Sabtu, 24 Desember 2011

Hukum ini sebenarnya untuk siapa?

gambar diambil dari sini

Ada yang ngikutin ngga berita soal "anak pencuri sandal yang terancam penjara 5 tahun"? Kalau ada yang belum tahu, mungkin bisa coba baca ini.

Saya tahu berita ini sejak dua hari lalu dan saya jadi geram dengan hal itu.

Iya saya tahu mencuri itu kriminal, apapun yang dicurinya itu tetap kriminal. Tapi asli miris banget ngeliat kasus yang satu ini. Si pencuri adalah siswa SMK, yang kebetulan pemilik sendalnya adalah seorang polisi. Dituntutlah dia lima tahun penjara. Bukannya dengan umur si pencuri yang masih 15 tahun juga kesalahan yang dia perbuat, kesalahannya masuk ke kategori kenakalan remaja ya? Saya bukan orang hukum, saya awam mengenai hukumhukum di Indonesia yang semakin hari kok makin blurr yang benernya kayak apa. Saya cuma masyarakat awam yang minta kejelasan, sebenarnya hukum di negara kita itu seperti apa sih?

Di satu sisi ada anak remaja terancam dibui HANYA karena mencuri sebuah sendal seharga 30ribu rupiah, yang mana dari sumber lain saya membaca, katanya sendal itupun sudah diganti. Jadi sebenarnya masalah ini bisa diselesaikan dengan musyawarah kan? Nah di sisi lain, BANYAK yang sudah DEWASA secara umur, berpendidikan TINGGI, dan mereka juga MENCURI JAUH LEBIH BANYAK DARI SEKEDAR 30RIBU rupiah, tapi bisa jalanjalan sejenak ke luar negeri. Bisa dapet 'keistimewaan' di lapas, tuntutan yang lebih rendah, bahkan remisinya banyak banget.

Bukannya hukum itu seharusnya tidak berpihak ya? Kalaupun berpihak, dia hanya berpihak pada yang benar. Hukum ini sebenarnya untuk siapa sih? Jadi kalau memang semua penjahat harus dihukum, ya hukumlah sesuai dengan kejahatan yang mereka perbuat. Saya benerbener ngga ngerti hukum macam apa yang sebenarnya dianut di Indonesia.

19 komentar:

  1. ah kalo bicara penegakan hukum di negara kita ini memang bikin miris miss.. salam kenal ya..

    BalasHapus
  2. tentu saj aperuntukan hukum adalah buat mereka yang benar ...tetapi lagi-lagi SDM yang menjalankannya juga mudah terkontaminasi...

    BalasHapus
  3. Negara kita emang begitu Mbak. Hukum di tegakan untuk kaum lemah..Sementara untuk orang pintar dan berkuasa hukum bicara lain lagi. Timbangan keadalan di negara kita di tera menurut kepentingan sih Mbak, jadi yg gitu deh..Tapi yg menghukum anak 15 tahu selama 5 tahun gara-gara mencuri sendal, emang asli lucu...

    BalasHapus
  4. Berarti kalau mau nyolong harus yang banyak sekalian mbak, muahahaha...

    BalasHapus
  5. uweeee, si unaaa.
    tapi kayaknya ada benernya juga tuh.
    liat aja koruptor, ga pernah dipenjara lama. ck3

    BalasHapus
  6. Hukum ini buat mereka yang mempunyai uang lebih.
    Terasa aneh memang..

    BalasHapus
  7. Polisinya kurang kerjaan banget. Cuma kasus kayak begitu aja pake ngelaporin ke polisi segala. Giliran kalau pas dia tahu ada kasus korupsi di tempatnya bekerja, paling2 nggak berani ngelapor. Hhhh.. cape deh....

