Selasa, 10 Januari 2012

Haidar lagi

Masih ingat Haidar kan? Saya pernah cerita di sini.


Waktu hari Minggu dia nggak ada main ke rumah, akhirnya di Minggu sore yang mendung saya samperin dia. Sayangnya dia tetap nggak mau main ke rumah, malah berakhir nangis garagara dipaksa sama kakakkakaknya :D.

Kemarin sepulang kerja, saya dijemput si bungsu dan motor langsung diarahkan ke rumah Haidar dulu, rupanya si bungsu juga kangen sama si kecil yang nggak mau diem itu. Baru saja parkir motor terdengar tangisan dari dalam rumahnya. Usut punya usut ternyata Haidar lagi diinterogasi sama UmiAbi-nya, dan akhirnya nangis :D.

Jadi di rumah dia itu ada PAUD yang mana Ibunya adalah pembinanya. Ibunya lumayan sibuk yang membuat Haidar jadi sering dititipkan di rumah saya atau di rumah seorang Ibu sebutlah Ibu Susi. Sempat ada sikap Haidar yang membuat Mama Papa pusing, ternyata setelah dicek, kenakalannya itu garagara meniru tingkah polah anaknya Ibu Susi. Mama sempat menegur Ibunya Haidar, supaya jangan terlalu sibuk dan lebih memperhatikan Haidar. Kejadian lagi nih beberapa waktu lalu, sifat borosnya nggak tertolong deh Haidar ini dan dia mendadak jadi suka malakin anakanak yang mau pada sekolah PAUD di rumahnya. Bayangkan anak belum 5 tahun tapi kelakuannya nakal kayak begitu (-____-"). Akhirnya sempat beberapa waktu dia diungsikan ke rumah saya, mau tidak mau. Sekarang sih udah nggak lagi untungnya.

Nah kemarin sore itu, waktu dia nangis garagara diinterogasi, saya tanyalah ke anaknya.

Saya (S) : Adek, tadi nangis kenapa?
Haidar (H) : Itu...tadi ditanya sama Umi sama Abi.
S : Ditanya apa kok sampe nangis?
H : Akuh... akuh... akuh kan dikasih uang sama Pak Pang 2000 tadi
(Haidar kalo ngomong masih suka tergagapgagap, Pak Pang itu suaminya Ibu Susi)
S : Terus?
H : Sama Umi ditanya, terus katanya nggak boleh.
S : Iya, besokbesok nggak boleh lagi yah.
H : Kan akuh dikasih Ncaa, Nca juga kan suka kasih duit ke akuuh
*nadanya mulai ngeselin*
S : ....
(terdiam sambil mikir kok anak sekarang pada pinter amat balikbalikin omongan sih)

Haidar ini masih lumayan parah penyakit borosnya, masih suka kumatkumatan. Beberapa waktu lalu padahal udah sempat sembuh yang mana sembuhnya garagara ancaman. Ngancemnya nggak parah sih, cuma pas dia ulangtahun dia pengen banget sepeda, akhirnya dibeliinlah sepeda sama orangtuanya. Tapi dia udah diwantiwanti, nggak boleh jajan lagi, kalau minta jajan terus sepedanya akan diambil dan dikembalikan ke tokonya. Dan dia nurut lho, setiap kali ke rumah terus pas nggak ada cemilan, saya suka ajak dia ke minimarket atau toko dekat rumah. Pas saya tanya mau jajan apa, dia nggak mau, jawabannya selalu "Aku kan nggak boleh jajan Nca, nanti kalo jajan sepedanya diambil.", saya sih nyengir aja denger jawabannya. Sayangnya sekarang mulai kumat lagi penyakit borosnya. Padahal dulu kakakkakaknya nggak boros kayak Haidar, kalau dikasih uang mereka selalu cepatcepat pulang ke rumahnya untuk masukin uangnya ke celengan, terus balik lagi main ke rumah.

Gimana sih caranya biar anakanak nggak boros jajan melulu? Padahal di rumah juga udah disediain cemilancemilan banyak, tapi tetep aja minta jajan. Pengennya kan menanamkan kebiasaan menabung dari kecil, bukan kebiasaan jajan.

14 komentar:

  1. Adyang beranggapan memberiuang kepada anak kecil justru melanggenggkan keinginan untuk berbelanja alias jajan..

    Tapi tinggal bagaiman kita sebagi orangtua saja...
    membiasakan untuk menaabung...

    BalasHapus
  2. anak kecil jadi konsumtif, salah satu penyebabnya adalah ngeliat tayangan iklan di TV. ini menurutku lho ya....

