Rabu, 23 November 2011

Pelor itu berbahaya

Baru inget, belum mempermalukan diri sendiri.

Kemarin saya ada keperluan yang mengharuskan keluar kantor, tepatnya sih jalanjalan sebentar ke BEJ untuk ngurus ini itu. Dan memang rutin pasti saya harus ke BEJ. Biasanya saya ke BEJ pakai mobil, kalau mobil pas dipake pasti pakai taksi. Cuma udah hampir sebulan ini lah, kalau mobil pas lagi dipake, saya prefer naik transjakarta kalau ngga kopaja.

Cuaca kemarin pagi lagi enak banget, sejuk, mendungmendung yang bisa membangkitkan mood galau, mataharinya malumalu ketutupan awan. Wah Jakarta lagi mendung sih enaknya buat jalan kaki, sayang kalau disiasiakan untuk duduk manis dalem taksi. Akhirnya saya memutuskan naik kopaja, kenapa ngga naik transjakarta? Jembatan menuju loketnya itu naik turun nan panjang, males saya. Setelah urusan ini itu beres, pulanglah saya kembali ke kantor. Kali ini pilihan kendaraannya pun sama kopaja. Begitu turun dari jembatan penyebrangan udah ada kopaja yang nongkrong tuh di halte, langsunglah saya loncat ke dalam kopaja sambil kasih ongkos ke mamang kondekturnya. Ini kebiasaan saya setiap kali naik kopaja atau metromini, suka kasih ongkos pas saya naik. Langsung deh saya duduk manis dan ketiduran aja gitu. Saya tersadar pas denger si mamang kondektur triaktriak "Kartika Candra! Kartika Candra!". Nah lho! Kok malah Kartika Candra, saya langsung sadar lokasi, tengoktengok, ternyata bener saya ada di jalan gatot subroto yang berarti SAYA SALAH NAIK KOPAJA SODARA SODARA! Jadi begini, seharusnya itu saya naik kopaja nomor 19 yang jurusan ke Tn.Abang, tapi ternyata kemarin saya naik kopaja 66 yang ke Manggarai. Ya udahlah yah, namanya orang baru bangun tidur langsung saya stop deh si kopaja, terus nyebrang di jembatan Kartika Candra terus nyambung metromini 640 untuk sampai kantor. Yes i feel so stupid yesterday. Mendadak malu aja gitu, padahal mah ngga ada orang yang tahu juga kalau saya salah naik kendaraan. Dan sepanjang jalan menuju kantor saya sukses senyumsenyum, ngga habis pikir sama kebodohan saya itu. Kok bisa?!!

Cuma kalau menilik kepada kejadian yang beberapa waktu lalu saya alami, sebenarnya kejadian kemarin itu biasa aja. Saya lupa bulan apa saya harus ke BEJ juga, tapi saat itu saya pakai transjakarta. Kalau kemarin saya salah naik kopaja, waktu itu ngga mungkin salah koridor dong transjakarta-nya. Tapinyaaa...kecerobohan saya dan kepedean saya buat pelor dimana pun saya berada, membuat repot diri saya. Yang mana saya naik transjakarta dari Polda dan seharusnya turun di halte Tosari, kebablasan aja gitu sampe Sarinah garagara saya molor. Ya udahlah mau ngga mau naik transjakarta lagi balik ke Tosari, dan kali ini selamat ngga kebablasan.

Mama waktu saya ceritakan perihal kejadian kemarin jadi ngedumelin saya, gimana bisa perempuan kok bisa tidur sembarangan di mana aja. Ya gimana yah, saya juga bingung kenapa gampang banget pules meskipun lagi ada di transportasi umum *garukgaruk kepala*.

Nah kalau kamu pernah ngalamin kejadian kayak saya juga ngga?

6 komentar:

  1. gua kalo naik bus gak pernah ketiduran, tapi pernah sekali tuh lagi bengong abis! akhirnya kelewatan dah bus stop yang harunsya gua turun. akhirnya turunnya jauh dan kudu jalan kaki. huahahaha

    BalasHapus
  2. Gak pernah seh tis.. secara pontianak gak gede juga.. lagian angkot dipontianak itu warnanya.beda2 sesuai wilayahnya :D

    BalasHapus
  3. udah biasa pelor... dimana2 gampang ketiduran.. kalo pake angkot, seringnya kebangun pas udah di terminal :D

    BalasHapus
  4. @niee itu juga jaraknya ngga jauh nie, sekedipan mata doang *alaahh* tp dasarnya emang peloran, ya udahlah

    BalasHapus
  5. @ichanx wehh si kang ichanx mampir euy, hahahaha toss atuh lah sesama pelor :D

    BalasHapus
  6. @Arman ihh masa komen lo masuk spam lho ko'arman... itu bengongnya mikirin apa sampe bisa ga ngeh halte gitu hahahahahaha

    BalasHapus