Rabu, 25 Januari 2012

Buah Tangan Buatan Sendiri

Setelah kemarin dengan tidak tahu malunya curhat soal si 'pencuri' saya agakagak degdegan mau masuk ke sini. Takut si 'pencuri' ternyata muncul tanpa saya duga, untunglah tidak yaa :) Nah sebelum dia muncul, sebaiknya saya segera menerbitkan tulisan baru. Jadi kan curhatannya kemarin ketimpa :D

Seperti yang sudah saya ceritakan di sini, mengenai acara syukuran tujuh bulanan seorang sahabat. Sempat kebingungan waktu undangannya datang. Gimana nggak, sejujurnya saya pas lagi bokek, mikirmikir mau bawa apa ke sana. Yang sebenarnya sih kalaupun nggak bawa apaapa juga nggak masalah buat si tuan rumah. Putar otak, mau bikin cake A, waktunya nggak cukup, mau bawain buah, buah apa yah, mau bikin kue B, butuh telur banyak banget, telur lagi mahal cyin. Akhirnya curhatlah ke Mama, eh dengan cerdasnya Mama kasih ide, bawain kue lapis aja. Yeayyy!!

Akhirnya Sabtu pagi saya beli kelapa biar sekalian diparut, bahan yang lainnya sudah tersedia di rumah. Kue Lapis ini saya bikin dengan resep andalan Mama, banyak teman mama yang pesan kue ini karena enak dan Mama jualnya pun nggak begitu mahal. Saya akan bagikan resepnya di sini.

Bahan:
1 liter santan yang diambil dari sebutir kelapa
400 gram tepung beras
100 gram tepung tapioka
350 gram gula pasir
4 lembar daun pandan
4 lembar daun jeruk purut
1 sendok teh garam
2 sendok makan cokelat bubuk

Cara Membuat:
1. Didihkan santan bersama daun pandan dan daun jeruk, diaduk terus sampai mendidih, kemudian angkat. Jumlah 1 liter itu setelah santan dididihkan.


2. Campur tepung beras dan tepung tapioka, juga gula pasir dan garam sampai rata. Tuang sedikitsedikit santan yang sudah dingin ke dalam campuran tepung. Terus tuangkan santan sampai habis dan adonan rata, tidak menggumpal.
3. Ambil sedikit adonan putih tersebut untuk dicampur dengan cokelat bubuk, ratakan.





4. Siapkan loyang bundar diameter 20 cm, olesi dengan minyak. Panaskan kukusan dan masukkan loyang ke dalamnya. Saat kukusan siap, tuang adonan putih sebagai dasar, kukus selama +/- 5 menit.



5. Jika bagian dasar sudah mengeras, tuang adonan cokelat, kukus lagi selama +/- 5 menit. Begitu terus sampai kedua adonan habis. Mohon diingat, lapisan terakhir haruslah lapisan yang berwarna cokelat. Ketika adonan habis, kukus kue lapis selama +/- 30 menit. Segera angkat dan dinginkan saat kue matang.



Catatan:
- Mohon diperhatikan jumlah air yang ada di kukusan, jangan sampai air habis dan gosong.
- Setiap lapisnya saya memakai ukuran 4 sendok sayur, tidak terlalu tebal dan tidak terlalu tipis.
- Jumlah gula bisa dikurangi apabila tidak terlalu suka manis.
- Jumlah adonan putih yang saya campur dengan cokelat bubuk adalah sebanyak 6 sendok sayur. Jadi untuk lapisan cokelat saya campurkan 2 sendok makan adonan cokelat ditambah 3,5 sendok sayur adonan putih. *pada foto terlihat bedanya mana yang saya maksud sendok sayur mana yang sendok makan*
- Setiap kali akan menuangkan adonan untuk setiap lapisannya, pastikan adonan diaduk dahulu supaya tidak ada partikel yang menggumpal.

Gampang kan bikinnya? Apa, susah? Ya kalau susah, bolehlah pesen aja langsung ke saya. Cukup dengan harga Rp 45,000 saja satu loyang, kamu udah bisa menikmati kue tradisional ini *tetep promosi*.

