Selasa, 24 Januari 2012

Gundah di Zebra Cross

Sebelumnya saya mengucapkan:

Turut Berduka Cita
atas meninggalnya para korban kecelakaan di Tugu Tani
pada hari Minggu kemarin
semoga diterima di sisi Tuhan Yang Maha Esa
untuk korban yang masih dirawat di rumah sakit
semoga lekas diberikan kesembuhan
amin

Saat kejadian, saya sedang berada di Al-Azhar menghadiri acara Masa Perkenalanan Anggota Baru YISC Al-Azhar. Selama acara pun saya nggak sempet cekcek twitter untuk tahu perkembangan berita di luar sana. Makanya begitu sampai rumah, saya kaget waktu Mama tibatiba cerita tentang tragedi tersebut. Namanya maut yah, nggak ada yang bisa duga kapan datangnya.

Kejadian tersebut membuat saya teringat dengan percakapan di hari sebelumnya -Sabtu- saat saya berkunjung ke rumah sahabat saya yang tujuh bulanan. Di perjalanan saya sempat berbincangbincang sedikit dengan Siti, seorang sahabat saya yang juga hadir di acara tersebut. Kami berdua samasama agak ngeri dengan lalulintas di Indonesia, Jakarta dan Bogor khususnya. Obrolan ini garagara, kami berdua sulit menyebrangi jalan raya yang ramai, saat akan datang ke acara tersebut.

Saya sudah bersungutsungut dengan para pengendara motor dan mobil yang tidak juga memberikan kami kesempatan untuk menyebrang saat itu. Padahal lokasi menyebrangnya tepat berada di depan sekolah yang ramai oleh para pelajar yang pulang sekolah dan juga kami menyebrang di zebra cross! Saat akhirnya kami tiba di seberang, Siti akhirnya cerita mengenai pengalamannya ke Singapura dan Malaysia, yang mana bukan si pejalan kaki yang menunggu mobil dan motor berhenti untuk menyebrang, tapi justru si pengendara motor dan mobil yang menunggu si pejalan kaki menyebrang. Bisa bedakan artinya kan?

gambar diambil dari sini

Setahu saya walaupun saya belum pernah ke luar negeri, peraturannya dimanamana sama. Jika kendaraan melintasi zebra cross, maka si pengendara harus mengurangi kecepatannya. Hal itu untuk berjagajaga jikalau ada pejalan kaki yang sedang menyeberang jalan. Tapi sepengalaman saya, meskipun ada zebra cross, mobil dan motor di sini nggak pernah mengurangi kecepatan kendaraannya. Di Jakarta masih mending, bisa menemukan banyak jembatan penyeberangan. Terserah mau sebut saya penakut, tapi saya sih milih selamat walaupun lebih capek, harus naik turun tangga jembatan penyeberangan. Bukannya mau sok disiplin taat peraturan, tapi peraturan yang dibuat nyatanya memang bisa membuat hidup saya lebih panjang, ya kenapa nggak? Beda soal ya kalau zebra cross nya berada di persimpangan, karena biasanya ada lampu lalu lintas yang menyertai. Jadi memudahkan si pejalan kaki dan juga pengendara, kapan berhenti, kapan berjalan, kapan menyeberang dan kapan tidak boleh menyeberang. Tapi nggak semua zebra cross berada di persimpangan, kalau pas lokasinya ada di jalan raya yang luruuussss, pasti deh kendaraan itu berlombalomba memacu kecepatannya menjadi yang tercepat, nggak peduli ada pejalan kaki lagi cemas di sisi jalan mau menyeberang :(

Siapa yang di sini, masih nggak peduli akan keberadaan zebra cross?

16 komentar:

  1. yup kayak yang gua tadi tulis di twitter... masalahnya adalah di indo tuh orang udah pada gak peduli! :(

    ironis emang...

    iya disini, pedestrian always has the right way. itu peraturannya. mau di zebracross atau gak, kalo ada orang jalan, mobil2 langsung brenti semua. otomatis itu!

