Selasa, 17 Januari 2012

Dear kamu,

Malam ini langit gelap tanpa bintang, akan hujan sepertinya. Jarijariku menari indah di atas tuts keyboard hanya untuk mengenyahkan beku yang mulai menyusup ke otak.

Dulu aku pernah mengucap akan setia menunggumu di tempat yang sama. Kapan pun kamu datang, aku ada di sana. Tapi kemudian aku tersadar, aku hanya manusia yang serba terbatas, mengibakan. Bisa sakit, bisa lupa, bisa tua, bisa mati.

Jika kamu datang saat aku sakit, bagaimana? Akankah kamu tetap menunggu disana sampai aku sembuh?

Jika kamu datang saat aku tua, bagaimana? Akankah kamu mengenaliku yang sudah penuh keriput dan renta?

Jika kamu datang saat aku sudah lupa sosokmu, bagaimana? Akankah kamu tetap mengingat sosokku dan merengkuhku?

Jika kamu datang saat aku sudah mati, bagaimana? Akankah kamu tersedu menangisiku atau justru ikut mati bersamaku?

Ketakutan ini seperti belatung yang mulai menggerogoti jiwaku, tak peduli aku masih hidup, masih ada detak di dada kiriku. Aku mulai lupa, lupa seperti apa kamu, lupa kenangan saat bersamamu, lupa pertengkaran busuk yang membuat semuanya hancur. Lalu kamu? Masih ingat? Atau sudah mulai lupa juga?

Satu yang paling menakutkan, aku mulai lupa janji apa yang seharusnya tak kulupakan. Semoga tak hanya aku, kamu pun lupa.

*terjebak fiksi, ngga bisa tidur garagara baca novel, hujan di luar juga ngga nolong :|*

11 komentar:

  1. waduh,,,
    kirain kisah nyata........
    ternyata fiksi.........

    BalasHapus
  2. waduh,,,
    kirain kisah nyata........
    ternyata fiksi.........

    BalasHapus
  3. Mau nunggu sampe kapan nona^^

    BalasHapus
  4. ternyaata ngutip di novel yagh,?

    heheh

    tapi nice kok sharenya

    Salam kenal

    BalasHapus
  5. @ rezkyra: emang saya bilang fiksi ya? eh saya bilang nyata? ayo nyata apa fiksi? :p
    @ [L]ain: siapa coba yang mau nunggu? :D
    @ Mharjipes.com: ngga kok, saya ngga ngutip dari novel :) salam kenal juga ya :)

    BalasHapus
  6. sptnya aku ngga akan lupa dech, "kamu Tiesa khan? gadis yg lucu itu...."
    #plaks

    BalasHapus
  7. sptnya aku ngga akan lupa dech, "kamu Tiesa khan? gadis yg lucu itu...."
    #plaks

    BalasHapus
  8. Ga ngerti... *garukgaruk*

    BalasHapus
  9. cihuy, monolog nih yee :D
    oh, ya, numpang nitip lapak dong yaa :)

    http://catatannyasulung.wordpress.com/2012/01/18/me-vs-skripsi-masa-masa-bimbingan/

    BalasHapus
  10. semoga *kamu* yg tertulis di atas itu mebaca postingan ini :)

    aku dr kemarin kemarin sulit kalau mau berkomentar di sini nih, jadi ketinggalan ceritanya .... tahu knp, hal yg sama juga terjadi sama blognya si Una :(

    tapi Alhamdulilah hari ini bisa

    BalasHapus
  11. @ Bensdoing: aku lucu? sepertinya saya bukan komedian :D
    @ Una: hahaaha ga usah ngeri kalo gt Un :)
    @ Sulung: waduuuhh ada ahli sastra mampir, makasih awardsnya ya Lung :D
    @ Ely Meyer: wahh kenapa ya Mba, gak diapaapain padahal lho :)

    BalasHapus