Selasa, 08 November 2011

Saya aneh (-__-")

Entah ini cuma saya yang aneh atau ada juga diantara kalian yang mengalami hal yang saya alami juga.

Jadi yaa... saya ini tipe orang yang (terkadang) soksokan mencoba membaca sifat orang dari namanya. Buat saya nama itu penting, nama ngga keren kadang suka jadi bahan lelucon yang iya sih jahat, secara nama kan doa yah bookk, nama lo keren ya selamatlah dari bahan nyinyiran.

Suatu hari... ngga deng, baru hari ini. Saya harus berhubungan dengan seorang pria yang mungkin akan jadi suplier baru perusahaan saya. Ngga pake aliasalias deh yah, secara emang namanya yang bikin saya jadi agak bermasalah. Perkenalan pertama saat menghubungi si perusahaan yang bersangkutan diberitahulah saya sama sekretarisnya kalau PIC-nya bernama BOY, iyah BOY kayak di film Catatan Si Boy. Ngobrol kesana kemari ngalor ngidul, bisa disimpulkan tipe orang yang menyenangkan dan sangat welcome. Disudahilah obrolan yang sudah sangat fokus itu, kita sepakat untuk menjalin komunikasi via email saja supaya bisa lebih detail. Dan dimulailah keanehan saya. Seperti emailemail lain yang sering saya tulis, saya selalu memulai dengan:

Dear Mr./Ms. _______

Begitu diterapkan pada si calon suplier ini, bunyinya jadi:

Dear Mr. Boy,

Eugh...kenapa saya tibatiba jadi berasa geligeli merinding dangdut gituh yah. Pas mencoba diucapkan, kok terdengar lenje (-___-"). Sudah pasti kesalahan ada di otak saya, tapi entah kenapa nama Boy itu, di saya selalu image-nya priapria yang ganjenganjen gitu. Sudahlah kita tinggalkan Mas Boy di tempatnya yang nyaman...

Berlanjut ke soal keanehan selanjutnya.

Tadinya saya pikir cuma saya aja yang punya sindrom aneh ini, ternyata temen saya Ketsia juga punya -baru dia sadari hari ini-. Sindrom apakah itu?

Jadi si Ibu satu itu baru beli sebotol parfum yang mana adalah parfum favoritnya tapi udah lama banget ngga dia beli. Begitu sampai di kamarnya, barulah tuh parfum dia semprotsemprot dan setelahnya dia merasa gundahgulana akut -eh sampe akut ngga yah-. Dia pun jadi bertanyatanya, kenapa begitu nyium wangi parfum ini jadi ngga enak perasaannya, dan dia ngga nemu sejarah di balik perasaan ngga enaknya itu. Barulah tadi pagi dia ingat, wangi parfum itu mengingatkannya pada sebuah kejadan yang ngga ngenakin beberapa waktu lalu.

Nah ceritanya si teman ini bikin saya jadi mau ngga mau inget kalau saya juga musuhan sama 1 barang. Kalau Ketsia parfum, kalau saya lotion. Vaseline yang aloe vera, yang pernah jadi lotion favorit dari jaman saya kuliah, sukses saya jauhi dan ngga pernah saya pakai lagi, dibeli aja ngga. Padahal bukan salah lotionnya ya, tapi emang kebetulan pas pakai lotion itu pas banget ada halhal buruk nan sedih yang terjadi. Jadilah setiap kali saya pakai ataupun nyium aroma lotion tersebut mendadak sedih perasaannya, amburadul abiss. Sejak kuliah tingkat akhir saya udah ngga pernah lagi pakai lotion tersebut, demi kestabilan mood, hehehehe.

So...ada ngga sih di antara kalian yang juga ngalamin sindrom aneh macam saya itu?

5 komentar:

  1. sama, buatku ada aroma/bau tertentu yang jika dicium maka akan mengingatkan kepada sesuatu kejadian tertentu (odol, bedak bayi, parfum, body lotin). kejadian yg unhappy sih seringnya :(

    BalasHapus
  2. Hahahaha,, aneh banget emang lis, ngapain juga kalau kejadian berhubungan dengan parfum atau lotion :P

    Aku gak ada komentar deh, gak pernah kejadian juga sama temen2 dekat aku, hehehe

    BalasHapus
  3. mbak tyke: ya kaannn, tanpa disadari suka kjadian tuh, alam bawah sadar kita merekam dengan jelas
    irni: brarti bahagia selalu yah selama ini, ga pernah kjadian hal2 sedih yang sampe nyesek banget, alhamdulillah :)

    BalasHapus
  4. Ya Allah, makasih aku lebih normal dari penulis blog ini. #saksidusta #dirajamyangpunyablog
    Komen begini di postingan galau itu ternyata seru yah?

    BalasHapus
  5. mayo: ya Allah, gw serasa mimpi melihat komen lo disini, setelah sekian alam kau muncul lagih
    kayaknya lo lebih aneh dr gw deh yo :P

    BalasHapus