Jumat, 06 Januari 2012

Penutup di minggu ini

Siapa yang kebagian macetnya Jakarta kemarin sore? Ohh saya nggak tuh untungnya :D.

Mungkin pada baca yah di twitter kalau kemarin Jakarta hujannya heboh! Anginnya dahsyat banget. Saya malah sempet mau nangis pas di toilet untung kegep duluan sama temen jadi deh nggak jadi nangis. Beneran serem banget deh hujannya, saya tuh sampe mikir yang nggak nggak, takut kiamat, drengdreng. Emang lebay, kejauhan mikirnya. Cek cek kondisi jalanan udah banyak laporan kemacetan khususnya Jakarta Barat, malah sampe jam 24.00 jalan tol Kebun Jeruk masih macet banget yah katanya. Untung saya nggak lewat situ. Kanopi jembatan busway depan season city juga ikut kabur kebawa angin. Dihh horor banget yah, kebayang aja gitu lagi berdiri nyaman neduh atau malah nyebrang dengan anggunnya, BRAKKK!! Kanopinya hilang, hadeuuhh >,<.

Saya pulang sih kondisi hujannya udah tinggal rintik walaupun masih lumayan deras, tapi angin udah nggak ada. Lagi jalan sambil siulsiul begitu belok ke arah stasiun, taraaa kejutan menanti. Trotoar ketutupan pohon aja gituh. Ada satu lajur jalan yang ketutup pohon, malah jalan di belakang gedung kantor ketutup total sama pohon yang ambruk. Jadwal kereta pun berantakan, katanya ada pohon tumbang yang nutupin rel di Pasar Minggu, yuukk mari.

Tapi melihat langit pagi ini, sepertinya akan cerah, ya nggak tahu sih ya kalau tibatiba badai lagi macem kemarin.

Saya udah cerita kan ya mengenai hasrat berimajinasi saya yang muncul kembali. Awalnya saya akan update tulisannya setiap weekend, ya kalau ngga Sabtu ya Minggu. Cuma sepertinya weekend besok saya agak sedikit sibuk, jadi saya majukan hari ini lanjutan cerita "Secangkir Cokelat dan Kopi". Kalau ada yang udah baca terima kasih ya dan mungkin menunggu lanjutannya, monggo dibaca di sini.

Selamat hari Jumat dan selamat berlibur untuk besok :D

20 komentar:

  1. Saya kemarin juga gak kena macet tuh Miss Titi, karena di rumah saja. Dan juga tak mengalami petir menggelegar serta hujan deras di tanggerang sebab pada saat yg sama saya ketiduran karena kelelahan mengerjakan pekerjaan rumah tangga sejak pagi :)

    BalasHapus
  2. iya denger2 jakarta macet parah ya. bagus lah kalo gak kena macet... :)

    BalasHapus
  3. Saya lagi mendekam dalam kandang waktu hal ini terjadi. Lagipula kandang saya bukan di Jakarta, jadi gak tahu kalau macet berat.

    BalasHapus
  4. sepertinya memang sedang musim hujan heboh akhir2 ini yaa miss.. di palembang pun sama, tapi alhamdulillah dhe gk sampe nangis di toilet.. hahahahaha :p

    BalasHapus
  5. Saya nggak saya nggak, karena lagi libur :D

    BalasHapus
  6. selamat berakhir pekan ya

    ntar lama lama bisa jadi buku dong kalau semua imajinasinya dikumpulkan ? :)

    BalasHapus
  7. happy weekend ya Tiesa....
    btw gayanya Tiesa kalo nangis gimana ya...:D

    BalasHapus
  8. Iya ya... saya lihat di koran dan berita di tipi, Jakarta "porak poranda". Banyak reklame dan pohon tumbang... :(

    Untunglah Titi gak kenapa-napa. :)

    BalasHapus
  9. Iya ya... saya lihat di koran dan berita di tipi, Jakarta "porak poranda". Banyak reklame dan pohon tumbang... :(

    Untunglah Titi gak kenapa-napa. :)

    BalasHapus
  10. untungnya kemaren saya gak masuk kerja karena kurang sehat, tau2 di berita parah banget ya >_<

    BalasHapus
  11. Aku ngikutin perkembangan hujan badai di Jakarta kemaren, via twitter aja sih. Serem abis. Di Surabaya juga sering tuh kejadian reklame atau baliho ambruk pas hujan angin.

    www.ndutyke.com

    BalasHapus
  12. Kalau di Pontianak masih aman seh Tis.. hehehe

    BalasHapus
  13. Wah ngerinya... Nggak terbayang betapa capeknya orang-orang yang terjebak macet berjam-jam itu. Mudah-mudahan cuaca ekstrim seperti itu nggak datang lagi di Jakarta ya...

    BalasHapus
  14. Kalau nggak salah Sabtu sore ini Jakarta hujan deras lagi, bahkan sangat deras disertai angin. Saya cuma dapat kabar dari teman saya yg tinggal di sana sih, soalnya saya nggak tinggal di Jakarta, hehe....

    BalasHapus
  15. @Evi Bu Evi itu saking capeknya mungkin ya makanya jd ngga ngeh petir sahut2an atau mungkin di Tangerang ngga sebesar di Jakarta Pusat hujannya? hmmm
    @ Ko Arman: parahh banget kemarin macetnya
    @ Falzart: ya iyalahh kalau ngga di jakarta sih :D
    @ Dhe: hahaha saya sbnrnya suka sama hujan Dhe, tp bukan hujan macem kemarin yg heboh bgt, selamat liburan Dhe :)
    @ Una: enaknya yaa jd ngga kena efek hujan
    @ Mba Ely: selamat ber-weekend ria juga Mba El, aduuh jd buku? bisa nyelesein imajinasi sampe ending aja udh bersyukur bgt hihihi
    @ Asop: kalau kenapa2 ngga akan muncul tulisan ini Sop hihihi :)
    @ Angga: sakitnya membawa berkah berarti ya Ngga :)
    @ Tyka: emang mba, kalo hujan gede tuh yg bikin serem baliho sama pohon2 gedenya itu lho, hiiyy
    @ Irni: eh musim apa Pontianak skrg?
    @ Chita: denger2 sih katanya sampai dua minggu ke depan masih akan begitu Chit, mudah2an ngga yah
    @ Ditter: untuung libur, di rumah saya hujan juga sih tapi ngga heboh macem kemarin

    BalasHapus
  16. Jakarta Barat tuh jalan kecil + sempit trus banyak kendaraan'a jadi wajar kalau orang suka bilang jakbar tuh pusat'a kemacetan,hehehe
    Untung di jaktim kagak begitu gede hujan,jadinya santai aja soalnya curah hujan yang paling tinggi kata BMKG tuh selatan & barat

    BalasHapus
  17. Saya sih liat di teve, gitu parahnya ujannya. sampe bahkan kemarin ada pohon tumbang ngenain korban. hmm ngeri juga kalo jakarta banjir.

    duh, moga minggu depan pas saya ke jakarta suasananya cerah ceria.
    aamiin #usapmuka

    BalasHapus
  18. @Andy ohh Jaktim ngga gitu gede yah? wahh saya pikir rata curah hujannya
    @ Gaphe: ngga yakin deh mas, kayaknya sih akan bertahan sampe Imlek hujan besar begini :D

    BalasHapus
  19. Salam Persahabatan
    berkunjung mo baca-baca artikelnya
    terima kasih sebelumnya

    BalasHapus