Rabu, 18 Januari 2012

Pundung...Ngambek

Selalu merasa senang setiap jam pulang kantor, ya siapa juga yang nggak ya? Pasti semua orang juga pengennya cepetcepet sampai rumah kumpul sama keluarga, ngobrolngobrol, makan samasama. Atau kalau yang tinggal sendiri, mungkin sepulang kantor kumpul sama tementemen, hahahihi, makan bareng, baru kemudian pulang ke rumah hanya untuk tidur. Intinya, siapa sih yang nggak seneng kalau jam kerja berakhir?

Saya selalu berangkat dan pulang kerja samasama dengan seorang Om -karena memang udah OmOm- yang mobilnya dipakai beramairamai -istilah kerennya ngompreng- tapi penumpangnya ya yang ituitu aja, jadi kami sudah saling kenal dengan cukup baik. Perjalanan pulang selalu saya manfaatkan untuk tidur atau baca buku yang kebetulan sedang saya baca.

Sayangnya -baiklah tulisan ini sepertinya akan memperlihatkan sisi buruk saya- setiap kali pulang kantor ada seorang penumpang yang tidak begitu saya -hmm...sepertinya penumpang yang lain juga- sukai. Kenapa? Nggak mungkin lah saya nggak menyukai seseorang kalau nggak ada sebabnya. Dia terlalu 'komunikatif', segala macam topik dibahas yang mana topiknya semua soal dia. Kebiasaan saya kalau tahu dia jadi salah seorang penumpang, begitu duduk manis di mobil langsung sumbat telinga pake earphone lalu dengerin lagu apapun yang saya punya, yang penting nggak denger omongan dia. Anehnya dia ini nggak menyadari kalau penumpang di sekelilingnya nggak respek sama sikap dia yang agak ganggu. Namanya orang baru pulang kerja, pasti capek dong, pengen istirahat, kalau dia berisik, siapa juga yang bisa tenang, mana topiknya semua soal dia yang ngajar di sini, pekerjaan dia yang begini, pendidikan dia yang tinggi banget itu, anakanaknya yang jadi juara ini, anaknya yang mau nerusin sekolah disana, aktivitas kumpulkumpul dia sama temantemannya, dan lainlain. Nggak, saya nggak iri kok.

Kemarin saya lupa bawa earphone andalan, eh ternyata dia ikut pulang samasama. Ya sudah akhirnya sepanjang jalan saya hanya baca novel yang saya simpan di ponsel. Entah bagaimana awalnya, tahutahu dia komen melihat saya yang fokus terus ke ponsel saya.

"Beda ya Pak kalau anak muda, lihat hp aja bisa senyumsenyum. Kalau kitakita yang udah berkeluarga ini baru bisa senyumsenyum pas sampai rumah ketemu keluarga. Eh tapi itu lebih menyenangkan sih ya."

Penumpang lain bingung, saya langsung sadar situasi, ternyata dia bahas saya tho? Yang akhirnya yang lain pun jadi sadar, yang dia maksud itu saya. Yang saya aneh, apa sih maksud omongannya? Nggak paham lho saya... Tapi sejujurnya saya mulai agak 'panas', emosi mulai naik, cuma saya masih diem aja, karena saya nggak paham sama maksud omongannya, entah kenapa berasa disinisin, disindir, cuma nggak ngerti karena apa. Saya cuma angkat kepala terus senyum, balik lagi fokus ke bacaan saya. Taunya berlanjut aja doong omongannya.

"Sekarang itu anakanak tuh kalau udah pegang BB, asik aja sama BBnya, nggak peduli di sebelah lagi apa...bla..bla..bla.."

Akhirnya saya pun pundung.... dan nyahut!! Pertama kalinya tuh saya pundung begitu.

"Emang aku pakai BB?? Kata siapa?? Siapa yang bilang aku BBMan?? HP aku cuma smartphone butut yang udah lama dan aku lagi nggak BBMan sampai nggak peduli sekitar. Aku lagi baca novel yang memang menarik minat aku."

Sambil nyodorin HP yang di layarnya terpampang jelas kalimatkalimat novel yang lagi saya baca.

Dia diam, penumpang lain pun agaknya kaget sama reaksi saya.

Dipikir mentangmentang sini paling muda, seumuran anaknya, bisa disemenamenain ngomong anehaneh. Cih!! Jangan karena saya biasa diem aja, nggak pernah komen, nggak pernah ikut nyindirnyindir dia, terus saya main disindirsindir aja. Justru mesti atiati sama yang biasa diemdiem aja, begitu numpuk pas meledaknya lebih nggak ngenakin. Suka heran deh sama orangorang yang 'peduli banget sama orang lain'. Wong saya aja nggak pernah nyoba nyela omonganomongan dia, nggak komplen juga kalau suara dia bikin pusing kepala, kenapa juga dia mesti 'peduli' sama diamnya saya yang asik baca. Kecuali kalau saya bacanya sambil ngomong kalimat per kalimatnya, terus ketawa ngakak kalau baca hal yang lucu, ini kan saya diam tenang dan hanya senyum sendiri saja kalaupun ada yang lucu.

Hal selanjutnya pengen banget bikin saya ngakak sejadijadinya

"Lho bisa baca novel pake HP?"

Saat saya menyebut ebook pun dia hanya menatap penuh tanya, ya wislah, ora usah diperpanjang. Aduuhh katanya lulusan SSS, kok yang beginian aja nggak tahu siihhh?! *menatap sinis* *mulut nyinyir* Berdosalah saya kemarin sore dan makin berdosa lagi karena cerita disini, maaf ya Allah...

9 komentar:

  1. Ooooh, dia lulusan S3?? Hebat dong! Kayak artis kamseupay ituuuh! :D

    Oh ya, Miss, ada award nih, The Seven Shadow, silakan ambil ya... :)

    BalasHapus
  2. Iya tuh dosa lagi Mba maaf...
    tapi dalam Al-Qur'an berbunyi irigilah keburukan atau sebuah kesalahan dengan perbuatan yang baik atau tobat.
    Semestinya perbuatan dosa tidak diceritakan, boleh diceritakan asal berusah untuk mengubah kebiasaan yang salah tersebut..

    BalasHapus
  3. mbake ada award buat mbake,
    monggo diambil ya,,,
    http://www.rezkyra.com/2012/01/award-seven-shadow.html

    BalasHapus
  4. w juga sering nemuin orang yang kaya begitu lah model'a,pada inti'a kita bisa tersenyum dimana aja bisa lewat hp,dirumah atau lain2
    asal kita menikmati ditempat mana kita berada

    BalasHapus
  5. nggak bisa membayangkan ketemu orang reseh spt itu ya, suka nyindir nyindir :(

    BalasHapus
  6. hihihihi... emang yah, selalu ada aja orang yang suka bingung kalo ketemu orang, jadi sukanya cerita-cerita semua-semuanya ma orang lain, entah yang ngedengerin suka atau nggak. Sabar yah Neng, eh abis kejadian itu besoknya masih semobil lagi nggak? *penasaran buat ngegossip hehehehe...*

    BalasHapus
  7. sabar ya Tiesa...jangan larut dalam amarah karena beginilah dunia yang katanya begitu indah itu...
    gunakan jurus "anjing menggonggong kafilah berlalu"...:D

    BalasHapus
  8. wkwkwkwk... keceplosan pundung niyeee :P
    aku baca ini sampe kceplosan ngakak 2x.

    BalasHapus