Rabu, 28 Desember 2011

Penipuan yang makin marak

gambar diambil dari sini

Urusan jualannya sementara ini sudah beres. Sekarang mau cerita soal kejadian yang dialami Mama hari Kamis lalu, pas Papa lagi keluar kota, saya dan adikadik ngga ada di rumah semua.

Setiap pulang kerja, saya selalu dijemput oleh si bungsu pakai motor di depan gang rumah, maklum jarak dari gang depan rumah ke dalam rumah saya lumayan jauh +/-1 km. Nah pas di perjalanan menuju rumah ini, si bungsu cerita.
Bungsu: Mama tadi kasihan lho Mbak.
Saya: Heh, kenapa emang?
Bungsu: Tadi telepon aku bingung gitu.
Saya: Hah? Kenapa? *mulai panik*
Berceritalah dia...

Jadi ada yang telepon ke rumah, bilangnya dari kantor polisi. Ngomong ke Mama dengan nada tinggi dan tegas sambil ngomelngomel, katanya anak Mama ditangkap polisi karena nabrak orang. Orang ini telepon untuk nanya ke Mama mau damai atau anak Mama akan masuk penjara, errr. Untungnya Mama meskipun panik tapi tetep bisa mikir jernih. Mama nanya siapa nama anaknya, dan si orang itu jawabnya "ya anak Ibu sendiri masa Ibu nanya ke saya namanya siapa?!" masih sambil ngomel. Lahh di sinilah Mama mulai merasa aneh dan yakin banget itu penipuan WALAUPUN ada back sound suara orang nangis di belakang si penelpon. Mama keukeuh minta disebutkan nama dan alamat si anak yang ditangkap itu. Ehh si penelponnya malah ngasihin teleponnya ke anak yang nangis, katanya biar Mama bicara langsung ke anaknya supaya percaya. Dodolnya emang ada orang lain lagi yang sepertinya berlagak jadi anak yang ditangkap itu, sambil nangis dia ngomong "Mama... aku ditangkep polisi, tolongin aku Mama...". Mama malah ketawa, terus si Bapak penelpon ini nakutnakutin pulak, bilangnya biarin anak smp juga kalau Mama ngga mau damai akan tetap dimasukkan ke penjara. Mama saya langsung ngakak dan bilang kalau ngga ada anaknya yang masih SMP. Di sinilah tebaktebakan dimulai, masa si penelpon tibatiba ngeganti jadi anak SMA, ya salah juga lah. Ngga pake mikir langsung ditutup teleponnya sama Mama. Padahal sebenarnya Mama panik juga makanya langsung nelponin kedua adik saya buat mastiin keduanya baikbaik aja. Juara deh Mama, Mama sebenernya panikan lho padahal, makanya nih tumben banget kali ini bisa bertindak dengan pikiran jernih.

Hari Minggu-nya saya nonton berita sama Mama, eh lah kok pas banget ada berita penipuan via telepon kayak yang Mama alami. Dan beneran ketipu lho IbuIbu itu, sampai 16 juta dia transfer ke si penelepon. Ckckckck...orang jaman sekarang cari duit pada pinterpinter amat ya, kreatiff, sayang caranya pakai nipu.

Sebenarnya modus penipuan seperti ini sudah ada sejak dulu. Pakde saya pernah ditelpon katanya anaknya kecelakaan parah dan dirawat di ICU RS ternama di Bogor. Si penelpon ini minta pakde sya segera transfer sejumlah uang untuk uang muka rawat di RS-nya. Dengan santainya pakde saya minta nomor rekeningnya dan menjanjikan akan segera transfer. Begitu telepon ditutup, Pakde saya langsung telepon anaknya yang berdomisili di Solo dan mereka semua baikbaik aja. Waktu si penelpon bilang kalau anaknya Pakde dirawat di RS ternama di Bogor, Pakde udah tahu itu penipuan. Makanya beliau ngeladenin aja si penelpon, ngasih angin katanya. Padahal sihh, si penipu ditipu lagi hihihi.

