Jumat, 27 Januari 2012

I Miss You Mbah :')

Garagara tulisan Mbak Ely saya jadi teringat Kakek saya dari pihak Mama dan mendadak kangen. Jadi sekarang saya mau cerita tentang kakek saya aja deh ya, boleh ya?

Saya memanggilnya Mbah Kakung, umurnya lebih dari 90 tahun, beliau tinggal di Solo. Hubungan saya dengan beliau kalau dibilang dekat sekali, sebenarnya tidak, dibilang jauh pun tidak, biasabiasa saja. Tapi jangan tanya bagaimana sayangnya saya terhadap beliau, teramat sangat sayang. Ada fenomena yang lumayan unik di keluarga Mama ini, semua anaknya Mbah Kakung hanya punya 1 anak perempuan saja di keluarganya. Jadi Mbah Kakung ini anak tunggal, lalu memiliki 4 anak, yang mana Mama adalah anak perempuan satusatunya. Dari 4 orang anaknya, semuanya sudah berkeluarga, dan pada keempatnya jumlah anak perempuannya masingmasing hanya 1 saja. Aneh kan?

Beberapa waktu lalu saya berkesempatan ngobrol banyak dengan sepupu saya tersayang yang sekarang tinggal di Madiun. Sampailah ke topik soal Mbah Kakung, dia tanya kapan terakhir saya teleponan sama beliau. Dan saya cuma bisa menggumam nggak jelas, yang intinya saya nggak mau telepon Mbah Kakung, kalau pun pas lagi ke Solo saya nggak mau diajak ngobrol berdua saja sama Mbah Kakung. Sepupu saya merasa aneh dengan sikap saya. Akhirnya saya jelaskan, sejak beberapa tahun lalu, saya selalu mudah menangis setiap kali ngobrol dari hati ke hati sama Mbah Kakung.

Kenapa saya bisa begitu? Setiap kali saya ngobrol berdua, sayangsayangan, Mbah Kakung nggak pernah ketinggalan untuk nyisipin nasihat yang ituitu aja, yang bikin saya mak DEG setiap ngedengernya.

"Kowe kudu dowo ususe yo Nduk, kudu jembar ampurane. Sopo nggawe nganggo, sopo nandur ngunduh. Yen sing mbok lakoni saiki iku wohing prilakumu ing mangsa kepungkur, nyuwuna pangapunten marang Gusti lan lakonana lelakon iku kanthi syukur, dene Gusti sampun maringi piwalesan ana ing ndonya, ngelong-longi piwalesan ana ing akhirat"

artinya

"Kamu harus panjang ususnya (red: sabar) ya Nak, harus mudah memaafkan. Siapa yang membuat dialah yang memakai, siapa yang menanam dialah yang memetik. Apabila yang kamu jalani sekarang ini adalah hasil dari perbuatanmu di masa yang lalu, mintalah pengampunan sama Allah dan jalanilah takdir itu dengan rasa syukur, dimana Allah sudah memberikan pembalasan di dunia, mengurangi pembalasan di akhirat."

Mbah Kakung itu manusia paling sabar, paling tabah, paling tegar, punya hati yang luas, yang saya sendiri suka aneh, sebenarnya seberapa luas sih hatinya beliau? Berkalikali disakitin orang dibohongin orang, tetep aja bisa maafin. Maafin di sini itu bukan maafin macam saya yah, yang kalau ada yang minta maaf, ya oke dimaafin, tapi jangan minta buat dilupain yah *ehh*. Oke kembali ke topik.

Nah garagara ngobrol sama si sepupu ini, terkuaklah sebuah kejadian yang lagilagi bikin saya mbrebes mili (red: nangis) dengernya. Satu bulan lalu sepupu saya berkunjung ke rumah Solo bersama anak dan istrinya. Belumlah dia sampai rumah, di jalan sudah melihat sosok Mbah Kakung. Lagi apa saudarasaudara? Narik becak! Engingeng!! Sepupu saya kaget tapi nggak tahu mau ngapain, jadilah sepupu saya mengendarai motornya pelanpelan mengikuti di belakang becaknya Mbah Kakung.

