Senin, 07 November 2011

Silakan ditutup dan carilah bacaan yang lain

Sebaiknya segera tutup browser anda, tulisan ini 100% curhat galau. Jadi buat kalian yang ngga pengen muntahmuntah segeralah pergi ke tempat yang lain.

Cuacanya lagi mendukung banget deh buat galaugalauan, apalagi kalau lagu pengiringnya juga tipetipe pop yang mellow mendayudayu.

Jadi saya ini lagi ada di masamasanya hormon ikut campur dalam sikap, pikiran dan perasaan. Halhal yang sebenarnya biasa aja bisa jadi luarbiasa, printilan yang sepele bisa jadi masalah yang super sensitif.

Bertepatan sama ulang tahun Papa, yang mana saya isengiseng ngitung udah berapa taun sih umurnya tahun 2011 ini, terhenyaklah saya betapa sudah banyaknya tahun yang dilewatin si Papa. Ya mendekati kepala 6 yang mana ukuran tua buat saya adalah kepala 6. Pantesan aja udah banyak yang manggil "mbah" ke Papa saya. Salahnya, kelakuan iseng saya ngitungngitung umur itu dilakukan pas beres mandi pagi, jam 4 pagi. Sudah tentu lah yah, muka jadi melipetlipet, kayak mau nangis tapi sok cool ga ada apaapa.

Dimulailah pemikiranpemikiran ngehek saya. Secara finansial saya udah lumayan lah bisa mencukupi kebutuhan sendiri, bisa ngasih sedikitsedikit sama orangorang yang disayang, bisa lah sedikitsedikit bantubantu mereka yang lagi butuh, tapi secara umur saya yang udah ada di ambang kritis *ehem* karena masih betah sendirian kelayapan kemanamana, topik pasangan hidup mulai menghantui saya di jam 4 pagi tadi. Bukan Papa saya yang memulai topik ini, tapi salahkan hormon saya yang memunculkan tema ini di otak dan hati saya. Saya tibatiba jadi merasa bersalah, di umur Papa yang udah banyak itu, Papa masih belum punya cucu juga, jangankan cucu menantu aja belum punya. Padahal rekan sejawatnya yang umurnya masih kepala 4 aja ada yang udah bercucu, mulailah saya menyalahkan diri sendiri dan berandaiandai, yang mana kalau udah berandaiandai pasti bawabawa masa lalu.

Andai dulu sama si A ngga putus komunikasi sampai salah paham pasti sekarang masih baikbaik aja, pasti udah nikah, udah punya anak belum ya kalau sampai nikah sama si A? Bahagia ngga ya saya sekarang kalau hidup samsama si A? Blablablabla... Lalu si otak menjawab sendiri, tapi si A kan sampai sekarang juga belum punya anak, keluarga besarnya pun ternyata banyak masalah yang membuat mereka ternyata tidak begitu bahagia. Ngayal satu selese....

Ganti pemain, andai waktu itu masalah sama si B ngga dibuat terkatungkatung, pasti sekarang masih baikbaik aja. Secara dia cinta banget pasti sudah menikah kami sekarang, eh tapi saya akan bahagia ngga ya sama dia? Dan seterusnya dan seterusnya... Dan si otak pun menjawab, tapi si B kan manja banget, tipetipe pria haus perhatian, kamu kan ngga begitu respek sama priapria yang apaapa mesti diurusin, ujungujungnya selese...

Yang terakhir, coba dulu tetep maju terus ya sama si C pasti udah hidup di rumah sendiri bersama dengannya sekarang. Berangkat kerja barengbareng, pulang dijemput, tiap weekend pergi ke villa, mau apaapa ada. Pengen ini tinggal minta, mau itu tinggal tunjuk, apapun pasti terpenuhi. Yayayayayaya.... Eh tapi saya akan seneng ngga ya hidup samasama dia? Dan si otak pun menjawab lagi, kamu kan ngga suka priapria yang tajir mampus, pasti akan tertekan nantinya. Kemudian selese...

Tolol abis kan kelakuan saya pagipagi buta. Penting banget kan berandaiandai dengan memakai masa lalu sebagai tolak ukur. Mau di modifikasi bagaimana pun ujungujungnya saya tetap bertanya, "gw bahagia ga yah?". Bukan berarti berandaiandai selese, pikiranpikiran ngehek saya juga selese. Saya tetep mikir sepanjang perjalanan ke kantor, kenapa sih kok saya masih tetap bertanya akan bahagiakah saya kalau saya menjalani hal yang berbeda di masa lalu saya itu. Dan saya pun terhenyak di satu titik, dimana saya seperti mendengar bisikan di telinga saya, "mana ada Ti kebahagiaan mutlak 100% tanpa lo pernah menangis". Degg...

Saya sampai sekarang masih nggak tahu dan masih bertanyatanya, kecewakah Papa saya karena anak perempuan satusatunya ini masih tetap melajang. Saya sampai sekarang masih nggak tahu, bahagia nggak sih Papa melihat saya sekarang. Memang sih, udah nggak pernah lagi topiktopik soal pasangan hidup ini dilontarkan lagi sama Papa, kalaupun ada pasti itu orang lain yang bertanya, dan dengan sangat cool Papa saya akan merangkul saya dan bilang "doain aja ya, semua itu kan akan indah pada waktunya, dan menunggu saat yang indah itu bagian dari ujiannya". Tapi saya masih tetep penasaran, omongan Papa itu beneran tulus dari hati atau cuma sekedar melindungi saya aja dari mulutmulut nyinyir orangorang di luar sana.

Yaa... lagilagi dari hasil mikir, ngayal, curhat, ujungujungnya sih, jalanin aja dan syukuri apa yang lo miliki sekarang. Tuhan ngga tidur dan Tuhan tahu apa dan kapan hadiahhadiahnya harus dikasih.

Arghh...isinya curhat abis begini, nggak bolah nyinyirin saya yah, kan di awal udah diperingatkan, kalau tulisan ini 100% curhat galau. Selamat menikmati hari Senin yang tinggal sebentar lagi.

3 komentar:

  1. Bapak aku tahun depan juga udah 57 tis.. dan anak2nya belum ada yg nikah.. terasa banget yak perbedaan saat mereka udh tua.. dulu pas sma kita ada pacar mereka takut.. lah skrg kita gak ada pacar mereka yg takut..

    Hmmm.. emang serba bingung deh..

    BalasHapus
  2. jangan mikir terlalu jauh lah... :)
    jodoh kan gak bisa dipaksain juga. yakin bapak lu juga gak mikir begitu, yang penting kan lu nya bahagia... :D

    setiap orang pasti beda2 lah, umur berapa menikah, umur berapa punya anak, umur berapa punya cucu...

    bokap gua juga pertama kali punya cucu pas umur 60.

    doesn't matter lah... :)

    BalasHapus
  3. dibilang ini curhatan garagara hormon, begitu udah balik normal ya berasa bodoh aja galaugalau buat sesuatu yang kejauhan banget mikirnya, hhehehehe...

    BalasHapus