Jumat, 25 November 2011

Gadget oh gadget

Lagi ngehits banget yah sekarang orangorang berduyunduyun buat antri beli smartphone. Ada pembukaan toko baru di utara Jakarta dan pasang pengumuman 250 pembeli pertama diskon 50%, beerrrr semua rela bangun pagipagi buat antri. Ada launching smartphone baru di selatan Jakarta yang dapet potongan sekian rupiah, berrr semua cuti buat ikutan antri. Ini sebenernya tandatanda rakyat Indonesia, Jakarta khususnya semakin makmur atau makin miskin sih? Kalau dilihat dari sisi ngejar murahnya sih ngga nunjukkin makmur yah. Tapi kalau diliat dari sisi smartphone-nya yang masuk golongan kebutuhan tersier, ya berarti makin makmur dong ya. Tetep sih balik lagi, beli smartphone murah, pas make kelihatan keren, tapi coba cek pulsanya ada ngga *eh*.

Nah garagara fenomena antri gadget ini membuat saya teringat kembali kisah "mahasiswa dengan gadget" saat masih kuliah.

Saat saya lagi sibuksibuknya menyusun skripsi, mau ngga mau saya jadi mendadak akrab banget sama dosen. Apalagi tujuannya kalau bukan untuk mempercepat proses revisirevisi yang memusingkan itu. Di suatu sore, iya saya selalu konsultasi sore hari menjelang magrib, garagara pembimbing saya itu udah senior banget dan naujubilah sibuknya. Okey kembali ke inti cerita, beres coratcoret sana sini di draft skripsi yang saya buat dengan sekuat tenaga, bercucuran airmata, bermandikan keringat, darah sampai ngga tidur si dosen yang baikhati ini mengajak saya ngobrolngobrol dulu. Kali ini topiknya adalah teman sejawatnya yang adalah seorang dosen juga. Sebutlah rekan sejawatnya ini Bapak R, kenapa R? Ya sukasuka saya dong ya, kan saya yang bikin cerita *melantur lagi*. Bapak R ini curhat sama pembimbing saya mengenai anak bimbingnya yang beasiswanya terancam dicabut. Jadi si anak bimbing ini termasuk mahasiswa dari keluarga ekonomi lemah yang mana prestasinya juga ngga ngebanggabanggain banget, cukup lah. Nah suatu waktu si mahasiswa akhirnya datang menemui Bapak R ini. Kirakira begini percakapannya.
Mahasiswa: Assalammualaikum Pak

Bapak R: Waalaikumsalam wr.wb.

Mahasiswa: Mau konsultasi Pak

Bapak R: Ya ya silakan silakan

Mahasiswa: Pak tolong bantu Pak supaya saya masih bisa dapat beasiswa, saya benarbenar perlu sekali uang beasiswa itu. Bapak tahu kan saya ini anak rantau, bukan dari keluarga mampu juga.

BapakR: Saya sudah bilang kan supaya kamu juga bantu saya dengan meningkatkan IPK kamu, posisi kamu ini sulit. Satu sisi kamu memang kurang mampu tapi satu sisi lagi prestasi kamu kurang mendukung. Padahal ada mahasiswa lain yang sama kurang mampunya dengan kamu tapi prestasi dia jauh lebih bagus dari kamu.

Mahasiswa: Tolong Pak.. bantu saya Pak...
(tibatiba bunyi ringtone HP dari tas si mahasiswa, dan ngga pake mikir langsung menginterupsi) sebentar Pak...( beberapa saat kemudian) ya Pak tolong Pak bantu saya untuk tetap bisa dapat beasiswanya, saya ngga bisa makan kalau ngga dapet uang beasiswa itu.

Bapak R: (dengan tatapan dingin) Jual HP kamu, pakai uangnya untuk modal kamu jualan pulsa kecilkecilan dan makan kamu.

Jadi yaaa, si mahasiswa ini secara ekonomi emang miskin tapi gadgetnya saat itu adalah tipe terbaru. Ya gimana dosennya mau bantu kalau melihat dengan matanya sendiri anak bimbingnya punya HP yang lebih bagus dari punya dia. Padahal masih banyak mahasiswa lain yang jauuuuhhh lebih butuh beasiswa itu daripada dia. Waktu saya diceritain hal ini sama dosen saya, saya langsung menarik moral of the story "kalau mau ngajuin beasiswa tampillah semiskin mungkin" *dikeplak* hahahaha. Gimana nasibnya mahasiswa itu? Katanya sih beneran akhirnya dia jual HPnya dan bisa idup tuh sampe lulus kuliah.

Melihat fenomena gadget yang makin kesini makin cepat aja keluar barunya, yang mana bikin orangorang penggila gadget makin gila, gimana caranya nyisihin duit setiap kali gadget baru muncul. Sebenernya ini ngga beda sama jaman dulu pas ponsel baru banget muncul, semua orang tampil dengan ponselnya masingmasing yang mana mereka lebih rela ngga makan daripada ngga punya pulsa. Ihhh saya sih males amat yah laperlaperan demi pulsa handphone. Miris banget yah.. di sisi sana ada orangorang yang antri sembako demi bisa meneruskan hidupnya, tapi di sisi sini banyak juga orang yang antri demi seonggok gadget yang entah bertahan untuk berapa lama kali ini sebelum muncul yang baru lagi.

Yukk ahhh udahan dulu, pulang pulang. Besok weekend nih, have fun guys!

6 komentar:

  1. Aaahh ini pernah aku twit neh tis.. aku juga sering lupa ngisi pulsa.. jadi temen aku blg.. hp keren tapi gak ada pulsanya.. hahaha.. pengen pake pasca bayar tapi takut makin boros.. soalnya sama paket inet aku cm.150 aja.sebulan.. :D

    BalasHapus
  2. @niee ihhh irniii gadget sih keren samsung galaxy sII tp pulsa miskin :P hahahahaha

    BalasHapus
  3. hmmm pernah dalam satu periode waktu, temen-temenku udah punya HP Nokia yang berkamera 1.3 MP, aku masih pake HP motorola layar biru- 3 baris - ringtone monophonik. yang gak bisa ngesave SMS terlalu banyak karena ga punya internal memory.

    HP mbak PRT dirumah aja masih lebih bagus, hahaha...

    tapi itu salah satu kenangan terindah dalam hidupku. masa-masa pake HP itu :) bahkan sampai pas masa PDKT sama Suami, aku masih pake HP itu. jadi ya gitu, SMS kenangan banyak yang gak bisa disave :D

    BalasHapus
  4. @ndutyke aku aja skrg di tengah gempuran blackberry dan android phone tetap setia dengan winmo phone aku, pengen ganti sikh tp kok sayang toh msh bisa buat sms telepon browsing2, jd buat apa beli yg mahal? *ehh*

    BalasHapus
  5. aku akhirnya mau pake BB sih karena UberSoc-nya, hehehe. lalu merembet kepada fakta bahwa pake BB, jadi lbh enak klo mo ngetik postingan krn bisa langsung diketik dan dipublish via email (ga usah buka aplikasi wordpress-nya dlu, kesuwen soale). pake HP selain BB, asalkan qwerty sih asik-asik aja kali ya ngetiknya. tapi ngetik pake iphone ndak asik, hihi.

    mau motret ya gitu, abis jepret bisa langsung publish via email.

    jadi yg mantap dari BB ini emang fitur emailnya.

    BalasHapus
  6. @Tyka Ndutyke aku masih belum mau untuk jd pengguna BB hohoho

    BalasHapus