Sabtu, 29 Oktober 2011

Merindukan...

Tadi siang saya tibatiba merindukan seorang tetangga saya yang sudah lama berpulang. Nenek ini sudah seperti Nenek saya sendiri, karena faktor sudah lama kami bertetangga. Rumah orangtua saya ini bukan di komplek perumahan elit, tapi berada di perkampungan yang akrab antara tetangga satu dengan yang lain. Salah satunya adalah almarhum Nenek Haji ini. Beliau ini keturunan Betawi dan diberkahi tangan yang piawai sekali memasak. Dulu sering sekali beliau mengirimkan hasil masakannya ke rumah. Dan nggak ada angin nggak ada hujan, cuma agakagak mendung aja tadi, tibatiba saya rindu makanan yang pernah beliau buat.

1. Pucung Gabus


Tampilannya emang agak nggak oke yah, item gelap macem warna air di gotgot Jakarta, tapi rasanyaa juara bokk. Konon warnanya bisa gelap begitu karena ada kluwek-nya. Nah bahan utamanya yaitu ikan gabus juga udah mulai susah didapatkan, katanya. Jenis ikan air tawar ini dulu habitatnya di danaudanau. Nah hari gini bisa liat danau yang bersih dimana coba, sekalinya nemu danau kalau nggak isinya sampah ya limbah. Berani bertaruh pasti nggak akan ada ikan yang mau hidup di situ. Mama saya nggak mau bikinin masakan ini, karena emang Papa saya nggak begitu suka, faktor dari warnanya itu lho. Padahal saya pengen bangettt :(.

2. Es Selendang Mayang

Nah kalau es yang satu ini terakhir saya makan, hmm... 4 tahun lalu kalau nggak salah ingat. Lumayan lama kan? Tukang jualannya udah jarang banget soalnya, susah ditemukan. Padahal kayaknya sih gampang proses bikinnya. Adonan si selendang mayangnya itu dibuat dari tepung sagu dan tepung beras yang dibuat adonan bubur kemudian didinginkan. Penyajiannya si adonan yang udah dingin tadi dipotongpotong terus dikasih santan matang sama kinca dan juga es batu. Sedaaappp. Nanti saya akan coba buat deh, kalau nggak males :P.

3. Kue Kembang Goyang


Kalau kue yang satu ini sring banget saya makan kalau pas hari Lebaran. Alm. Nenek Haji selalu membuat kue ini seminggu sebelum Lebaran, terus kita suka dianterin satu toples. Padahal anaknya pun terkadang masih suka membuat, tapi rasanya berbeda. Dulu kue yang sering diantarkan ke saya itu empuk dan renyah, nah kalau yang buatan anaknya ini pasti keras. Rasanya pun ada yang gurih ada yang manis, saya prefer yang manis, supaya makin manis *lho*. Kue ini sudah jelas nggak akan bisa saya buat, karena proses bikinnya harus pakai cetakan, dan saya nggak punya cetakannya. Ada sih sebenernya yang menjual, berhubung nggak yakin akan bikin jadi berasa sayang aja kalau beli cetakannya. Kenapa disebut kembang goyang? Cetakannya itu bentuknya kembang atau bunga, nah proses pemasakannya itu si cetakan ini dicelupkan ke adonan kue kemudian digoyanggoyangkan di dalam minyak panas. Sudah jelas kan faktor utama yang membuat saya nggak akan mau bikin kue ini? Apa masih nggak tau? Saya nggak suk harus berhdapan dengan api dan minyak panas dalam waktu lama.