    BalasHapus
  8. @drg.nella: iya prihatin banget deh yah
    @choirunnangim: jadi percuma saja kan kalau sdm yg menjalankannya membelokkan peraturan
    @jurnaltransformasi: semoga aja nanti hukumannya ngga sampe 5 tahun, itulah emang banyak hal lucu di negeri kita ini
    @Una: hahaha guru sma ku juga dulu ngomng gitu, "kalau mau nyolong sekalian yang banyakk, dosanya sama aja soalnya" hahahaha
    @Sulung: iya koruptor tuh vonisnya 7 tahun ehh baru setahun lebih dikit udah bebas aja, ngga ngerti deh saya
    @ Adit: kenapa harus soal uang uang dan uang ckckck
    @ Ditter: makanya sebenarnya kan bisa musyawarah kan, bukannya ngga berani mas, tapi mungkin ada 'selipan' yg bikin mereka diam :P

    BalasHapus
  9. hukum hanya untuk orang yang tak berdaya, orang tak mampu, dan orang yang tak dilindungi hukum. walaupun orang itu di posisi benar sekalipun ><
    ngenes juga ya !?!?!
    emang hukum yang paling adil adalah hukum di Akhirat.

    BalasHapus
  10. HUKUM di Indonesia cuma bisa tegak sama orang miskin,tapi kalau orang berduit pasti kebal hukum kaya besan'a SBY dipenjara aja masih bisa keluyuran tiap hari
    Sarjana Hukum di Indonesia independent kalau belum punya jabatan,tapi kalau udah punya kaya kacang lupa kulit'a

    BalasHapus
  11. sepertinya saya pernah membahas ini sebelumnya...
    entah kapan...
    Eh, kalau hukum sih, menurut saya ya: semua kesalahan harus kena hukuman, entah tidak sengaja, apalagi disengaja, entah sudah diganti, apalagi belum diganti. Tapi ingat ya, SEMUANYA!!!! bukan cuma pencuri sandal. (PS: dan tentu saja jangan berlebihan... :-) )

    BalasHapus
  12. cerita spt ini sudah sering aku dengar dr saudaraku kalau lagi ngobrol di telpon, hukum di tanah air berlaku hanya untuk mereka yang ndak punya uang, miris sekali ya

    BalasHapus
  13. @Angga: betull banget, kalo udah sebel nntn berita soal hukum ujung2nya aku cuma ngegumam "ya udahlah nanti jg dibales diakhirat" :)
    @Andy: jadi intinya balik lagi ke materi kan? ahh malesss
    @ Falzart: ohya?? saya belum baca postingan kamu yg soal hukum soalnya, saya juga berfikir begitu apapun kesalahannya sekecil apapun harus dpt balasannya, tapi ya itu semuanya harus berimbang dong sama kesalahannya.
    @Mba Ely: bener mba, di sini tuh ngga akan dpt apa2 kl ga punya uang :|

    BalasHapus
  14. Tiesa...makanya ngajinya yang benar ya..biar nnti kalo udah jadi ibu memiliki anak2 yg amanah yg bisa membawa manfaat bukan hanya buat dirinya sendiri melainkan juga buat orang banyak....
    negeri ini membutuhkan revolusi moral dan revolusi mental dan ini semua harus dimulai dari diri kita utk menjadi yang terbaik minimal buat diri sendiri dulu kemudian buat org lain...:-)
    #sokbijak

    BalasHapus
  15. @bensdoing betull sekalihh, sebelum ngritikngritik orang mendingan benerin dulu dirisendiri *si tukang kritik tibatiba tersadar*

    BalasHapus
  16. Huhuuuuy, rame beut yang komentar. Ajiiiib, topiknya dewasa. Gue ga maenan kalo topik dewasa yang ini mah. #dirajam

    BalasHapus
  17. @Mayo yeahhh i know you so well, salah makan gw sampe akhirnya berbuah postingan ini :))

    BalasHapus
  18. Hukum di Indonesia ini MEMBELA YANG BAYAR.
    There's no such law here. Jadi naudzubillah min dzalik ya neng, amit-amitttt.... Jangan samoe kita seumur hidup harus berurusan dengan hukum, ntah jadi korban atau difitnah jadi pelaku. Serem abis dan biayanya itu loh.....

    www.ndutyke.com

    BalasHapus
  19. @Tyka Ndutyke bener bgt bu guru, terkadang negara kita mengerikan >,<

    BalasHapus