Senin, 30 Januari 2012

Perempuan di Minggu pagi

Minggu pagi memang selalu menjadi pagi yang indah untuk menikmati ibukota. Jalanan yang biasanya padat oleh ribuan kendaraan bermotor tampak lengang, tidak ada bunyi klakson yang bersahutsahutan. Ditambah lagi rintik hujan ikut menghiasi ibukota pagi itu.

Seorang perempuan dengan blus biru dan celana jeans hitam, tampak berjalan santai menuju jembatan penyeberangan di depan Semanggi. Tujuannya adalah halte busway Bendungan Hilir. Tampak betapa panjangnya jalan yang harus dilewatinya, tapi senyuman tetap saja tersungging di bibir manisnya. Mata perempuan itu tak lepas memandangi jalanan Jakarta yang kosong, sesekali bibirnya bersenandung mengikuti irama lagu yang sedang didengarnya, tidak tergesa, berjalan pelan sekali seolah tidak ada yang sedang mengejarnya. Sekali dua kali saat matanya tertumbuk pada mata pejalan kaki yang lain, perempuan itu tersenyum. Jembatan halte pun tak kalah lengangnya, tidak seperti di harihari kerja, yang banyak sekali pejalan kaki berjalan tergesagesa.

Perempuan itu begitu asik melihat pemandangan di sekitarnya, sampai dia tidak melihat ada bagian jembatan yang tidak rata. Tak bisa dihindari, langkahnya terhenti saat wedgesnya menginjak bagian yang tak rata itu. Kakinya terkilir, tapi dia tidak mengaduh, dia melanjutkan langkahnya masih dengan tidak tergesa.

Tahu yang sebenarnya dirasakan oleh perempuan itu? Sakit dan malu. Tapi sakitnya terkalahkan oleh malunya. Bagaimana tidak, saat dia terkilir, pejalan kaki yang kebetulan berpapasan dengannya tersenyum kecil melihat keapesannya. Pejalan kaki yang kebetulan ada di belakangnya, melewatinya begitu saja dan melemparkan pandangan aneh disertai senyum tertahan yang bisa menjadi tawa.

Sudah separah inikah rasa ketidakpedulian manusia? Sampai melihat orang yang kesusahan saja malah tersenyum, bukan menolong. Ahh... tak usahlah menolong, paling tidak tanya "kamu baikbaik saja?" Semoga saja perempuan manis itu lebih berhatihati ke depannya.

*mijit pergelangan kaki yang masih saja sakit*

31 komentar:

  1. iya bu apalagi di kota sebesar jakarta, sepertinya semua sibuk dengan dirinya dan yang sekiranya bisa menguntungkan dirinya...btw salam kenal ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. miris memang penyakit ibukota itu :(
      salam kenal juga ya :)

      Hapus
  2. tisaaa... aku juga pernah kesandung di restoran.. dan emang aku lebih mikirin malunya daripada sakitnya.. Padahal sakit banget loh.. coz kesandungnya di tangga gitu.. sampe 4 hari gak bisa jalan akunya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. tahu banget itu rasanya :(
      aku untungnya masih bisa jalan ya, cuma terincangpincang gitu, ganggu banget >,<

      Hapus
  3. yah begitulah. . . mungkin karena sudah gak ada yagi yang menjadian mereka ketawa karena keadaan yang selalu menekaan hidup, jadi musiah pun bisa buat ketawaan hehehe
    maap mbak baru bisa berkunjung. . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lebih kasihan dong ya mereka, hilang sudah selera humornya, malah menjadikan musibah buat bahan tertawaan :|
      makasih ya :)

      Hapus
  4. ehem, perempuan manis itu siapa ya?
    tapi emang mbak. skrng ini kepedulian org udah kurang.
    di cina aja pemerintah mnyediakan hadiah bagi warganya yg mau menolong seseorg yg kecelakaan di jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. akuuu dong *pede parah*
      buat aku yah Lung, mau ada hadiah kek mau ngga kek, namanya nolong orang itu harus sesuai kemampuan tentunya

      Hapus
  5. duh, jadi ngilu juga ikutan ngerasain keseleo.. kasihan yah, sakit pasti rasanya.. udah pernah ngerasain juga soalnya. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo Mas Gaphe mungkin keseleonya pas lagi naik gunung ya?

      Hapus
  6. Oalah, curhat tho? :P
    Kalau tersenyum atau ngetawain tapi nolong sih oke @_@

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga fenomena aneh, banyak juga tuh kejadian gitu, ngetawain dulu baru kemudian nolong, ya oke bener Na mungkin masih lebih baik ya drpd ga nomong samsek

      Hapus
  7. Lihatnya bukan kebawah sich....hayo liatin apa?he

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo liatnya ke bawah terus nanti disangkanya lg cari uang yg tercecer :P

      Hapus
  8. iya emang udah gak ada kepedulian lagi di jakarta. sayang emang ya...

    lain kali ati2 ya kalo jalan!

    BalasHapus
  9. siapa ya mba perempuan manis itu,???? hehehhehehe

    happy blogging mba cantik

    BalasHapus
    Balasan
    1. akuu dong *dikeplak*
      terima kasih ya Fal :)

      Hapus
  10. semoga pergelangan kakinya sekarnag sudah membaik ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan sih Mba, diolesin salep, ngga tau tapi salep apa, tinggal pake :D

      Hapus
  11. Semoga pergelangan kaki si perempuan itu lekas pulih...
    Kalau soal ketidakpedulian orang sekitar memang sudah membudaya begitu. Budaya buruk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya kamu jangan nambahnambahin populasi manusia yang berbudaya buruk itu ya Fal :)

      Hapus
  12. kalau saja diriku ada disitu mungkin aku akan membantu sebisanya...
    #plaks

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusss itu
      tapi jamjam segitu nggak mungki dirimu ada di lokasi itu Mas Ben :D

      Hapus
  13. perempuan manis? hahaha..
    ah dah lama ga mampir sini.. makin melaju saja apdetanmu ki
    kok tapi nuansanya galau ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh.. salah sebut nama.. maksudnya tis.. hahaha
      ini nih kalau Bewe nyambi2.. campur aduk deh namanya
      dan yang galau mellow itu di blog tetangga
      :malu:

      Hapus
    2. kan aku manis *dikeplak* hihihi
      kebetulan lagi ada yg bisa diceritain Mel, kalo ngga juga ya ngga ditulis :)

      Hapus
  14. ngeliat temannya jatuh, tertawa.
    ngeliat handphone temannya jatuh, ikutan panik.

    manusia-manusia generasi 'spontan- UHUY!'.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih panik handphone jatuh ya daripada nyawa yg terancam, sungguh fenomena yg aneh

      Hapus
  15. Astaga... Miss... sabar ya... :(
    Semoga kakinya gak bengkak... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah mendingan kok Sop, makasih ya :)

      Hapus