Kenyataan ini bikin saya dan sepupu saya dan juga mungkin anggota keluarga yang lain kaget kalau sampai tahu. Dulu Mbah Kakung memang memiliki beberapa becak yang dipinjamkan ke orangorang, nanti mereka menyetorkan 25% penghasilannya ke Mbah Kakung, kadang Mbah Kakung juga ikut narik. Saya nggak pernah malu untuk bilang Kakek saya adalah seorang tukang becak, toh uang yang beliau dapat halal, bisa untuk menghidupi keluarganya sampai semuanya bisa mandiri. Saya bangga jadi cucunya tukang becak. Tapi saya nggak mau beliau melakukan rutinitas itu sekarang, di saat usianya sudah lebih dari 90 tahun. Fisik sudah berbeda, staminanya sudah tidak setangguh dulu. Saya sebagai cucu khawatir dengan kesehatan beliau. Cuma bisa apa ketika mendengar ucapan yang keluar dari mulutnya

"Nek aku ning ngomah wae, aku malah kesel, ben wae tho nggo senengseneng ati ku."

arti

"Kalau aku di rumah saja, aku malah capek, biar saja sih buat hiburan hatiku."

Ya sudahlah... apapun yang bikin senang biasanya selalu menyehatkan jiwa, yang kemudian fisik juga jadi ikut sehat kan?

Cuma topik obrolan saya dan sepupu ujungujungnya jadi bikin malu ke diri sendiri. Mbah kakung yang sudah tua aja, masih seneng narik becak, masih semangat. Lah saya dan sepupu saya yang secara umur jauhhh banget dari Mbah kakung malah udah sering ngeluh soal kerjaan, yang capek lah, yang ngeselin lah, dan lainlainnya.

Kekaguman saya pada beliau nggak ada habisnya. Kalau lagi kangen, kadang saya suka bertanyatanya sama si Pencipta, kenapa sih saya nggak bisa punya semangat dan hati seluas beliau?

Kalau kalian, seberapa dekat hubungan kalian dengan Kakek?

Eh eh ada yang menyadari nggak header blog saya baru? Iya...itu hasil dari mengemis ke Mbak Ely, eh nggak ngemis ding, minta, dan langsung dikasih, baik yaaahh... hihihi. Bagus kann??? :D

Selamat berlibur :)

29 komentar:

  1. jadi inget sama nenek euy,soalnya aku keinget & masih terus inget sebelum beliau sakit
    beliau pernah minta aku ngajarin tentang al-quran & surat al-quran soalnya nenek ku memang buta huruf dll karena beliau lahir pas jaman bung karno masih kecil jadi dr segi pendidikan tidak diperhatikan
    memang orang jaman dahulu seperti nenek & kakek kamu lebih punya sifat legowo dibanding manusia pada saat ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah sembuh belum neneknya Ndy?
      iyayah, entah kenapa orangorang jaman dulu lebih punya hati yang luas drpd orangorang sekarang :(

      Hapus
    2. Beliau sudah lama meninggal & seperti aku bilang sebelum nenek masuk rumah sakit & menghembuskan nafas terakhir itu permintaan terahkir dia sama cucu'a
      padahal aku dulu masih kecil loh,baru menginjak umur 9thn tapi dia kagak malu atau ragu minta tolong untuk mengajarkan baca & menghafal ayat al quran,
      aku jadi sedih,kalau ingat moment tsb maklum lah aku cucu yg paling deket sama beliau diantara yg lain

      Hapus
    3. ahh terharuu :')
      masih sempat ya beliau memikirkan mengenai agama, paling tidak niat baiknya sudah dicatat, insyaAllah :)

      Hapus
  2. Hihihi orang yang biasa kerja begitu ya. Disuruh berhenti kerja ya nggak bisa.
    Duh itu kalimat Bahasa Jawa yang pertama, krama banget. Ga paham kalau nggak ada terjemahannya.

    Kalau kakek... yang dari ibu aku nggak kenal karena udah lama meninggalnya. Kalau yang dari ibu, pas aku kecil juga meninggal. Tapi inget satu ajarannya, gatau gimana nulis latin arabnya tapi artinya, kalau bicara harus simpatik. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini kok duaduanya dari Ibu Na? sala ketik yah hihihihi
      iyaa kayaknya itu Mbahku juga ngutip deh, abis diomongin pasti dia mengulang pakai bahasa indonesia campur :)

      Hapus
  3. mbahku dari pihak ayah/ibu udah "off" dua2nya Tiesa...hiks..

