Selasa, 27 Desember 2011

Kenalkan namanya Haidar

Pas lagi delete file dan dokumendokumen dari ponsel, nemu foto ini:



si pembuat onar akur sama musuhnya

Namanya Haidar, umurnya mau 5 tahun Juli nanti. Dia bukan saudara sedarah, tapi berhubung sejak hadir di dunia udah sering 'diculik' ke rumah, jadilah nempell sampe sekarang. Haidar ini punya 2 orang kakak lakilaki kembar namanya Fauzan dan Fauzi, sayang saya ngga simpan foto mereka. Si kembar ini juga dari bayinya udah sering 'diculik' ke rumah dan ya sampe sekarang udah kelas 6 SD pun mereka hampir tiap hari mampir ke rumah saya eh orangtua saya maksudnya.

Saya dan adikadik jarang sekali ada di rumah, berangkat pagi baru sampai di rumah sore atau malam hari. Hal ini bikin rumah jadi sepi, untungnya kehadiran Haidar sama si kembar bikin rumah jadi rame lagi, dan orangtua saya juga ngga kesepian. Namanya anakanak banyak tingkah polahnya yang bikin ketawa tapi kadang ngeselin, etapi kalau diingetinget lagi lucu.

Kayak si tiga bersodara yang suka bertandang ke rumah ini, karena udah ngerawat mereka dari kecil, suka tanpa sengaja membandingkan ketiganya. Si kembar ini kalau dibandingkan sama Haidar beda jauh sifatnya. Si kembar cenderung kalem dari kecilnya, setiap datang, dikasih mainan atau makanan atau disetelin film anakanak, udah mereka anteng aja. Tapi ngga berlaku buat si bungsu Haidar, anaknya aktif, ngga mau diem, apapun yang dia minta harus diturut, tapi dia pintar :).

Haidar paling akrab sama adik saya yang bungsu, entah kenapa dia tampak sangat bahagia sekali kalau tahu adik bungsu saya ada di rumah. Akur deh mereka maenan duaan, adik saya jalan kemana dia ngintilin, kalau ngga ada dicariin, adik bungsu saya pergi dengan temantemannya bisa bikin dia ngambek dan minta pulang. Sama si tengah, Haidar lumayan akrab lah, masih bisa manjamanjaan, maen game bareng, mungkin karena sesama lakilaki ya, mereka kompak kalau soal nonton balap motor atau mobil barengan, komentator pertandingannya aja kalah deh sama ceriwisnya Haidar. Nahh hubungan saya sama Haidar, hmm...ajaib...kadang akur kadang kayak kucing sama anjing hihihi. Saya suka sama anak kecil asal ngga rewel, Haidar ini ajaib, ngga ngerti kenapa setiap kali mood saya lagi ngga bagus dia pasti deh berulah. Ya udahlah ketebak dong endingnya, berakhir dengan nangis hihihi. Kalau udah nangis gitu ujungujungnya dia lari ke si bungsu dan saya pun diomelin :P.

Tapi senakalnakalnya selalu ada kangen yang hadir setiap kali ocehannya ngga kedengeran. Batas toleransi saya ngga ketemu dia itu 2 hari, lebih dari itu saya samperin dia ke rumahnya buat sekedar denger suara dia manggil saya "Ncaaa". Dia ngga bisa bilang Tisa, selalu manggil saya Nca, hihihi. Tapi saya paling seneng pas pulang kantor dan sampe rumah liat mukanya dia. Mau ntarnya saya jailin dan berakhir nangis, pokoknya seneng aja liat ada dia di rumah. Sayang Haidar udah ngga sesering dulu nginep di rumah saya. Belakangan ini dia agak manja sama Abi Umi nya jadi sering ngga mau kalau pisah lamalama sama mereka.

Lah garagara nemu fotofotonya saya malah jadi bercuapcuap cerita tentang si bocah nakal itu, udah ahh kembali bekerja dulu yak :D.

14 komentar:

  1. waaa lucunya haidar... :D

    BalasHapus
  2. memang bener kok mbak, anak kecil itu membuat suasana rumah jadi lebih hidup.. saya juga merasakannya, setelah saya dan saudara2 saya gede dan kami jarang dirumah, ee mendadak ada yang nongol lagi dari rahim ibu.. jadi yaaa, rumah lebih rame dan ortu saya pun gk kesepian lagi karena sering ditinggal kami.. :D

    BalasHapus
  3. @ Ko Arman: iya emang lucu dia itu
    @ Dhe: iya Dhe, anak kecil itu selalu ngangenin dehh :D

    BalasHapus
  4. rumah klo ada anak2 kecil jd meriah n rameeeee hehehehehehehe....


    Salam persahabatan selalu dr MENONE

    BalasHapus
  5. Anak kecil emang selalu menyenangkan yak Tis :D

    BalasHapus
  6. anak kecil biar bawel, nakal, ttp ngangenin. Lucu skali haidar-kun

    BalasHapus
  7. Salam kenal Haidar~
    Eh itu foto mbak tiesa?
    Cantik loh ^^
    *traktirrr*

    BalasHapus
  8. @ Menone: bangettt, cuma nambah seorang anak kecil aja udah kayak pasar rasanya hehehehe, salam kenal ya menone :D
    @ Irni: di rumahmu juga udah ngga ada anak kecil ya Ni?
    @ Shireishou: sangatt, selalu ada maaf untuk kenakalan anak kecil hihihi
    @ Una: ihikk, Una mau apaahh?? xixixi *tersipu malu* *siapsiap kirim bakso*

    BalasHapus
  9. lihat fotonya Haidar jadi ingin meluk dia deh :)

    batas toleransi nggak ketemu cuma 2 hari aduh .. Haidar ini pasti spesial banget deh :)

    BalasHapus
  10. @Ely Meyer soalnya udah ngga ada anak kecil di rumah mba el, jd ya emang spesial banget dia :D

    BalasHapus
  11. aku juga pernah jatuh hati, sama anak tetangga, kali dulu seumuran deh sama Haidar, kalau aku ke mana mana sering kuajak, hampir tiap hari dia ke rumahku , aduh .. anaknya selain lucu, rajin banget, sayang sekali dulu aku sama dia , jadi bisa dibayangkan kok kalau beberapa hari nggak ketemu, pasti tak culik itu anak dr rumah ortunya hahahahahaha

    BalasHapus
  12. bocah-bocah macam begini, setipe sama adek saya yang banyak tingkah dan ga bisa diem, sampe geregetan kadang2.. tapi tetep aja ngangenin :D

    BalasHapus
  13. haidar kelihatan narsis banget ya didepan kamera,kaya syahrini,hehehe

    BalasHapus
  14. @ Ely Meyer: hhahahaha emang bikin nyandu kalo jatuhcinta sama anakanak itu :D
    @ Amel: ohh Amel masih punya adik ternyata, umurberapa Mel?
    @ Andy: iya Om, aku kan banci kamera *kata haidar* :D

    BalasHapus