Saya pernah dikasih tips oleh seorang rekan saya kalau menghadapi teleponteleponmencurigakan begini:
1. Jangan biarkan kepanikan mengambil alih pikiran kita, tetap harus bisa berpikir jernih.
2. Jangan pernah menyebut nama dan alamat kita, ini bisa jadi celah si penelpon untuk melakukan aksinya kembali di waktu yang lain dengan datadata yang lebih akurat.
3. Buat yang gampang panik, mendingan langsung ditutup aja kalau dapet telepontelepon macem itu.
4. Langsung konfirmasi dulu ke anggota keluarga yang dimaksudkan si penelpon, untuk make sure aja kalau dia baikbaik aja.

Harus makin waspada deh sekarang, kalau ada telepon yang anehaneh begitu jangan langsung percaya. Maklum sih kalau ada yang sampai terjebak, siapa sih yang ngga panik kalau dapet telepon yang ngasih tau keluarga dekat kena musibah. Nah kepanikan inilah yang biasanya bikin otak blank, bikin ngga sempet mikir dan bertindak gegabah, yaa akhirnya kayak yang dialami IbuIbu di berita itu, ngga pake mikir langsung transfer uangnya. Sadarsadar dirinya tertipu pas ngeliat anaknya pulang dalam keadaan baikbaik aja.

Tetap jaga diri ya teman :)

17 komentar:

  1. Gyahaha ada-ada aja ya idenya penipu.
    Kocak banget tuh pakdenya, bales niipu :D :D

    BalasHapus
  2. ooo yang di kantor polisi anaknya ya
    biasanya kan mamanya yang ditangkep dan minta pulsa
    hehe

    BalasHapus
  3. Pernah baca juga beberapa blogger yang kena tipu dengan modus yang sama kaya gini. Waspada aja.

    BalasHapus
  4. @ Una: kreatif penipupenipu itu, ada aja akalnya :D
    @ Rawins: hahaha tuker tempat sekalisekali :D
    @ [L]ain: iya lagi marak lagi nih sekarang modus penipuan begini

    BalasHapus
  5. Ya ampun. Tambah kreatif aja bentuk penipuan zaman sekarang. Kita harus benar-benar hati-hati.... Tulisan ini bermanfaat, Sob. Membuat saya (dan mungkin teman-teman semua) jadi lebih waspada :-)

    BalasHapus
  6. Ada ada saja.. Apa tiak ada perkerjaan lain yang bisa dikerjakan oleh orang itu ya...

    Untung saj si Mama tegar dan ga punya penyakit yang apabila mendengar berita yang surprise jadi kaget...wuhh anehh

    BalasHapus
  7. Kalau saya sih sudah nyetting hp buat ngeblok nomor yg gak terdaftar di pon buk. Jadi ada panggilan dr nomer gak dikenal langsung direject otomatis.
    Dan sejauh ini emang cara itu paling efektif.

    #ngapain juga nerima telepon dr stranger

    BalasHapus
  8. aja-aja ada ya modus penipuan jaman sekarang. :S

    BalasHapus
  9. pernah dengar cerita spt ini, kasihan bgt ya kalau sampai kena 16 juta, aduh .. itu orang yg nipu apa ndak takut karma ya

    BalasHapus
  10. @ Ditter: mudahmudahan jadi lebih mawas diri yah, jangan sampe ngalamin hal serupa
    @ choirunnangim: itulahh, untung Mama ngga jantungan, bisa bikin celaka orang lain tuh orang2 kurang kerjaan begitu :(
    @ Kevin: nelponnya kan bukan ke HP Vin, tapi ke telepon rumah, jadi kita sendiri ngga tau siapa yang telepon :)
    @ Ilham : penggambaran jaman sekarang orangnya makin pinter ga sih itu?
    @ Ely Meyer: udah banyak kejadian kayak gini Mba, cuma ya ngga ngerti kenapa masih banyak aja yang ketipu

    BalasHapus
  11. hehe bokap gua juga pernah tuh ditelpon model gitu. ama bokap gua malah dikerjain. hihihihi.

    BalasHapus
  12. apakah mereka tidak diajarkan tentang agama swktu dulu. . . . .

    BalasHapus
  13. @Arman hahahah apes dahh tuh penipunya :D
    @Robinhut: apa yg mereka pelajari dulu bukan jaminan mereka ngga akan nipu :)

    BalasHapus
  14. Yang lucu itu kalau penipunya kena tipu juga.... Hehehehehe....

    BalasHapus
  15. buat pembelajaran sya juga nich...
    stabilitas emosi mmg banyak membawa hal positif buat kita....
    trims ya atas share-nya !

    BalasHapus