4. Tumis Bunga Durian


Waktu saya kecil, setiap kali musim durian tiba, setiap habis subuh sebelum berangkat sekolah saya dengan beberapa teman saya pasti menyempatka diri dulu untuk memunguti bungabunga durian yang berjatuhan. Niat banget deh, malamnya kita udah janjian untuk menentukan lokasi dan waktunya. Pagipagi begitu solat subuh selesai langsung stand by dengan membawa wadah untuk tempat bungabunga yang kita kumpulkan. Makin niat lagi, pohonpohon durian yang kita datangi lokasinya bukan di kebun atau lapangan luas, tapi pemakaman. Namanya anak kecil, sambil berasa horor tapi merasa tertantang karena nggak mau kalah banyak sama temennya. Nanti begitu udah kumpul banyak, kita kumpulin semuanya dan kita kasih ke Nenek Haji untuk dimasak. Yang kita dapet? Sarapan gratis pakai tumis bunga durian buatan Alm. Nenek Haji.

5. Nasi Apel

Apa sih nasi apel? Sebenernya ini nasi putih biasa yang dibubuhi garam kemudian dibulatbulatkan sebesar bola tenis. Kenapa juga nggak disebut nasi bola tenis yah? Kenapa harus nasi apel? Padahal jelasjelas nggak ada bahan dari apelnya. Saya berkenalan dengan nasi apel ini juga dari Alm. Nenek Haji. Dulu setiap kali beliau masak nasi, begitu nsi masak, nggak langsung ditaruh di wadahnya. Tapi diakeul kalau bahasa Sundanya atau dikipasi sambil nasi terus diadukaduk sampai asapnya hilang baru kemudian di taruh dalam wadah. Waktu nasi sedang diakeul ini, beliau suka mengambil segenggam nasinya kemudian dibubuhi garam terus manggil saya untuk datang, dan dikasihlah nasi itu untuk saya. Saya pernah minta dibuatkan oleh Mama saya tapi nggak pernah dikasih, katanya bukan makanan yang bergizi. Lagipula yah, rasa nasinya itu beda, faktor diakeul itu saya rasa yang bikin munculnya rasa dan aroma yang enak.

Ahhh jadi nostalgia makananmakanan masa kecil. Kangen banget sama makananmakanan bikinannya Alm. Nenek Haji. Kalau kamu, ada yang lagi kangen makanan masa kecil nggak?

5 komentar:

  1. unik2 banget makanannya... belum pernah denger semua gua... hehe.

    btw ikan gabus bukannya banyak ya kalo di pasar?

    BalasHapus
  2. eh serius belum pernah denger? etapi emang udah agak langka sih emang makananmakanannya
    udah agak susah sekarang cari ikan gabus :(

    BalasHapus
  3. berarti dirumah gak pernah masak Rawon dong? rawon kan kuahnya hitam gitu, ya krn ada kluwek-nya. omong2 ttg kluwek, tante-ku dari Palembang, kalo pas lagi di Surabaya pasti berburu kluwek sebagai oleh2 buat handai-taulan di palembang, hehehe.....

    jajanan masa kecil ya? hmmm..... waktu kecil aku sukanya kalo abis berenang, ke kantinnya dan makan hamburger dgn daging yg terbuat dari daging giling segede gaban (waktu itu harganya Rp 1400), eskrim dan french-fries (masing-masing Rp 250)....

    *sok Belanda* hihihi...

    Tapi beneran kangen deh sama ke-3 makanan itu. apalagi sama harganya. hmmmm.... murah banget yak? maklum, dollar masih Rp 1500 aja kayaknya waktu itu :P

    BalasHapus
  4. Selendang mayang aku pernah makan di museum fatahillah kota tua waktu kemaren aku ke jakarta tis.. kalau kembang hoyang banyak di pontianak.. hehehe.. yg laen baru denger deh..

    Ah jadi laper..

    BalasHapus
  5. Mbak Tyka: Nggak pernah!!! di rumah yang suka sama rawon cuma aku thok, hiks... Entah sekarang harganya brapa ya itu jajanan masa kecilmu itu mbak hahahaha

    Irni: Iyaa di kota tua ada yang jual, segala macem makananmakanan tempo dulu bisa ditemuin di sana. Oh ada kembang goyang juga ya di tempatmu, wahh jd sbnernya kembang goyang itu makanan daerah mana yah

    BalasHapus