Jumat, 25 November 2011

Say no to....

Jumat ini benerbener sesuatu banget deh. Seperti biasanya, Jumat sore adalah waktunya saya berhahahihi, manjain mulut dan perut ke Bogor. Kalau ngga sendirian ya ditemenin 1-2 orang teman. Angkutannya apalagi kalau bukan commuter line yang terkenal itu lho, yang mana sebentar lagi sistem single operation mau diganti sama sistem loopline. Bikin penumpang seminggu sekali macem saya ini makin keder ajah.

Entah mimpi apa saya semalem sampai mengalami kejadian yang sangat sangat sangat tidak mengenakkan :(. Oh saya mimpi jalanjalan ke Jogja nginep di hotel dan terbangun dengan kecewa karena bangun di tempat tidur saya sendiri. Lah kok jadi ngelantur.

Okay balik ke cerita awal.

Jam setengah lima lewat sedikit saya udah jalan santai menuju stasiun Sudirman untuk menunggu kereta yang akan membawa saya ke kota Bogor tercinta. Jam lima teng si kereta udah nongol dan saya pun naik, duduk tepat di kursi dekat pintu masuk. Posisinya itu paling pinggir pas banget nyender ke tiang. Tapi saya ikut kereta berputar dulu ke stasiun Tanah Abang, apalagi tujuannya kalau bukan demi bisa dapet duduk. Nah begitu kereta sampai di stasiun Tanah Abang, masuklah bergerombol penumpang, dan berdirilah seorang lakilaki di hadapan saya. Saya nggak perhatiin secara jelas seperti apa rupa lakilaki itu, yang saya cukup ingat dia sepertinya keturunan orang Timur, manismanisnya sukusuku Timur lah. Mulailah keanehan terjadi. Kebiasaan saya setiap berkereta adalah baca buku. Meskipun begitu, saya cukup sadar dengan perilaku aneh lakilaki di hadapan saya. Seumurumur saya naik kereta, sepenuhpenuhnya, saya ngga pernah tuh harus nempelnempelan lutut saya dengan penumpang yang berdiri di hadapan saya. Sore ini kondisi keretanya ngga penuhpenuh amat, saya pun sempat cekcek penumpang yang disebelah dia, ngga nempelnempel macem dia tuh. Saya jadi ngga nyaman, mulai deh saya menggesergeser posisi duduk saya. Makin anehnya, udah geser kemana pun si lakilaki ini tetep aja usaha gimana caranya lututnya tetep nempel sama lutut saya. Huh! Mulai kesel. Saya tadinya mau melototin dia, pas nurunin buku, upps... posisi "mikrofon"nya pas di depan muka saya. Owkayyy... ini benerbener bikin saya sebel. Mbakmbak sebelah saya sepertinya sadar dengan ketidaknyamanan saya dan mulai menggeser duduknya sehingga saya bisa lebih nyaman. Huft...sementara saya bisa merasa lega, posisi duduk saya mulai agak nyaman. Kembali fokus dengan bacaan saya. Tibatiba di tengah konsentrasi, setoel dua toel tangan saya ditoeltoel. Spontan...

ANJRITTTTTT

yeahhh saya memaki

Lakilaki itu tampak kaget dengan reaksi saya dan dia berusaha menjelaskan kalau dia hanya ingin menolong saya memberikan tiket ke pengecek tiket. Oh oke, posisi duduk saya tadi memang cukup sulit dijangkau sama bapak petugas. Sudahlah akhirnya saya kasih tiket saya untuk dilubangi. Begitu dia mengembalikan tiket, pas banget ada sms masuk ke ponsel saya. Buku saya masukkan dan ponsel saya keluarkan, saya sibuk bersms ria. Tibatiba... lakilaki ini memasukkan tangannya ke sakunya. Hmm...mulai curiga lagi... Tapi ternyata dia hanya mengeluarkan ponsel saja, dan terlihat asik mengetik. Di tengah kesibukan saya membalas smssms, tahutahu dia menyodorkan ponselnya di hadapan saya! Terpampang dengan jelas nomor asing yang tidak saya tahu! Damn! Apa maksudnya?! Reaksi saya?