    BalasHapus
  4. hmmmm, saya ktemu kakek cm waktu umur 3 tahun
    habis itu, beliau dipanggil sm yg di atas. jd ga terlalu inget jg

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah berarti saya beruntung umur segini masih punya kakek, walaupun tinggal 1 :')

      Hapus
  5. kakek nenek gua dari dua belah pihak udah gak ada.. tapi dulu kita punya banyak kenangan juga... :)

    btw header nya kok gak muncul ya di gua?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue inget lo pernah cerita tentang kakek lo :)

      lho kenapa yah bisa ngga muncul di lo, gw cek semuanya ok lho padahal, hmmm..

      Hapus
  6. sorry ya, aku posting nggak bermaksud mengingatkanmu pada mbak kakungmu

    wow ... umur 90 tahun masih sehat ya, maish kuat naiki becak, salut lho tiesa, memang kalau sudah sepuh terus diminta duduk terus ya malah sakit Tiesa, jadi menurut pengalamanku dgn mamah mertua, aku dan suamiku selalu membiarkan kalau beliau mau bersibuk ria di kebun, aku yg mengawasi dan ikut bareng, nggak selalu sih, kadang cuma kalau lagi pengen, jadi kalau nggak juga lebih suka di dalam rumah. beruntung lho kamu masih di dampingi mbahmu, mbahku sendiri semuany asdh nggak ada

    aduh malu aku, cuma gambar aja lho Tiesa, hrsnya nggak perlu dibilangin di sini :) ... tapi kayak Arman, aku kok nggak bisa lihat ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga minta dong mbak template yang cocok buat "news". . .

      Hapus
    2. iyaya Mba, mungkin semua orangorang tua begitu mungkin ya maunya :')

      masa sih? muncul lho padahal, hmmm kenapa yahh

      Hapus
  7. Waah, nasihatnya mendalam dan mengena banget, Mbak.... Saya coba resapi dalam-dalam untuk kemudian dipraktikkan....

    Wow, umur 90 tahun masih sehat dan bugar, ya. Luar biasa....

    Saya nggak dekat dengan kakek, baik dari pihak ibu maupun ayah, karena keduanya sudah meninggal sebelum saya lahir, hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. simple nasihatnya, cuma makjleb dengernya, semoga yah bisa dipraktekan :)

      Hapus
  8. aku dlu selalu dimarahi ama kakek and nenek klo abis pulang sekoalh karena kebanyakan main mungkin. . . tapi aku bantu2 juga kok. makanya sekarang lagi kuliah gini males balik. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo liburan atau punya waktu senggang coba deh luangkan waktu buat ketemu nenek & kakek kamu, mumpung beliau masih ada :)

      Hapus
  9. Wah, saya nggak ingat memori-memoriku tentang Mbah Kakung-ku...
    Nggak bisa share anything,... Just menyimak aja nih...

    BalasHapus
  10. Balasan
    1. dalem dan agak sulit dipraktekkan :)

      Hapus
  11. sekarang sudah muncul tiesa gambarnya, wow .... tersanjung nih foto depan rumahku dipajang di sini, kalu main ke sini seperti lagi membuka pintu rumahku sendiri terus lihat pelangi di sana :)
    terima kasih ya Tiesa

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun pas depan rumah yah foto ini diambilnya? :-O
      huahhh pasti betahh banget itu di rumah

      Hapus
  12. kakek saya malah baru meninggal dunia beberapa waktu lalu. :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. innalillahi, turut berduka cita ya Ham, yang tabah ya :(

      Hapus
  13. "Apabila yang kamu jalani sekarang ini adalah hasil dari perbuatanmu di masa yang lalu, mintalah pengampunan sama Allah dan jalanilah takdir itu dengan rasa syukur, dimana Allah sudah memberikan pembalasan di dunia, mengurangi pembalasan di akhirat"

    NANCEP LUAR BIASA >_____<

    BalasHapus
    Balasan
    1. sering denger kan nasihat macem begitu, tapi tetep aja efek nancepnya sama setiap kali mendengar :)

      Hapus