    BalasHapus
  3. bingung saya,heheh
    kunjung balikan ni saya y,,,hihihii

    BalasHapus
  4. Caranya? Gatau hihi...
    *salahfokus*
    Berubah ya temanya? :D

    BalasHapus
  5. @ Choirunnangim: justru kita jg ngga pernah membiasakan jajan itu, udh usaha bgt ngajarin nabung blm berhasil :(
    @ Tyka: kalau kasus ini sih faktor toko yang ada di depan rumah yg bikin dia terusmenerus minta jajan
    @ Udin: terima kasih
    @ Rezky Pratama: hahaha terima kasih
    @ Una: Dimaklum, kan belum punya anak, saya jg nanya krn blm punya anak hihihi. Iya tahun baru ganti suasana :)

    BalasHapus
  6. di toko sya juga sering anak2 pada jajan...
    tapi sering sya beritahu, "udah jajannya gope aja ya.. yang gopenya lagi disimpan atau ditabung, nnti ngga dikasih lagi lho sama mamanya,"....kata siAnak, "gak apa2 om, kata mama juga ini buat jajan kamu !"...Tinggal dech sya garuk2 kepala...
    anyway...mmg sebaiknya kalo anak2 pada jajan, mis: dikasih uang 2000, taruh yg 1000 hrs siap celengen bagong didepannya biar anak itu sendiri yg memasukkannya...
    udah ah...komennya koch jadi pengalaman sich ya...hahaha:D

    BalasHapus
  7. ponakan saya dulu juga sempet malakin adik kelasnya,
    kondisinya juga sama, karena kurang diperhatikan orang tuanya..
    pas ketahuan sama ibu saya, akhirnya ditegur,, dan sepertinya sih kebiasaan buruk itu sudah berhenti

    BalasHapus
  8. Menurutku penyakit boros Haidar ini hanya bisa dikurangi dengan memberi perhatian lebih lagi kepadanya Miss Titi. Dia kan masih kecil, kalau selama ini jajan apa saja gak dilarang dan orang dewasa terus memberi uang, dia kan berpikir bahwa jajan hanya kebiasaan normal yg bisa dilakukan oleh siapa saja. Salah satu cara lain, tentu dengan mengurangi pemberian uang jajan. Kalau sekolahpun sebaiknya diberi bekal makanan dari rumah, bukan di beri uang jajan. Terus sedikit demi sedikit mungkin perlu juga di kenalkan pelajaran tentang uang. Dari mana datangnya, bagaimana mencarinya dan sebaiknya untuk apa dibelanjakan..Itu saja sih yg kepikiran Miss...Bukan pengalaman juga karena anak2 saya sebesar Haidar tak punya uang jajan :)

    BalasHapus
  9. waduh,, aku di rumah jadi anak paling kecil dan gak bergaul dengan anak kecil.. Jadi gak tahu deh >.<

    BalasHapus
  10. hahahaa, bener banget miss.. bocah2 sekarang tu udah pintar, pintar ngelawan pula.. :D

    sebenarnya itu sih karena Haidar udah terlajur suka jajan awalnya, coba kalo dari awal orang tua nya gk terlalu membolehkan Haidar jajan pasti yaa gk kecanduan gitu.. anak kan memang fitrahnya suka jajan, tapi itu bisa diatur dari cara orang tua nya mendidiknya.. (menurut saya)

    BalasHapus
  11. @ Bensdoing: Iya mas Ben, keluarga saya jg menerapkan hal itu, tp blm manjur nih
    @ Amel: alhamdulillah kalau soal malakkin skrg udh nggak pernah kejadian lagi Mel :)
    @ Bu Evi: Itulah Bu Evi, Mama Papa juga nggak pengalaman punya anak yg suka jajan, saya dan adikadik jg nggak pernah jajan sampai SD kelas 6, selalu bawa bekal dari rumah. makanya sekarang nemu anak yang begini pusing :D
    @ Nie: hahaha dimaklum kalau begitu ni
    @ Dhe: Haidar ini anak gaul sih itu susahnya, jadi meskipun di rumah saya dan rumah dia udh disiplin semua nggak kasih uang jajan. kalau dia pergi main ke rumah temannya yang lain masih suka ada yang kasih uang jajan, makanya kebiasaannya susah dihilangkan.

    BalasHapus
  12. sependapat sama mbak Evi
    juga karena kebiasaan ya

    btw, tuh anak cakep banget ya difoto, jadi pengen meluk :D

    BalasHapus
  13. iya Mba Ely, skrg lg didisiplinkan lagi, Haidar nya cuma boleh main ke rumah saya aja, biar ga jajan melulu :D

    emang cakeppp...kalo lg diem :D

    BalasHapus