Yuk ahh balik kerja lagi, have a nice day :D

24 komentar:

  1. wow ....... jelas dan komplit .... rajin banget ya kamu, pasti dibutuhkan kesabaran buat kue lapis ini
    thanks sharingnya ya

    BalasHapus
  2. @ Ely Meyer: justru bikin kue ini bisa disambi ngerjain yang lain Mba, kue jadi kerjaan beres :D Samasama Mba :)

    BalasHapus
  3. mbak minta,,,lapis legit itu,,kepengen aku mbake,,kasian2 aku mbake...

    BalasHapus
  4. susah bikinnya miss.. dhe minta yang udah jadi aja.. minta ini bukan beli.. hahahaha :P

    BalasHapus
  5. wow keren. aku kira bikin kue lapis itu pasti susah banget. ternyata emang bener susah kayaknya (bagi aku). XD

    BalasHapus
  6. @ Rezky pratama: Hei Rezky, itu bukan lapis legit, lapis legit beda lagi, lebih pusing itu bikinnya hihihi
    @ Falzart: makan Fal kalau lapar :D
    @ Dhenok Habibie: hahahaha kalau main ke Bogor kabar2, nanti saya bikinin :)
    @ Uli: iya Li :)
    @ Ilham: hahaha prakteknya ngga sesusah teorinya kok Ham :)

    BalasHapus
  7. engga enak soalnya engga gratissss

    BalasHapus
  8. Tina: lah ini semuanya minta gratisan :))

    BalasHapus
  9. sepertinya loading untuk template blog ini lumayan berat. :)
    #hanyasaran

    BalasHapus
  10. Wuih, rajin bikin kue, ya. Mantaaap....

    Kalau saya cuma seneng makannya aja, tapi sama sekali nggak bisa bikin kue, hehe....

    Btw, itu nggak apa-apa ngasih tahu resepnya di sini? Jangan-jangan itu resep rahasia mamahmu lagi, hehe....

    BalasHapus
  11. Bikinnya sih gak susah Miss tapi ribet..Dikerjakan lapis demi lapis, itu mah butuh kesabaran yang banyak, sesuatu yang saya kurang memilikinya..Ngmong2 si teman beruntung ya punya teman sepeduli dirimu..:)

    BalasHapus
  12. @ panduan belajar blog: iya, memang mau saya ganti karena berat, tapi belum sempat, terima kasih sarannya :)
    @ Ditter: nggak apaapa Mas, beda tangan walaupun resep sama biasanya hasilnya suka beda :)
    @ Bu Evi: justru melatih kesabaran Bu :) kami samasama beruntung kok Bu bisa bersahabat sampai sekarang :)

    BalasHapus
  13. waaahhh resepnya aku bookmark biar bisa dilaksanakan nanti klo ada mood buat kue :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan Ni...jangan lupa dipamerin ya nanti kalau udah praktek :D

      Hapus
  14. wuoww.. geudhe banget loyang nya, mantaf :P
    saya gak berani segede gitu, takut ada bagian yang gak mateng

    BalasHapus
    Balasan
    1. kecil Angga loyang diameter 20cm itu
      pasti mateng dong, kan selapis selapis masukin adonannya, jd pasti matang :)

      Hapus
  15. Eh itu berarti lama dong ya.
    Lima menit masukin lagi, lima menit masukin lagi.
    Hihi bikin kue sempet-sempetnya moto... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm coba aku ingatingat...
      aku mulai sekitar jam 8 dan selesai jam 11, hehehe lumayan ya Un, tapi bisa disambi ngerjain yg lain jd ngga berasa buang waktu
      karena bisa disambi makanya bisa sambil fotofoto :D

      Hapus
  16. jadi kepengen ngerasain kue buatan Tiesa nich....
    btw kue lapis ini...namanya "kue pepe" ya...!
    Tiesa kamu bogornya dimana sich...?!
    #penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah nah langsung nanya lokasi, pasti minta gratisan nih #buruksangka :P

      Hapus
  17. aku dr kecil, kalo makan kue ini pasti gak habis, hahaha. soalnya keburu bosen duluan makan-nya. dicabut selapis demi selapis, gak digigit biasa :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. walahhhh kok ya nyapenyapein tho Mba, tinggal gigit kunyah beres :D

      Hapus