabel earphone yang sedang saya pakai. Seketika saya langsung ngedangak, posisinya kan saya duduk sedangkan Mama berdiri di samping saya.

Entah diulang lagi entah itu lanjutan omelannya, hehehehe.

"Kamu itu ya Tis, udah kerja, punya uang, bisa beli macemmacem. Mbok ya badan itu diurusin, badan kok cungkring nggak gemukgemuk. Kayak orang susah tahu nggak. Mama sampe pusing mesti masak apa biar kamu tuh gemuk...dst..dst..dst.." (lengkap dengan logat Jawa dan suaranya yang semi cempreng dengan nada agak tinggi)

Saya cuma ngeliatin sambil mesemmesem nggak jelas. Begitu selesai saya nggak komen tapi langsung pakai earphone lagi melanjutkan aktivitas saya yang sempat terganggu. Mama saya? Langsung jalan ke mushola buat sholat. Iya Mama saya itu ngomel pas mau sholat Isya, udah lengkap bermukena, sempetsempetnya ngedumelin saya dulu. Hehehehe...

Begitu Mama beres sholat, beliau duduk di sebelah saya. Saya pun mengecilkan volume musik yang sedang saya dengarkan sambil menghadap ke beliau.

"Mam...tadi ngomel abis ada apa emang?"
"Nggak ada apaapa, ya Mama beneran pengen liat kamu gemukkan."
"Hmm...udah ngaca belum hari ini?"
"Kenapa?"
"Hehehe...kalau belum ngaca dulu gih, badan Mama sama aku kan sama kurusnya."
Mama saya pun langsung melengos pergi.

Hahahahaha

Iya itu jurus andalan saya kalau mama saya tersayang udah mulai ngomel soal badan saya yang segini aja, yang dari dulu bobotnya terpaku aja di di angka 43. Padahal kalau mau lomba banyakbanyakan makan, sapi aja kalah deh sama saya *yaiyalahhh sapi kan makannya rumput*.

Tapi beneran lho saya ini dari kecil sudah terjaga banget gizi makanan yang saya makan, 4 sehat 5 sempurna. Makan utama 3 kali sehari, susu bisa minimal 2 kali sehari, buah nggak pernah absen, dan selalu ngemil. Tapi tetep ajaaa badannya seginigini aja. Boleh percaya boleh nggak, tapi saya masih simpan kemeja dan celana yang saya beli jaman SMP sampai sekarang masih muat aja dong saya pakai. Errr....

Saya hobi masak tapi lebih senang makan. Hobi kan sifatnya kadangkadang yah, kalau lagi pengen aja. Nah kalau makan sih saya bukan hobi, karena emang kesenengan. Makanya dong, share ke saya kalau ada yang punya tips and tricks menggemukkan badan. Jangan resepkan susu penggemuk yang lumayan mahal itu yah, percuma, saya udah coba, nggak berpengaruh apaapa tuh. Yang ada nafsu makan makin menggila, tapi badan seginigini aja, bikin makin kurus iya, karena kaget ngeliat dompet kok cepet tipis.

Ada yang bilang sih ke saya untuk coba olahraga, aau kalau nggak sempet minimal jalan kaki 15 menit lah. Saya udah praktekin hal itu juga, tetep aja nggak ada perubahan.

Logika saya sih ya, Mama saya itu kurus, Papa saya juga bukan tipe yang gendut, jadi kalau menurut saya emang udah gennya aja saya kurus, mau diapain juga susah buat gemuk. Padahal dulu jaman masih ABG *tsah* Mama saya itu genduuuttt banget, mulai mengurus pas udah kerja tapi masih masuk ke golongan semok, baru setelah beranak pinak makin mengurus, pusing kayaknya ngurusin anakanak yang anehaneh sifatnya :P. Nah Papa saya sih walaupun punya tulang besar yang katanya si tulang besar itu adalah dasarnya orang untuk bisa gemuk, tapi berhubung beliau sangat menjaga pola makan dan olahraganya jadi badannya nggak pernah masuk kategori gemuk. Beda nih sama dua jagoan adikadik saya, dulunya tuh kuruskurussss. Sekarang dong mereka jadi tinggi besar, makinlah saya si sulung ini terjepit hiks.

Bukan maksud mau diskriminasi fisik yaa, secara saya kan terobsesi pengen gemukkan. Paling nggak naik 2 kg gitu, yaa maksimal 6 kg lah. Berat cyinn naikkin berat badan yang padahal secara angka nggak besar. Padahal yah, kalau mendengar curhatancurhatan mereka yang berlebih bobot badannya, selain lebih bobotnya mereka itu lebih juga negatifnya. Orang gemuk itu susah cari baju, orang gemuk itu kadang suka ditolak sama tukang ojek, orang gemuk itu suka diomelin sama supir angkot karena katanya ongkosnya harus dilebihin, orang gemuk itu nggak fleksibel beraktivitas, dan banyak lagi keluhankeluhan yang ssaya dengar. Tapi saya tetap terobsesi ingin gemuk, catat ya gemuk bukan KEgemukKAN.

Serius nih...sharing ke saya dong kalau ada yang udah berhasil menggemukkan badan. Pakai apa, minum obat apa, atau ada yang pernah coba akupuntur? Katanya bisa juga pakai tekhnik akupuntur. Ditunggu ya tips and tricks nya menggemukkan badan.

Gambar diambil dari sini

4 komentar:

  1. Tis aku juga loh waktu lulus kuliah berat badan aku itu 40kg.. yak dengan tinggi badan aku 162 aku itu cekingggg banget!!

    masuk kerja dalam 3bulan aku naek 8kg loh.. sekarang berat badan aku udah 48-49 *gak naek2 lagi flm 6bulan* tipsnya seh aku makan pil cina gitu 3kotak deh sampai gemuk.. harganya gak mahal cm 40k.. udah tiga kotak aku berenti.. gak ketergantungan kok.. buktinya selama aku gak minum lagi beratbadan aku gak turun lagi.. ya ealaupun gak naek juga seh..

    BalasHapus
  2. Irni, apa nama pil china nyaa, mau coba ahh kl ga bikin addicted.

    BalasHapus
  3. etDAH EMPATPULUH TIGA??

    *kagak nyante*

    Jaman masih langsing aja beratku udah 55 loh. sejak 2007 malah naik sampe 70an. ckckck... sini kubagi lemakku!

    BalasHapus
  4. @ndutykehahahahahatransfusi otot ajah dehh, nek lemak emoh

    BalasHapus