    BalasHapus
  2. @ Arman: gue lagi ngga update twitter, ga merhatiin twit lo
    iya kenapa sih rasa peduli orangorang disini tuh rendah sekali :(
    sama halnya dengan kasus, kalau ada orang jatuh/terpeleset, pasti deh diketawain dulu baru ditolong *kalo ditolong yah* emang aneh yah... :(

    BalasHapus
  3. iya aku juga setuju ma Arman, di kota tempat aku tinggal orang-orang pada sliweran nyebrang jalan seenaknya tapi mobil yang lewat selalu mengurangi kecepatan, apalagi kalau kita menyebrang di zebra cross. Kalau sedang banyak yang menyebrang mobil mungkin bisa menunggu sampai lima menit untuk ngasih jalan. Pas balik ke Indo, huuaaa ngerinya setengah mati kalo mo nyebrang jalan, padahal udah di zebra cross. Miris banget kalo ngeliat tingkat kepedulian sebagian besar orang di Indo. :(

    BalasHapus
  4. sama dengan Arman dan Chita, di jerman pun mobil apa saja akan berhenti dan mempersilahkan yang mau nyebrang lewat zebra cross siapa saja termasuk angsa loh yg notabene hewan

    BalasHapus
  5. @ Chita: hiks, kapan sih di Indonesia bisa begitu :(
    @ Ely Meyer: nah bahkan angsa aja dikasih jalan lhoo, segitu hewan, lah di sini yg manusia aja ngga dikasihkasih waktu buat nyebrang :( *sedih*

    BalasHapus
  6. begitu mudahnya nyawa melayang di negeri yang katanya dikenal dengan keramahtamahannya ini....
    #sangatprihatin

    BalasHapus
  7. @ bensdoing: lagu lama tuh soal keramahtamahan Indonesia, masih ramah kok Mas Ben tapi sama warga asing, kalo sama warganya sendiri udah bodo amat :|

    BalasHapus
  8. semoga Allah mengampuni dosa2 mereka Aamiin...

    btw komen km dah aq tanggapi.., silahkan di cek.., Syukran yaa :)

    BalasHapus
  9. @ Lentera Langit: amin, nanti saya kesana terima kasih :)

    BalasHapus
  10. Waduh-waduh... cerita ini...
    Yang saya sesalkan itu hukuman buat si penabrak sama sekali tidak setimpal...
    Yang terjadi, terjadilah...
    Mudah-mudahan yang ditinggalkan diberikan ketabahan, dan yang sedang terkulai di rumah sakit lekas sembuh...

    BalasHapus
  11. aku sebagai pengendara motor juga sebenernya masih suka berhenti melewati zebra cross. :{ tapi kalo pas lagi macet aku berusaha kasih jalan buat yang mau nyeberang. biar gak ribet juga kalo arus kemacetan mulai bergerak.

    @Falzart: setuju. aku rasa hukuman penjara 6 tahun nggak setimpal banget buat bayar nyawa 9 orang dan korban luka2 lainnya.

    BalasHapus
  12. @ Falzart: memang ada ya Fal hukuman yang adil di dunia? kayaknya saya belum pernah denger deh ada orang bersalah yang dapat hukuman yang sesuai dengan kesalahannya, amin
    @ Ilham: hayooo...besokbesok coba kasih kesempatan juga Ham buat penyebrang jalan, dan berhentilah sebelum zebra cross :)

    BalasHapus
  13. Aku peduli dong.
    Wong aku sering jadi pedestrian.
    Selain zebra cross yang udah gak dipeduliin orang, trotoar pun di Indo juga kadang nggak ada. Wong buat jualan je...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul Una!! aku juga suka jengkel saam trotoar yg dipake buat jualan! haduuhh >,<

      Hapus
  14. aaaaaku peduli sama penyebrang jalan lho! krn sdh pernah ngerasain jd pengemudi sepeda motor juga sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagusss, kasih jalan ya Mba'e kalau ada yg mau nyebrang :D

      Hapus