Selasa, 03 Januari 2012

Perkara Tahun Baru

Sebenarnya masih ada PR dari adit yang belum dikerjain, nanti ya Dit, pasti dikerjain kok :) *janji pramuka*. Kalender udah menunjukkan tanggal 3, mau bahas tahun 2011 kok udah basi yah keliatannya.

Malam tahun baru ini saya ngga kemanamana, ini tahun kedua saya menghabiskan malam tahun baru di rumah. Ya karena di keluarga saya memang tidak pernah ada halhal yang istimewa di tahun baru. Kalau kata Papa, tahun beranjak itu sebaiknya introspeksi bukan hurahura merayakannya, tapi itu kan kembali ke pandangan dan kebiasaan masingmasing individu yah :).

Malam tahun baru kemarin saya tidur nyenyak, padahal tadinya berniat mau begadang maraton film sampe pagi. Yahh tahunya lelap blass, kebangun sih pas tengahmalam garagara bunyi mercon yang ngga berentiberenti dan sempet bikin ketakutan. Nah pas kebangun ini pikiran saya melanglangbuana mengenai malam tahun baru sebelumnya.

Ternyata sudah cukup lama saya ngga ngelayap keluar rumah pas malam tahun baru. Terakhir kali saya malam tahun baruan di luar kota itu waktu pergantian tahun 2009 ke 2010. Itu pun perginya ke kampung halaman Papa di Wonosobo, sendirian dong, naik bis malam, terus pas malam tahun barunya saya pergi ke rumah sepupu yang ngadain acara makanmakan. Semaleman itu saya jadi bakul tempe mendoan hihihi, sepupu saya menangkap ikan dan membakarnya di kebun depan rumah. Begitu makanan siap, saya malah pamit pulang ke rumah Mbah Putri dilanjut nonton film sambil ngemil eskrim malemmalem. Mbah Putri sempet komen ngeliat saya ngemil es krim seliteran sendiri sambil nonton film. Ya gimana ngga, Wonosobo itu daerah pegunungan yang dingin banget, dan saya malah dasteran ngemil es krim. Kalau ngga salah ingat saya pergi ke Wonosobo itu karena lagi patah hati *alahh*, jadi niatannya kabur tahun baruan kesana itu buat buang 'sampah' yang udah mulai bikin ngga sehat otak dan hati hihihi.

Tahun sebelumnya juga pergantian 2008 menuju 2009 saya kabur ke Yogya sama sahabat saya Ketsia. Dua wanita yang lagi suntuk sama ibukota saat itu nekat ke Yogya, buta arah, cuma berbekal duit, backpack, peta dan mulut. Iya, walaupun setiap tahun saya bertandang ke Yogya, tapi saya ngga pernah tahu gimana cara mencapai tempattempat wisatanya kalau pakai kendaraan umum.

Nah pergantian tahun 2010 menuju 2011 saya ngga kemanamana. Mungkin salahsatu alasannya karena tersindir sama omongan Papa beberapa bulan sebelumnya, mengenai makna tahun baru. Saya merasa makin sedikit waktu saya yang saya habiskan bareng keluarga, jadilah saya membulatkan tekad untuk diam di rumah aja.

Malam tahun baru kemarin sebenarnya salah satu acaranya pengen bakar ikan di samping rumah. Ya jadi sih bakar ikannya, jam 7 malam, hehehe. Beres makan langsung tidur.

Seperti banyaknya orang yang lain, saya juga punya keinginan untuk tahun ini:
1. Usaha sepatunya bisa kembali sukses.
2. Bisa mengendarai motor dan mobil *ini selalu ditulis setiap tahun tapi belum terlaksana juga*.
3. Bertemu dengan si jodoh yang dituliskan Tuhan di buku takdir *ditulis lagi setelah hilang 2 tahun kemarin*.
4. Thailand!! Saya ingin ke sana.
5. Bisa rajin pergi ke pengajiannya, ngga bolosbolos biar pinter ilmu agamanya.

Hmm...ada yang salah ya sama urutannya. Kenapa soal agama saya taruh paling buncit? Sudahlah...

*ini sebenarnya postingan yang agakagak ngga niat nulisnya, maklum masih hawahawa libur*

10 komentar:

  1. Oh,kalau saya jarang menulis resolusi karena biasanya saya menganggap setiap hari itu adalah sama...

    BalasHapus
  2. amiiiin hihi, semoga tercapai ya ^^
    wah kalau mbak tahun baru 2008-2009 di jogja
    aku 2011. *ga ada yang nanya*

    BalasHapus
  3. wadow ..membayangkan malam malam di wonosobo ngemil es seliteran ... kuat amat ya, giginya maksudku, apa ya ndak kedinginan

    semoga ke lima impiannya segera terwujud ya :)

    BalasHapus
  4. melewati tahun baru sambil tidur emang paling nikmat lahhh... :)

    BalasHapus
  5. @Falzart Plain (ɐdɐıs-ɐdɐıs uɐʞnq) saya jg nulis cuma buat sekedar pengingat kok Mas Fal, soalnya tipe yg suka ilang fokus :D
    @ Una: wahh senangnyaa, aku rindu Jogja sebenarnya Una :')
    @ Mba Ely: nggragas nek kata Mbah ku :P amin Mba El, mudah2an ya :)
    @ Ko Arman: abisss, secara mau kemana2 juga maceuuttt

    BalasHapus
  6. sya komen smbil ketawa-ketiwi nich...:D
    papa kmu benar lagi tuh...thun baru bukan buat hura-hura justru buat intropeksi diri...
    nahh...ketahuan tuh nulis ttg agamanya nomor buncit...hihihi..
    ok...sukses slalu ya Tiesa !

    BalasHapus
  7. @bensdoing kemaren jg ngga hurahura kok, introspeksi (dalam tidur) :D
    lupaa ituu, kelupaan, yahh apalah artinya urutan yg penting kan realisasinya paling pertama, amin :D

    BalasHapus
  8. Sama nih, aku jg blm bs juga nyetir monil.ya bisa sih, tp blm lancar. Padshal baru bbrp bln yg lalu perpanjang SIM A. Klo SIM C juga diperpanjang sekalian sih, padahal sejak 2009 udwh ga brani lagi naek motor, hahaha. Gpp deh,one day aku pasti brani naik Mio lg.

    www.ndutyke.com

    BalasHapus
  9. haha maap banyak yg typo ya ngetiknya :)))

    BalasHapus
  10. @Tyka Ndutyke aku tak bisa, aku takut, aku degdegan, gemeteran kl harus ngendarain mbl dan mtr *lho jd curhat :P

    BalasHapus