Senin, 09 Januari 2012

Makanan Imlek

Hujan yang beberapa waktu ini datang terusmenerus, nggak kenal waktu, bisa seharian nggak berhenti. Pagi ini saya malah sempat terpikir mau cuti, baru bangun udah denger rintik hujan di luar, males banget rasanya mau pisah sama selimut. Sabtu Minggu kemarin aja, niatnya mau beresin kamar, mau ngerubah tata letak barangbarang di kamar. Ujungujungnya apa dong? Tidur, yuk mariiii.... Secara dari buka mata mau ambil wudhu udah denger rintik di luar, aduh males rasanya mau beraktivitas.

Kata orangorang sih hujannya akan awet sampai hari imlek nanti tiba. Menurut kepercayaan dengan adanya hujan ini berarti rejekinya akan melimpah selama setahun penuh, tapi nggak tahu ya saya kan nggak ngerayain imlek.

Nggak ngerayain imlek bukan berarti saya nggak rindu makanan imlek. Setiap tahunnya teman Papa ada yang suka kirim kue keranjang sama dodol lapis. Saya doyan banget sama dodol lapis ini, satu lonjor dodol lapis bisa saya makan sendiri *maruk*. Tapi kalau kue keranjang saya nggak suka, terlalu manis. Dan sepertinya semua keluarga saya nggak begitu suka sama kue keranjang ini. Akhirnya Mama memutar otak bagaimana caranya supaya si kue keranjang ini tetap bisa dimakan, nggak boleh kan ya ngebuang makanan sementara di luar sana banyak yang kelaperan.

kue keranjang, gambar diambil dari sini


dodol lapis, gambar diambil dari sini

Jadilah setiap kali ada kue keranjang yang dikirim ke rumah, Mama selalu mengolahnya.
1. Digoreng
Mudah sekali, si kue keranjang dipotongpotong. Jadi 1 bulatan itu dibagi 8 atau 10. Lalu membuat adonan tepung seperti untuk adonan pisang goreng. Si kue keranjangnya tinggal dicelupin ke adonan tepung itu lalu digoreng. Hmmm.. sedap dimakan dengan pendamping lemon tea hangat.
2. Dikukus
Si kue keranjang dipotongpotong, lebih kecil dibandingkan sama potongan yang buat digoreng. Sebelumnya sediakan santan, saya nggak menyarankan pakai santan instan ya kemungkinan akan kurang gurih. Sediakan daun pisang, taruh sedikit potonganpotongan kue keranjang, bubuhi santan, lalu bungkus seperti pincuk. Kukus deh, lamanya saya nggak tahu, setengah jam mungkin yah, pake feeling soalnya hehehe. Angkat dan enaknya disajikan pas hangat. Jadi si kue keranjangnya meleleh, makannya pakai sendok, enak banget deh.

Duuhh jadi lapar, ngebayangin makan kue keranjang goreng dan kukus pas mendungmendung begini. Ada yang ngerayain Imlek kah? Mau dong dikirimin kue keranjang sama dodol lapisnya :P

14 komentar:

  1. dulu alm. bpk ku sering bawa oleh oleh kue ranjang hadiah dr kantornya ... nggak suka juga krn terlalu manis ... tipsnya boleh juga nih kue ranjang digoreng sama dikukus, jadi membaynagkan seperti kue kuro .. yg model dibunkus saun pisang terus diselimuti santan kental itu :D

    BalasHapus
  2. Aku belum pernah blas makan kue keranjang @_@

    BalasHapus
  3. gua gak suka lho makan kue keranjang... hehehe

    BalasHapus
  4. @Ely Meyer kue kuro itu macem mana ya Mba kuenya?

    BalasHapus
  5. @Una ya ampun Una, seriusan?? kasian amat sih *prihatin* :P

    BalasHapus
  6. @Arman gue juga ngga suka ko, tp kalo diolah lagi lumayanan lah bisa

    BalasHapus
  7. yg sdh sya rasakan dodol cina-nya...kalo kue keranjang, kyknya kudu ganti jubah dulu nich :-D
    Tiesa hbs 1lonjor dodol Cina...weleh2...doyan atau doyan....hahahaha :-D

    BalasHapus
  8. @bensdoing udahlah yahh, ketauan lah gimana maruknya :D

    BalasHapus
  9. Seperti biasa, jadi laper kalau lihat makanan. Tanggung Jawab, Miss Titi... tanggung jawab!!!

    BalasHapus
  10. @ Falzart Plain : lho kok aku yg tanggung jawab :P

    BalasHapus
  11. ngomongin kue bulan, jadi pengen terang bulan tipis kering kaaaaaan (TT_____TT) *lebay*

    ndutyke.com

    BalasHapus
  12. Aku juga dapet, barusan aja. Tapi kayaknya ga bakal aku makan, ga suka manis

    BalasHapus
  13. @ Rezky Pratama: aku aja menanti ada yang memberi :D
    @ Tyka: eh kue bulan emang tipis ya mba tyk?
    @ Adit: aku belum dapat :( aku juga ngga suka Dit kalau langsung dimakan, terlalu manis soalnya

    BalasHapus