TAKUT

WASWAS

Tapi saya sok santai, cuma nyengir garing tanpa ngeliat dia dong. Saat itu juga saya langsung telepon Om Mayo untuk nutupin kepanikan saya. Dan Tuhan sepertinya benerbener nguji saya sore tadi, ketakutan saya ngga berakhir sampai disitu. Mbakmbak yang duduk di sebelah saya turun aja gitu, membiarkan lakilaki asing yang menakutkan itu duduk di sebelah saya, ngeliatin saya sambil mutermuter cincin yang melingkar di jarinya. Saya ngga secara langsung ngeliatin, takuttt bookkk, tapi ekor mata saya bisa melihat apa yang dia lakukan.

TT.TT

makin takut

Yang terlintas di otak saya adalah saya korban pelecehan dan kemungkinan bisa jadi korban penghipnotisan.

Yeahh terdengar lebay memang, tapi itu sejujurnya yang terlintas di kepala saya.

Makanya begitu sampai stasiun Depok dan lakilaki itu turun, barulah saat itu saya bernafas lega. belum pernah lho seumurumur saya merasakan kelegaan yang segitunya, lulus sidang aja kalah deh leganya sama tadi sore.

gambar diambil dari sini

Ini bukan kejadian pelecehan pertama yang saya alami. Pertama kali saya mengalami pelecehan beberapa bulan lalu, di angkutan umum juga. Masih pagi hari saya ada keperluan di Bogor. Begitu sampai terminal dan akan berganti angkot, pantat saya tibatiba dipegang sama calocalo terminal begitu. Dipikirnya saya ngga ngeh, tapi kespontanan saya bikin muka dia lumayan sakit saat itu. Gimana ngga, tangan saya yang megang clutch bag langsung menghantam muka dia, begitu saya tahu tangannya iseng megang properti pribadi saya. Calo itu kaget, saya juga kaget. Calo itu mungkin ngga nyangka perempuan berkerudung macam saya akan berani buat mukul dia di terminal pulak, catet. Dan saya kaget karena takjub kok saya berani amat mukul calo terminal yang mukanya 11-12 sama preman. Si calo ditontonin sama penumpang yang baru turun, saya melotot dengan tangan masih siaga buat mukul lagi, terus saya tinggal pergi dengan muka yang bikin neneknenek aja bisa pipis ditempat.

Cukup dua kejadian aja deh, amitamit ya kalau sampai ngalamin lagi. Segini ini style saya jauuuuhhh dari seksiseksian yahh. Secara gaya saya ini muslimah banget, berjilbab dengan baju yang ngga merecet, ngga menunjukkan lekuklekuk tubuh, masih ada aja lakilaki iseng yang cobacoba melecehkan. Makanya tuh waktu kejadian Bapak Gubernur Jakarta nyalahin rok mini jadi penyebab pelecehan, saya gondok banget. Sebenarnya bukan salah rok mininya, tapi salah otak priapria 'sakit' itu. Lha wong saya aja yang udah ditutupin dari ujung ke ujung masih kena juga. Makanya nih yah buat para mbakmbak di luar sana mawas diri itu sangat perlu. Kalau dilecehkan jangan diem aja, bertindaklah. Jangan tunjukkin kalau kita takut, yang ada si pelaku makin kesenengan melakukan aksinya.

Tetap waspada ya dear...

6 komentar:

  1. aduh, parah banget ya orang2 kayak begitu itu...
    moga2 gak akan ketemu lagi ya!!!

    BalasHapus
  2. @Arman amin, amitamit banget deh kalau sampe ketemu lagi orang2 'penyakitan' begitu X_X

    BalasHapus
  3. aaahhh ngeri juga yak diangkutan umum begitu.. emang orang sekarang pada aneh2 aja.. >.<

    BalasHapus
  4. @niee iya, penyakit jiwa tuh tindakan2 bgitu, tetap waspada nie

    BalasHapus
  5. ih iya ya Alloh,.... aku juga pernah jadi korban pria-pria ekshibit gitu. trs aku kabur nyebrang jalan sampe hampir ketabrak.

    next time, aku sudah bertekad, kalo kejadian kayak begini lagi, aku bakalan langsung menyerang orang itu (ta' tapuk atau jambak) atau minimal berteriak!

    *komat-kamit: moga-moga aku diberi keberanian*

    BalasHapus
  6. @ndutyke hihihi mbak tyka ini lucu, harusnya harapannya next time jangan sampe terjadi lagi kejadian amit2 begini ;))
    tetep waspada pokoknya mbak :)

    BalasHapus